Amankan Posisi dari India, China Bangun Jembatan di Danau Ladakh

by admin
2 minutes read
Amankan Posisi dari India, China Bangun Jembatan di Danau Ladakh

BN Nasional – Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) memulai membangun jembatan di Danau Pangong Tso untuk mempercepat pergerakan pasukan di dekat pos militer India. Upaya ini diharapkan dapat mencegah Angkatan Darat India mengulangi Operasi Macan Tutul Salju yang terjadi pada Agustus 2020.

China menarik lebih dari 10 ribu tentara dan lebih dari 300 tank dari daerah Danau Pangong setelah perjanjian pelepasan 10 Februari 2021. Namun, Beijing memutuskan untuk membangun jembatan.

Danau Pangong Tso adalah salah satu dari beberapa titik gesekan di sepanjang Line of Actual Control (LAC) yang dibatasi secara longgar. Tentara India dan Tentara Pembebasan Rakyat China bentrok dengan batu dan batang besi pada 2020. Pada Februari 2021, kedua negara mencapai kesepakatan untuk menarik pasukan dari danau dan menghentikan patroli.

Jembatan ini untuk mengamankan ketinggian yang mendominasi di tepi selatan danau sepanjang 135 km yang dibagi antara India dan China di Ladakh Timur.

India mengambil alih tempat-tempat yang menguntungkan seperti Black Top, Helmet Top, Rechin-la dan Rezang-La dari barisan Kailash. Hal ini membuat India mendominasi seluruh wilayah Pangong.

“Orang-orang China terkejut dengan gerakan cepat dan penumpukan (di tepi selatan Pangong) … Mereka mungkin telah mengambil pelajaran, dan karena mereka cepat dalam mengambil tindakan perbaikan, beberapa langkah telah dimulai untuk memastikan gerakan mereka melalui area itu lebih cepat dan mereka memiliki kemampuan untuk meningkatkan kehadiran secara besar-besaran,” kata seorang sumber kepada The Print menjelaskan alasan pembangunan jembatan.

Pejabat yang tidak disebutkan namanya itu mengatakan bahwa setelah jembatan selesai, jarak antara Khurnak (Tepi Utara) dan Rudok (Tepi Selatan) akan dikurangi menjadi antara 40 km dan 50 km daripada 200 km seperti sekarang. Dengan tidak adanya jembatan di seberang danau, pasukan China harus menempuh rute yang lebih panjang untuk mencapai tepi selatan Pangong Tso.

Citra satelit menunjukkan jembatan hampir selesai melintasi bagian danau yang sempit. China memiliki beberapa pos militer di dekat Khurnak, termasuk Nyagzu dan Dambuguru, yang dibangun PLA pada 1961.

Danau Pangong Tso terletak di Ladakh Timur, ditandai dengan pos pemeriksaan 1 sampai 8. India menguasai bagian barat danau sepanjang 45 km itu dan sisanya dikuasai Cina.

Kedua negara telah menghentikan patroli antara Jari 4 dan Jari 8 Pangong Tso berdasarkan perjanjian pelepasan 10 Februari 2021.

Namun, citra satelit yang belum dikonfirmasi pada Oktober 2021 menunjukkan bahwa unsur-unsur Angkatan Darat PLA tetap berada di depan antara lain di daerah Sirjap, Benteng Khurnak, dan Nyagzu.

Bulan lalu, Menteri Pertahanan India Rajnath Singh meresmikan 27 jalan dan jembatan baru di dekat perbatasan Cina. Singh juga menyebutkan bahwa dalam lingkungan yang tidak pasti saat ini, kemungkinan konflik apa pun tidak dapat dikesampingkan.

Pada Mei 2020, India dan Cina saling menuduh meluncurkan beberapa serangan di seluruh LAC. Meskipun 13 putaran pembicaraan di tingkat komandan militer sejak Juni 2020, kedua belah pihak memperkuat posisi mereka dengan puluhan ribu tentara dan aset militer di sektor barat LAC.

 

Sumber.

https://www.republika.co.id/berita/r56ghi377/amankan-posisi-dari-india-china-bangun-jembatan-di-danau-ladakh

related posts

Leave a Comment