25.4 C
Jakarta

Bagaimana AI Merevolusi Pemasaran Pada Tahun 2024: 5 Tren Teratas

Published:

MarTech, berbagai perangkat lunak yang digunakan dalam kampanye pemasaran, akan terus berfokus pada kecerdasan buatan (AI) dan AI generatif (GenAI) untuk mendorong tingkat personalisasi dan keterlibatan pelanggan yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tahun 2024. Retailer dan merek menekankan pentingnya AI dalam pemasaran dan kebutuhan akan kolaborasi yang efektif antar fungsi. Dengan hampir 60% pemasar memprioritaskan investasi AI sebagai fokus utama mereka, sebuah studi baru menyoroti strategi, tantangan, dan tren yang akan menentukan keberhasilan pemasaran di tahun mendatang. “Penerapan GenAI untuk mengetahui lebih banyak, berbuat lebih banyak, belajar lebih banyak, dan mencapai lebih banyak juga berpotensi mengubah pemasar, dimulai dari CMO,” kata Steven Gerber, presiden dan COO Zeta Global.

Berikut adalah kesimpulan penting dari studi CMO Intentions 2024 yang dilakukan oleh CMO Council dan Zeta Global Holdings Corporation.

1) Investasi MarTech Terkemuka AI dan GenAI

Karena AI diharapkan mendorong peningkatan dalam pembuatan konten, personalisasi, analisis prediktif, dan efisiensi pemasaran secara keseluruhan, 60% pemasar memandang inisiatif ini memberikan nilai dan laba atas investasi (ROI) tertinggi. Selain mendorong peningkatan, AI dan GenAI dapat mensegmentasi pelanggan dengan lebih akurat dan presisi. Segmentasi Mikro, yang di masa lalu sangat merugikan pengecer, kini dapat berperan penting dalam mendorong keterlibatan dan loyalitas yang lebih tinggi terhadap suatu merek. Selain itu, aktivitas pemasaran otomatis untuk menghilangkan tugas berulang seperti pemasaran email, postingan media sosial, dan penempatan iklan menghasilkan konsistensi yang lebih tinggi di seluruh kampanye.

2) Keunggulan Operasional Dan Keselarasan Lintas Fungsional

Menciptakan keselarasan di seluruh area fungsional bisnis sangat penting untuk memaksimalkan potensi investasi MarTech. Pedagang (pembeli), pemasaran, operasi, keuangan, dan sumber daya manusia yang bekerja sama memungkinkan terciptanya visi yang jelas dan keunggulan operasional. “Langkah pertama dalam transformasi ini sederhana secara teori namun rumit dalam pelaksanaannya: meningkatkan kecerdasan dari kelemahan menjadi kekuatan super,” kata Gerber.

Mengintegrasikan lebih lanjut investasi MarTech di seluruh aktivitas online dan offline memungkinkan pengecer menjadi lebih efisien, tangkas, dan benar-benar berpusat pada pelanggan. Hasil dari pendekatan strategis terpadu terhadap pemasaran akan meningkatkan paparan merek kepada pelanggan dan karyawan, sehingga memberikan keuntungan jangka panjang bagi pengecer saat ini.

3) Personalisasi Berbasis Data dan Keterlibatan Pelanggan

Platform dan wawasan data pelanggan sangat penting untuk mempersonalisasi dan memanusiakan keterlibatan pelanggan. Dengan menganalisis sejumlah besar data, AI membantu pemasar memahami perjalanan pelanggan dengan lebih baik dan menyesuaikan pendekatan mereka. Hampir separuh pemimpin pemasaran memandang pengumpulan dan analisis data pelanggan sebagai hal yang penting untuk meningkatkan keterlibatan, menurut studi CMO Intentions. Chatbot dan asisten virtual yang canggih dapat berinteraksi secara real-time dengan pelanggan, memberikan pengalaman yang sangat personal. GenAI menggunakan rekomendasi produk dan layanan yang dipersonalisasi untuk melayani pelanggan individu, mendorong keterlibatan yang tinggi dan loyalitas yang lebih dalam sehingga menghasilkan pengalaman yang sangat disesuaikan dalam perjalanan pembelanja.

