25.4 C
Jakarta

ChatGPT Menjawab Pertanyaan Pemrograman dengan Salah 52% dari Waktu: Belajar

Published:

Chatbot dengan kecerdasan buatan seperti ChatGPT OpenAI dijual sebagai alat revolusioner yang dapat membantu pekerja menjadi lebih efisien dalam pekerjaannya, dan mungkin akan menggantikan orang-orang tersebut sepenuhnya di masa depan. Tapi menakjubkan studi baru telah menemukan ChatGPT menjawab pertanyaan pemrograman komputer dengan salah sebanyak 52%.

Penelitian dari Universitas Purdue, pertama kali ditemukan oleh outlet berita Futurismedipresentasikan awal bulan ini di Konferensi Interaksi Komputer-Manusia di Hawaii dan melihat 517 pertanyaan pemrograman di Stack Overflow yang kemudian dimasukkan ke ChatGPT.

“Analisis kami menunjukkan bahwa 52% jawaban ChatGPT berisi informasi yang salah dan 77% bertele-tele,” jelas studi baru tersebut. “Meskipun demikian, peserta studi pengguna kami masih lebih menyukai jawaban ChatGPT sebanyak 35% karena kelengkapan dan gaya bahasa yang diartikulasikan dengan baik.”

Yang meresahkan, pemrogram dalam penelitian ini tidak selalu menangkap kesalahan yang dihasilkan oleh chatbot AI.

“Namun, mereka juga mengabaikan informasi yang salah dalam jawaban ChatGPT sebanyak 39%,” menurut penelitian tersebut. “Hal ini menyiratkan perlunya melawan misinformasi dalam jawaban ChatGPT terhadap pertanyaan pemrograman dan meningkatkan kesadaran akan risiko yang terkait dengan jawaban yang tampaknya benar.”

Tentu saja, ini hanya satu studi yang tersedia untuk membaca onlinenamun hal ini menunjukkan masalah yang mungkin dialami oleh siapa pun yang telah menggunakan alat ini. Saat ini, perusahaan-perusahaan teknologi besar menggelontorkan miliaran dolar untuk AI dalam upaya menghadirkan chatbot paling andal. Meta, Microsoft, dan Google semuanya berlomba untuk mendominasi ruang baru yang berpotensi mengubah hubungan kita dengan internet secara radikal. Namun ada sejumlah kendala yang menghalangi.

Salah satu masalah terbesarnya adalah AI sering kali tidak dapat diandalkan, terutama jika pengguna mengajukan pertanyaan yang benar-benar unik. Penelusuran baru Google yang didukung AI terus-menerus dilakukan menyemburkan sampah itu sering kali diambil dari sumber yang tidak dapat diandalkan. Faktanya, ada beberapa kali dalam minggu ini Google Penelusuran menampilkan artikel satir dari The Onion sebagai informasi yang dapat diandalkan.

Sementara itu, Google membela diri dengan menegaskan bahwa jawaban yang salah adalah anomali.

“Contoh yang kami lihat umumnya merupakan pertanyaan yang sangat jarang, dan tidak mewakili pengalaman kebanyakan orang,” kata juru bicara Google kepada Gizmodo melalui email. awal minggu ini. “Sebagian besar Ikhtisar AI memberikan informasi berkualitas tinggi, dengan tautan untuk menggali lebih dalam di web.”

Namun pembelaan tersebut, bahwa “pertanyaan yang tidak umum” menunjukkan jawaban yang salah, sejujurnya menggelikan. Apakah pengguna hanya boleh menanyakan pertanyaan paling biasa kepada chatbot ini? Bagaimana hal ini bisa diterima, padahal ada janji bahwa alat-alat ini seharusnya revolusioner?

OpenAI tidak segera menanggapi permintaan komentar pada hari Jumat tentang studi baru tentang jawaban ChatGPT. Gizmodo akan memperbarui posting ini jika kami mendengarnya kembali.

Related articles

Recent articles

spot_img