31.1 C
Jakarta

Administrasi penjara Ramon mengabaikan kondisi tahanan yang sakit

Published:

RAMALLAH, (Foto)

Komisi Urusan Tahanan menyatakan bahwa administrasi penjara Ramon Israel mengabaikan pemantauan kondisi tahanan Palestina yang sakit. Departemen hukum Komisi melaporkan bahwa mereka berhasil mengunjungi dekan tahanan, Mohammed Al-Tawas, di penjara Ramon, serta tahanan Murad Abu Al-Rab dan Taher Saleh, yang berbicara tentang penderitaan para tahanan di sana.

Para tahanan memfokuskan diskusi mereka pada para tahanan yang sakit, yang penyakit dan kondisi kesehatannya diabaikan oleh administrasi penjara. Mereka menjadi sasaran penganiayaan yang terorganisasi, dijadikan mangsa penyakit mereka, dan tidak diberi pengobatan dan pengobatan.

Dekan tahanan Mohammed Al-Tawas, yang telah ditahan sejak tahun 1985 dan dijatuhi hukuman penjara seumur hidup, berbicara tentang kondisi umum di penjara, menggambarkan kondisi terburuk yang pernah dia saksikan selama hampir 39 tahun penjara. Mereka menghadapi segala bentuk hukuman dan kekurangan, yang berdampak pada setiap aspek kehidupan mereka.

Tim kuasa hukum mengklarifikasi bahwa dekan tahanan, Al-Tawas, menderita gangguan penglihatan. Dia mempunyai masalah retina dua tahun yang lalu dan sedang menjalani program pengobatan, namun administrasi penjara menghentikannya sejak pecahnya agresi (di Gaza), sehingga dia tidak dapat menyelesaikan pengobatannya. Hal ini menyebabkan penurunan penglihatannya, dan dia sekarang hanya dapat melihat benda-benda yang sangat dekat dengannya.

Tahanan Murad Abu Al-Rub, yang menjalani empat hukuman seumur hidup, membenarkan bahwa kasus medis kompleks di penjara dapat dikenakan hukuman. Dia dikurung di sebuah ruangan dengan empat tahanan yang mengandalkan ventilator untuk bernapas: Khalil Baraq’a, Asaf Zahran, Samer Hashash, dan Asaad Za’rab.

Ia juga berbicara tentang meluasnya penyakit kulit di antara para tahanan karena kurangnya alat pembersih, bahan pembersih, kekurangan pakaian, dan selimut.

kondisi kesehatan tahanan Abu Al-Rub, ia seharusnya menjalani operasi hidung akibat patah tulang yang dideritanya pada saat ditangkap. Namun, administrasi penjara mencegahnya menerima perawatan.

Tahanan administratif Taher Saleh, yang telah ditahan selama empat tahun, berbicara tentang kondisi kesehatannya yang sulit. Dia mengalami penyakit mendadak dua bulan lalu, didiagnosis sebagai sakit parah di kepala dan dada, menyebabkan dia kehilangan kesadaran. Dia sadar kembali setelah intervensi dokter penjara, yang memberikan tekanan pada dadanya. Penyakit tersebut mengakibatkan kelumpuhan pada bagian kiri tubuhnya sehingga ia tidak mampu menggerakkan rahang, lengan, dan kakinya. Dia menderita sakit yang terus-menerus dan parah, tidak bisa berjalan atau menggunakan kamar mandi, dan bergantung pada kursi roda dengan bantuan tahanan lainnya. Ia juga mengalami masalah ingatan dan konsentrasi.

Baru-baru ini, rahang Saleh kembali bisa bergerak setelah menerima obat saraf. Terlepas dari semua itu, dia belum dipindahkan ke rumah sakit dan hanya menjalani perawatan ini, meskipun telah diberitahu oleh dokter klinik penjara bahwa dia memerlukan sesi elektroterapi untuk memulihkan sarafnya.

Komisi memperingatkan akan meningkatnya kejahatan kelalaian medis dengan cara dan pendekatan ini, yang mengancam nyawa puluhan dan ratusan tahanan yang sakit. Situasi kesehatan saat ini memerlukan intervensi internasional yang mendesak, karena penolakan terhadap pengobatan dan pengobatan akan menempatkan mereka dalam bahaya, terutama karena penjaga penjara tidak memiliki semua aspek kemanusiaan dan mengeksploitasi agresi untuk memperburuk rasa sakit dan penyakit di antara para tahanan.



Related articles

Recent articles

spot_img