29 C
Jakarta

Bagaimana Pop Mart Menjadi Merek Terbaru Tiongkok yang Menargetkan Pertumbuhan AS

Published:

Dari toko variasi yang sedang berjuang di Beijing hingga ambisi untuk membuka lebih dari 200 toko di AS, Pop Mart telah mengalami perjalanan yang luar biasa selama 14 tahun terakhir dan telah menjadi pengecer Tiongkok terbaru yang menargetkan konsumen Amerika.

Dengan memanfaatkan kegemaran akan barang-barang koleksi, Pop Mart telah bermitra dengan merek-merek global, namun yang paling penting adalah telah menciptakan karakternya sendiri, semakin banyak menggunakan seniman lokal untuk merefleksikan lokasinya, ditambah memanfaatkan kotak misteri – yang disebut kotak buta – yang berisi barang koleksi misteri.

Perusahaan ini adalah yang terbaru dalam gelombang besar pengecer global Tiongkok, mulai dari pengganggu mode cepat Shein hingga saingan Amazon, Alibaba, dan pedagang umum diskon Temu, yang membuat terobosan ke pasar AS dan baru-baru ini mengungkapkan pendapatan setahun penuh untuk tahun 2023 sebesar $871 juta dan $165 juta laba bersih.

Dengan lebih dari 450 toko di seluruh dunia dan 2.300 ‘robo-shop’ (mesin penjual ritel), perusahaan ini juga membuka taman hiburan bernama Pop Land di Shanghai pada bulan September, berencana memasuki dunia game seluler, mengumumkan rencana untuk studio animasi baru, dan meluncurkan a lembaga seni kontemporer pemuda, Inner Flow
Mengalir
Galeri, di distrik seni 798 Beijing.

Kini perusahaan ini hadir di 30 negara termasuk AS, dengan 10 toko lagi di Amerika Utara akan ditambahkan ke delapan gerainya saat ini pada tahun 2024 dan target awal 200 toko menurut EVP Real Estate Luis Barrientos.

Perusahaan ini memulai kehidupannya sebagai toko serba ada di Beijing pada tahun 2010, didirikan oleh mahasiswa Wang Ning. Setelah menghadapi kesulitan keuangan, bisnis Wang menerima investasi dari angel investor Mai Gang dan pada tahun 2015 ia membuat keputusan untuk beralih dari barang dagangan umum ke mainan desainer setelah memeriksa media sosial untuk mengetahui barang koleksi apa yang dibeli oleh anak muda.

Koleksi Pop Mart

Wang pertama kali menandatangani hak eksklusif untuk Molly, seorang gadis bertubuh besar, bermata biru, dan cemberut khas, dirancang dan diciptakan oleh seniman Hong Kong Kenny Wong, yang terbukti menjadi model pengembangan produk, dengan Pop Mart berkolaborasi dengan seniman dan desainer di seluruh Asia – dan sekarang AS – untuk koleksi IP asli, termasuk buku terlaris tahun 2023 seperti Skullpanda (penjualan $141,1 juta), Molly ($141,1 juta) dan Dimoo ($102,1 juta).

Pada bulan Desember tahun lalu, Pop Mart merilis IP pertamanya yang berbasis di AS, Peach Riot Rise Up Series, bertepatan dengan pembukaan toko Century City di Los Angeles dan dalam waktu 30 hari peluncurannya telah terjual lebih dari 14.000 unit, perusahaan tersebut dikatakan.

Sejauh ini, Pop Mart telah membuka delapan toko di California, New Jersey, Washington dan, bulan lalu di Las Vegas, Nevada, ditambah 15 toko yang disebut toko robo, menggunakan mesin penjual otomatis.

Merek ini membuka toko permanen pertamanya di megamall American Dream pada September 2023 dan sejak itu dibuka di Century City, Los Angeles; Galeri Glendale, Glendale; Westfield Valley Square Mall, Santa Clara dan South Coast Plaza, Costa Mesa (tempat peluncurannya di AS, debut dengan pop-up pada Juni 2022), California, ditambah Bellevue Square, Bellevue, Washington, plus Fashion Show, Nevada. Merek ini dijadwalkan untuk membuka 10 toko lagi di AS pada tahun 2024.

“Kami ingin pasar luar negeri kami mewakili 50% dari total penjualan dan kami sudah mencapai 20-30%,” kata Larry Lu, Kepala Pop Mart Amerika Utara. “Tahun lalu kami mencapai pertumbuhan penjualan internasional sebesar 100% dan sebagai pemimpin dalam budaya pop, AS adalah pasar yang sangat penting.”

Toko Pop Mart AS

Lu menempatkan sebagian besar kesuksesan perusahaannya berkat kombinasi produk yang detail dan berkualitas tinggi, ditambah fokus untuk menjadikan lingkungan di dalam toko dan bahkan mesin penjual otomatis “menyenangkan dan menyenangkan”.

“Kami ingin membuat proses pembelian menjadi teatrikal dan menyenangkan orang-orang, itulah sebabnya toko robo kami sangat berbeda dari mesin penjual otomatis pada umumnya dan Anda sering melihat orang-orang merekam saat mereka melakukan pembelian,” tambahnya.

Pop Mart menggunakan unit penjual otomatis sebagai cara untuk menguji lokasi mal, untuk memperluas kehadiran mereknya dengan cepat atau jika perlu menunggu ruang toko di pusat perbelanjaan. Toko secara global biasanya berukuran 1.000-2.000 meter persegi. ft., dengan sejumlah kecil kapal andalan yang lebih besar antara 3.000-5.000 meter persegi. kaki

Setelah awalnya mengekspor desainnya yang berasal dari Asia, Pop Mart mengatakan pihaknya secara aktif bekerja sama dengan seniman dan merek independen Barat untuk meningkatkan penawaran globalnya di AS dan. Kategori-kategori baru termasuk barang-barang mewah, kata Lu, yang menambahkan bahwa perusahaan tersebut melakukan diversifikasi ke bidang game, animasi, dan taman hiburan untuk meningkatkan keterlibatan dengan konsumennya di berbagai saluran.

“Salah satu hal yang terus-menerus kami dengar adalah betapa orang-orang menikmati berbelanja di toko kami, karena kami benar-benar berusaha menghadirkan kegembiraan dalam pengalaman tersebut,” katanya. “Orang-orang telah menemukan dan menikmati toko kami dan itulah mengapa estetika lokal dan bekerja sama dengan seniman lokal sangat penting bagi kami saat kami ingin berkembang. Kami sangat ambisius mengenai harapan kami untuk tumbuh di AS”

Related articles

Recent articles

spot_img