4) Memenuhi Tujuan Pendapatan dan Pelanggan Meskipun Ada Tantangan

Ada tekanan yang semakin besar bagi pemasar untuk membuktikan dampak pemasaran terhadap kinerja kampanye dengan 37% peserta studi menyatakan perlunya pelaksanaan yang lebih baik. Meskipun 56% CMO melaporkan telah mencapai target pendapatan dan akuisisi/retensi pelanggan, masih terdapat kebutuhan untuk memberikan ROI, mengatasi kepemilikan data yang tertutup, dan memastikan bahwa platform dan alat baru diintegrasikan ke dalam tumpukan teknologi TI. CMO sukses yang memenuhi target mereka sering kali melaporkan kolaborasi yang lebih kuat di seluruh C-suite, yang menyoroti pentingnya dukungan eksekutif dan dukungan lintas fungsi. Hal positif dari penelitian ini menunjukkan bahwa terdapat tingkat keterampilan dan kemahiran digital yang tinggi pada tim yang ada, dengan 83% CMO menyatakan bahwa timnya memiliki keterampilan tersebut. Namun, kesenjangan keterampilan sangat bervariasi berdasarkan wilayah geografis.

5) Perbedaan Regional Dalam Kinerja Pemasaran:

Terdapat perbedaan mencolok dalam kinerja pemasaran antara pemimpin pemasaran di Amerika Utara dan Eropa. Perbedaan-perbedaan ini menunjukkan berbagai tantangan dan prioritas yang berdampak pada bagaimana strategi pemasaran dijalankan di wilayah-wilayah tersebut. Sekitar 40% pemimpin pemasaran di Eropa mengakui kinerja kampanye pemasaran mereka perlu ditingkatkan dibandingkan dengan hanya 23% pemimpin di Amerika Utara. Selain itu, kesenjangan keterampilan pemasaran digital lebih besar di Eropa dibandingkan di Amerika Utara. Meskipun hanya 20% CMO di Amerika Utara yang melaporkan memerlukan keterampilan digital untuk meningkatkan operasi pemasaran secara keseluruhan, angka ini setara dengan 40% di antara CMO Eropa; Kesenjangan dalam kemahiran digital ini dapat menyebabkan kesenjangan kinerja di berbagai wilayah. Faktor lain yang dapat menyebabkan variasi dalam kinerja pemasaran mencakup iklim ekonomi, pertimbangan geopolitik, perbedaan dalam perlindungan data, dan undang-undang privasi. Perbedaan strategis antar wilayah juga dapat memberikan wawasan mengenai variasi kinerja pemasaran. Pemasar Amerika Utara cenderung memprioritaskan inovasi dan peluncuran produk baru sedangkan pemasar Eropa lebih fokus pada keterlibatan pelanggan.

AI dan GenAI Menciptakan Pergeseran Paradigma Bagi Pemasar

“Ini tidak akan mudah. Namun di zaman ini, ketika kecerdasan merupakan keunggulan kompetitif utama, masa depan adalah milik mereka yang bersedia memanfaatkannya,” kata Gerber. Kesimpulan-kesimpulan ini menyoroti semakin pentingnya AI dalam pemasaran, perlunya kolaborasi efektif antar fungsi, nilai data pelanggan untuk personalisasi, tekanan untuk menunjukkan dampak pemasaran, dan variasi regional dalam strategi dan tantangan pemasaran.

Dewan Chief Marketing Officer (CMO) dan komunitas kepentingan strategisnya mencakup lebih dari 65.000 eksekutif global di lebih dari 110 negara yang mencakup berbagai industri, segmen, dan pasar. Temuan penelitian Dewan CMO didasarkan pada survei terhadap hampir 200 kepala eksekutif pemasaran di seluruh Amerika Utara dan Eropa. Zeta Global Holdings Corp. adalah perusahaan teknologi pemasaran berbasis cloud dan berbasis data; baru-baru ini mencapai harga penutupan saham tertinggi sepanjang masa sebesar $17,42, mewakili peningkatan tahun ini sebesar 97%.

Related articles

Recent articles

spot_img