25.4 C
Jakarta

Eksekutif Perusahaan Kesehatan Online Ditangkap karena Memberikan ‘Akses Mudah ke Adderall’

Published:

Eksekutif layanan kesehatan di perusahaan layanan kesehatan online Done ditangkap pada hari Kamis karena dugaan penipuan, menurut siaran pers dari Departemen Kehakiman AS. Para eksekutif tersebut dituduh memberikan “akses mudah” ke Adderall dan stimulan lainnya yang mengakibatkan “klaim penggantian biaya yang palsu dan curang” oleh pasien yang seharusnya tidak membutuhkan obat tersebut.

Ruthia He, pendiri dan CEO Done Global, ditangkap di Los Angeles dan David Brody, presiden klinis Done Health, ditangkap di San Rafael, California, menurut DOJ.

Departemen Kehakiman menuduh Done memanfaatkan peralihan luas ke telemedis berbasis video yang dimulai dengan pandemi Covid-19 pada tahun 2020 dan memberikan jalan bagi orang-orang yang sebenarnya tidak membutuhkan Adderall untuk mengakses obat tersebut. Done diduga menghabiskan jutaan dolar untuk iklan media sosial yang “menargetkan pencari narkoba,” yang seharusnya tidak menerima obat-obatan seperti Adderall. Perusahaan tidak segera menanggapi email pada hari Kamis.

“Seperti yang dituduhkan, para terdakwa ini mengeksploitasi pandemi COVID-19 untuk mengembangkan dan melaksanakan skema senilai $100 juta untuk menipu pembayar pajak dan memberikan akses mudah ke Adderall dan stimulan lainnya tanpa tujuan medis yang sah,” kata Jaksa Agung Merrick B. Garland.

Pihak berwenang juga menuduh Brody dan He menghalangi keadilan dengan melakukan hal-hal seperti “menggunakan platform pesan terenkripsi alih-alih email perusahaan,” meskipun belum jelas bagaimana hal tersebut bisa dianggap sebagai kejahatan. Beberapa dugaan kejahatan sejujurnya terdengar sangat konyol dalam sistem layanan kesehatan nirlaba di mana tujuan perusahaan swasta adalah menghasilkan pendapatan sebanyak mungkin.

Salah satu contoh dari DOJ jumpa pers Hal ini tidak terdengar jahat jika Anda ingat bahwa kita hidup dalam sistem kapitalis:

Dakwaan tersebut mendakwa bahwa tujuan konspirasi tersebut adalah agar para terdakwa memperkaya diri mereka sendiri secara melawan hukum, antara lain dengan cara (sic) meningkatkan pendapatan berlangganan bulanan sehingga meningkatkan nilai perusahaan. Done diduga mengatur resep lebih dari 40 juta pil Adderall dan stimulan lainnya, dan memperoleh pendapatan lebih dari $100 juta.

Berita tentang penangkapan ini terjadi pada saat pemerintah AS telah menciptakan kekurangan Adderall dan stimulan lain yang bersifat artifisial. tanggal kembali ke tahun 2022seringkali memaksa pasien untuk mencoba cara alternatif untuk mendapatkan obat resep mereka secara online. DEA bertemu dengan perusahaan obat secara teratur untuk menentukan berapa banyak stimulan yang dapat dilepaskan ke apotek pada bulan tertentuyang menjamin bahwa bahkan jika ada penyalahgunaan dalam sistem, orang-orang dengan resep yang sah akan menderita ketika mereka tidak dapat menemukan persediaan apa pun.

Departemen Keamanan Dalam Negeri AS juga terlibat dalam penyelidikan dan Menteri Keamanan Dalam Negeri, Alejandro N. Mayorkas, bergabung dalam pernyataan DOJ.

“Orang-orang yang didakwa hari ini diduga mengabaikan aturan pertama dalam perawatan medis—jangan membahayakan—demi memaksimalkan keuntungan, dan tidak ada tempat untuk penipuan seperti itu dalam sistem layanan kesehatan kita,” kata Mayorkas. “Dakwaan yang dijatuhkan terhadap orang-orang ini mengirimkan pesan yang jelas: Departemen Keamanan Dalam Negeri, personel Investigasi Keamanan Dalam Negeri, dan mitra kami di seluruh pemerintah federal akan meminta pertanggungjawaban penyedia dan pemberi resep yang memangsa pasien mereka.”

Brody dan He menghadapi hukuman 20 tahun penjara karena konspirasi untuk mendistribusikan zat-zat yang dikendalikan dan distribusi zat-zat yang dikendalikan. Keduanya akan hadir pertama kali di pengadilan hari ini, menurut DOJ.

Related articles

Recent articles

spot_img