25.4 C
Jakarta

Apakah Inflasi Menggerakkan Pasar Makanan Utuh?

Published:

Perwakilan Whole Foods baru-baru ini membahas rencana untuk memperbaiki posisi harga karena inflasi terus meningkatkan tagihan bahan makanan. Selain anekdot tentang label diskon yang tersebar luas di sejumlah departemen, dan lebih banyak lagi di Amazon
Amazon
Penawaran khusus anggota utama, Penyelaman Kelontong melaporkan bahwa Whole Foods “meningkatkan jumlah promosi yang ditawarkan dan membuat produk label pribadinya lebih terjangkau.” Perkembangan tersebut tampaknya menunjukkan peningkatan sensitivitas harga bahkan di kalangan pembeli bahan makanan kelas atas; sebuah fenomena yang mulai mendorong pembeli ke Aldi di tengah krisis ekonomi terakhir dan kini tampaknya mendorong pelanggan yang sama untuk menjelajahi Walmart
Walmart
seperti yang diungkapkan oleh laporan pendapatan kuartal pertama yang kuat dari rantai tersebut.

Tidak seperti Walmart, yang bersiap menghadapi gelombang baru konsumen yang sadar akan kualitas namun didorong oleh kesepakatan dengan label pribadinya yang baru, barang yang lebih baik, Whole Foods siap untuk diperdagangkan ketika dompet semakin menipis. Rantai ini telah lama mendapat kecaman, atau setidaknya dipandang sebagai hal yang aneh, karena harganya (dan dalam inkarnasi pra-Amazon kadang-kadang menjadi objek cemoohan viral atas produk-produk yang membingungkan dan harga yang tidak masuk akal, namun mengingat bagaimana media sosial bekerja, sulit untuk membebani prahara seperti itu dalam teko terlalu berat).

Gagasan Whole Foods menggerakkan pasar menengah telah beredar di dunia ritel sejak sebelum akuisisi Amazon. Melihat seberapa dekat atau jauh rantai tersebut dari akhirnya terkelupasnya julukan Whole Paycheck ini akan memberikan beberapa wawasan tentang apakah mereka berencana untuk berhasil dalam upaya tersebut kali ini, bagaimana mereka dapat melakukannya dan apakah itu harus dilakukan.

Makanan Utuh Harga Menengah Yang Mungkin Ada

Pada tahun 2017, sesaat sebelum kesepakatan Amazon tercapai, pedagang kelontong regional Albertsons dibicarakan sebagai pemilik potensial Whole Foods. Saat itu gagasan itu mengejutkan. Albertson
Albertson
seorang operator toko roti dan mentega, memiliki lebih banyak kesamaan dengan, katakanlah, Kroger
kait
(yang sekarang mencoba untuk mendapatkannya) daripada gagasan John Mackey yang trendi dan penuh pengalaman. Terutama di era ketika seluruh industri berbicara tentang “penjual”, bar makanan panas kelas atas, dan fasilitas lainnya yang tampaknya diunggulkan oleh Whole Foods (sambil mengenakan harga premium).

Kemudian Amazon membeli Whole Foods, menimbulkan kegembiraan dari banyak orang yang mengamati industri ini dan kekhawatiran dari banyak orang di dalamnya. Ini adalah Amazon yang tampaknya berdedikasi untuk mengecewakan semua pedagang apel, membuat dorongan besar yang belum pernah terjadi sebelumnya ke dalam toko fisik, dalam kategori ritel penting. Para ahli mengantisipasi tindakan apa pun kecuali “konvensional” dari raksasa teknologi itu; mereka mengharapkan lebih banyak inovasi berbasis data, strategi pemenuhan hybrid online-offline baru, sandbox untuk teknologi Just Walk Out yang saat itu masih dalam versi beta, dan banyak lagi.

Beberapa diantaranya telah membuahkan hasil, namun saat ini sebagian besar janji tersebut telah terwujud dan hilang. Inisiatif besar lainnya yang dilakukan Amazon telah terhenti, mereka telah menarik kembali teknologi Just Walk Out yang pernah diantisipasi akan menghancurkan industri ini, dan bahkan kemampuan navigasi situs web mereka telah terpukul. Dan di tengah semua harga tersebut, Whole Foods tetap menjadi isu yang menarik. Pada tahun 2017 terjadi gelombang penurunan harga setelah akuisisi. Pada tahun 2019 datang gelombang lain, namun harga tidak pernah turun ke titik di mana rantai tersebut tidak dianggap terlalu mahal.

