25.4 C
Jakarta

32.000 orang mengungsi dari Rafah dalam waktu 48 jam

Published:

JENEWA, (PIC)

Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB untuk Pengungsi Palestina (UNRWA) mengungkapkan bahwa lebih dari 32.000 orang telah mengungsi dari Rafah dalam 48 jam terakhir.

UNRWA mengatakan dalam sebuah postingan di platform “X” bahwa “tidak ada tempat yang aman dari pemboman Israel yang tiada henti di Jalur Gaza.”

Badan PBB tersebut menyatakan bahwa “keluarga-keluarga di Rafah sedang mencari keselamatan.”

Sebelumnya pada hari Kamis, Komisaris Jenderal UNRWA Philippe Lazzarini mengatakan bahwa “tuduhan Israel mengenai keterlibatan staf badan tersebut dalam serangan 7 Oktober 2023 menjadikan personel PBB sebagai target yang sah.”

Lazzarini, seperti dikutip New York Times, menambahkan bahwa perang yang sedang berlangsung di Gaza telah mengakibatkan pengabaian secara terang-terangan terhadap misi PBB, termasuk serangan terhadap stafnya yang menyebabkan ratusan orang tewas dan terluka.

Dia mencatat bahwa skala dan ruang lingkup serangan baru-baru ini terhadap staf UNRWA memerlukan pembentukan komite investigasi independen yang mendesak.”

Tentara pendudukan Israel telah melancarkan agresi di Jalur Gaza sejak tanggal 7 Oktober lalu, dengan dukungan Amerika dan Eropa, ketika pesawat-pesawat mereka membombardir sekitar rumah sakit, gedung, menara, dan rumah-rumah warga sipil Palestina, menghancurkan mereka hingga mengenai kepala mereka. penduduknya, dan mencegah masuknya air, makanan, obat-obatan, dan bahan bakar.

Agresi pendudukan yang terus berlanjut di Gaza telah menyebabkan kematian 36.224 orang, cederanya 81.777 orang lainnya, dan pengungsian sekitar 1,7 juta orang dari populasi Jalur Gaza, menurut data PBB.



Related articles

Recent articles

spot_img