29.2 C
Jakarta

Penelitian Baru Mengonfirmasi Bahwa “Obat Ajaib” Ini Mengurangi Resiko Kematian Orang Lanjut Usia

Published:

Sebuah penelitian menemukan bahwa terapi statin secara efektif mencegah penyakit kardiovaskular dan semua penyebab kematian pada orang dewasa berusia 60 tahun ke atas, termasuk mereka yang berusia di atas 85 tahun, tanpa meningkatkan risiko efek samping.

Terapi statin mengurangi risiko kardiovaskular dan kematian pada lansia di atas 60 tahun, terbukti aman dan efektif bahkan setelah usia lebih dari 85 tahun.

Statin, sering dipuji sebagai “obat ajaib”, adalah kelas obat penurun lipid yang secara signifikan menurunkan kadar kolesterol dalam darah. Obat ini menghambat enzim HMG-CoA reduktase, yang berperan penting dalam produksi kolesterol di hati. Dengan menurunkan kolesterol, statin membantu mencegah perkembangan penyakit kardiovaskular (CVD), termasuk serangan jantung dan stroke. Obat ini umumnya diresepkan untuk pengobatan dan pencegahan penyakit kardiovaskular, menjadikannya bagian integral dari terapi kardiovaskular modern.

Sebuah studi baru terhadap orang dewasa berusia 60 tahun ke atas kini menemukan bahwa penggunaan terapi statin sebagai terapi utama penyakit kardiovaskular (CVD) pencegahan efektif untuk mencegah CVD dan semua penyebab kematian, bahkan pada orang dewasa berusia 85 tahun ke atas. Studi ini dipublikasikan di Sejarah Penyakit Dalam.

Para peneliti dari Universitas Hong Kong menggunakan desain emulasi uji coba target untuk menyelidiki hubungan antara terapi statin dan risiko CVD menggunakan catatan kesehatan elektronik (EHRs) dari Otoritas Rumah Sakit Hong Kong. Penelitian ini melibatkan pasien dewasa berusia di atas 60 tahun tanpa penyakit kardiovaskular yang sudah didiagnosis sebelumnya dan memenuhi indikasi pengobatan statin dari Januari 2008 hingga Desember 2015. Pasien yang pernah menggunakan statin sebelumnya, penggunaan obat penurun lipid, kanker, miopati, atau disfungsi hati tidak disertakan.

Terapi statin didefinisikan sebagai obat statin spesifik, dan hasilnya mencakup penyakit kardiovaskular mayor, semua penyebab kematian, dan efek samping. Tindak lanjut dilakukan sampai hasil, kematian, mangkir, atau akhir penelitian. Data menunjukkan bahwa pada semua kelompok umur, memulai terapi statin dikaitkan dengan rendahnya kejadian CVD dan semua penyebab kematian, bahkan di antara populasi lanjut usia yang berusia 85 tahun atau lebih. Selain itu, penggunaan statin tidak meningkatkan risiko terjadinya efek samping, seperti miopati dan disfungsi hati.

Referensi: “Hubungan Antara Penyakita Autoimun dan Gammopati Monoklonal dengan Signifikansi yang Belum Ditentukan: Analisis Dari Studi Skrining Berbasis Populasi” oleh Ingigerdur Sverrisdottir, Sigrun Thorsteinsdottir, Sæmundur Rognvaldsson, Thor Aspelund, Brynjar Vidarsson, Pall Torfi Onundarson, Bjarni A. Agnarsson, Margret Sigurdardottir . Long, Malin Hultcrantz, Brian GM Durie, Stephen Harding, Ola Landgren, Sigurdur Yngvi Kristinsson dan Thorvardur Jon Love, 21 Mei 2024, Sejarah Penyakit Dalam.
DOI: 10.7326/M23-2867

Related articles

Recent articles

spot_img