Dalam konteks ini, orang bertanya-tanya apakah pembicaraan Whole Foods baru-baru ini tentang penurunan harga, yang rantainya terdengar mirip dengan Target
Target
Walmart dan pedagang massal lainnya, membawa mereka kembali ke kondisi semula di bawah pemerintahan Albertsons (walaupun dengan beberapa perbedaan).

Haruskah Makanan Utuh Menjadi “Hanya Penjual Biasa”?

Seperti yang saya diskusikan baru-baru ini ketika membahas peluncuran konsep toko kecil Whole Foods Daily Shop di New York City, kesepakatan Albertsons yang gagal bukan satu-satunya saat Whole Foods menyimpang dari harga tertinggi. Mereka telah bereksperimen dengan rantai diskon, yaitu toko Whole Foods 365, yang diluncurkan pada tahun 2015 dan dihentikan setelah diakuisisi oleh Amazon. Ada persepsi bahwa karena harga akan turun di bawah kepemilikan Amazon, maka 365 toko tidak lagi diperlukan.

Kini muncul berita tentang penurunan harga di toko, fokus pada label pribadi, dan sesaat sebelum itu berita Amazon membuat keranjang tunggal online untuk keseluruhan pengiriman bahan makanan, sehingga pelanggan dapat memesan kedua produk Whole Foods. dan harga yang lebih murah serta menghadirkannya di depan pintu bersama-sama, semuanya mewakili perubahan terbesar dalam rantai ritel yang terlihat sejauh ini sejak Amazon memilikinya.

Kita dapat membayangkan potensi masa depan di mana Whole Foods mereplikasi strategi kereta tunggal ini dalam kehidupan nyata, dengan beberapa toko yang berdekatan, atau toko-toko di dalam toko, semuanya berada di bawah payung Amazon dan semuanya dapat dibeli bersama-sama. Kita dapat membayangkan masa depan yang sedikit berbeda di mana toko-toko Daily Shop yang baru menjadi rumah bagi berbagai macam produk 365, dengan harga yang sekarang sudah didiskon, dengan Amazon akhirnya kembali ke strategi yang ditinggalkan, yaitu memberikan tambahan harga di luar harga untuk Whole. Pembeli makanan dengan anggaran terbatas. Kita bahkan dapat membayangkan merek Whole Foods mulai memiliki arti yang sama sekali berbeda ketika fokusnya beralih ke nilai.

Jadi, apakah merek baru sesuai dengan kebutuhan Whole Foods? Apakah operator toko kelontong mewah nasional merupakan sisa dari era yang memiliki selera berbeda dan pendanaan berbeda untuk memfasilitasinya? Pesaing seperti Sprouts Farmers Market yang mengalami keberuntungan menunjukkan bahwa bahan makanan “alami” tidak sepenuhnya hilang pada masa inflasi, atau setidaknya belum. Fakta bahwa setidaknya beberapa analisis menunjukkan posisi harga Sprouts yang unggul tidak dapat diabaikan di Amazon; di toko kelontong khusus seperti di toko eceran massal, orang-orang memperhatikan label harga.

Saat Whole Foods mencoba memasukkan “kualitas tinggi, harga rendah” mulai dari arah yang berlawanan dengan Walmart, seberapa dekat Amazon ingin mengarahkan rantai ke arah tengah dapat menentukan seperti apa Whole Foods dalam jangka panjang, seperti yang dilakukan beberapa orang. sekarang berpendapat bahwa kualitas dan harga tidak tepat. Inflasi mungkin mendorong strategi yang telah lama dipertimbangkan untuk menawarkan jenis nilai yang berbeda dari yang pernah dilakukan Whole Foods, di mana pengalaman adalah yang terpenting dan harga bukanlah suatu masalah.

Amazon kini tampaknya memanfaatkan teknologi dan layanan untuk memberikan jenis nilai yang berbeda dari yang ditawarkan Whole Foods secara historis; apakah pelanggan akan tertarik dengan penawaran tersebut, atau terdorong ke pedagang grosir yang melakukan apa yang biasa dilakukan Whole Foods, dengan harga lebih murah, adalah sesuatu yang harus diperhatikan.

Related articles

Recent articles

spot_img