25.4 C
Jakarta

Hakim menolak gugatan yang menantang peraturan federal untuk mengakomodasi aborsi bagi pekerja

Published:

CHICAGO (AP) — A gugatan diajukan oleh 17 negara bagian menantang peraturan federal yang memberikan hak kepada pekerja untuk cuti dan lainnya akomodasi untuk aborsi tidak memiliki kedudukan, seorang hakim federal di Arkansas memutuskan pada hari Jumat.

Jaksa agung Partai Republik dari masing-masing negara bagian, dipimpin oleh Arkansas dan Tennessee, menggugat Equal Employment Opportunity Commission pada bulan April, hari setelah badan tersebut menerbitkan peraturan bagi pemberi kerja dan pekerja untuk menerapkan Undang-Undang Keadilan Pekerja Hamil, undang-undang tahun 2022 yang mewajibkan banyak pemberi kerja untuk memberikan “akomodasi yang wajar” bagi pekerja yang sedang hamil atau pasca melahirkan.

Selain lebih banyak lagi akomodasi tempat kerja kehamilan rutin seperti waktu istirahat untuk janji kehamilan, lebih banyak istirahat di kamar mandi, atau izin untuk membawa makanan ringan, peraturan menyatakan bahwa pekerja dapat meminta waktu istirahat untuk melakukan aborsi dan memulihkan diri dari prosedur aborsi.

Gugatan yang diajukan ke pengadilan federal di Arkansas berpendapat bahwa peraturan tersebut melampaui cakupan undang-undang tahun 2022 yang disahkan dengan dukungan bipartisan.

Hakim Distrik Timur Arkansas AS DP Marshall, Jr., yang diangkat menjadi hakim oleh mantan Presiden Barack Obama, menolak permintaan negara bagian untuk melakukan perintah awal nasional terhadap peraturan federal, yang dijadwalkan mulai berlaku pada hari Selasa.

“Ketakutan Amerika terhadap penjangkauan yang berlebihan oleh salah satu cabang pemerintah federal tidak dapat diatasi dengan penjangkauan yang berlebihan oleh pihak lain,” demikian isi putusan yang dikeluarkan pada hari Jumat.

Jaksa Agung Arkansas Tim Griffin mengatakan dalam sebuah pernyataan yang diberikan oleh juru bicaranya bahwa dia “kecewa dengan keputusan pengadilan” dan “sedang mempertimbangkan semua opsi hukum dan tetap yakin bahwa kami pada akhirnya akan berhasil.”

Negara bagian lain yang ikut serta dalam gugatan tersebut adalah Alabama, Florida, Georgia, Idaho, Indiana, Iowa, Kansas, Missouri, Nebraska, North Dakota, Oklahoma, South Carolina, South Dakota, Utah, dan West Virginia.

Peraturan EEOC juga ditantang dalam gugatan federal lainnya di Louisiana yang masih menunggu keputusan. Konferensi Waligereja AS, bersama dengan kelompok agama lainnya, telah mengajukan gugatan terpisah mengenai ketentuan aborsi di Pengadilan Distrik AS untuk Distrik Barat Louisiana. Kasus tersebut telah dikonsolidasikan dengan gugatan yang diajukan oleh Jaksa Agung Louisiana dan Mississippi, yang juga meminta hakim untuk menunda penegakan aturan EEOC sambil menunggu hasil kasus tersebut.

American Civil Liberties Union dan lebih dari 20 kelompok advokasi buruh dan perempuan, termasuk A Better Balance, sebuah organisasi nirlaba yang mempelopori kampanye 10 tahun untuk pengesahan Undang-Undang Keadilan Pekerja Hamil, mengajukan amicus briefs dalam kedua kasus tersebut dengan alasan bahwa peraturan EEOC harus berlaku sesuai jadwal, dan menyebutnya sebagai kunci keberhasilan implementasi undang-undang.

“Putusan hari ini dalam kasus Tennessee v. EEOC merupakan kemenangan bagi jutaan pekerja hamil dan pascapersalinan di seluruh negeri, karena keputusan tersebut memungkinkan peraturan Undang-Undang Keadilan Pekerja Hamil (PWFA) mulai berlaku minggu depan, memberikan kejelasan penting tentang cara kerja undang-undang tersebut di latihan,” kata Dina Bakst dari A Better Balance.

Dalam laporan mereka, kelompok-kelompok tersebut mengutip lusinan contoh pekerja hamil yang telah menghubungi kelompok advokasi atau mengajukan tuntutan hukum yang menyatakan bahwa pemberi kerja terus menolak akomodasi yang mereka terima dan hal ini merupakan pelanggaran terhadap Undang-Undang Keadilan Pekerja Hamil.

“Bantuan yang diminta dalam kasus ini benar-benar berlebihan dan akan merugikan jutaan orang,” kata Gillian Thomas, staf pengacara senior di Proyek Hak-Hak Perempuan ACLU, mengacu pada gugatan di Arkansas. “Undang-undang tersebut telah berlaku selama satu tahun dan pengusaha telah melakukan pelanggaran dengan cara yang paling parah, baik di sisi kanan maupun kiri, dan jelas membutuhkan bimbingan.”

EEOC dalam peraturannya mengatakan bahwa mereka mematuhi preseden hukum selama puluhan tahun yang menetapkan bahwa undang-undang anti-diskriminasi kehamilan mencakup aborsi.

Para pembela hak aborsi juga memuji perlindungan berdasarkan peraturan EEOC sebagai hal yang sangat penting setelah keputusan Mahkamah Agung yang membatalkan hak konstitusional atas aborsi. Perempuan di negara-negara dengan pembatasan aborsi yang ketat semakin harus melakukan perjalanan jauh untuk mendapatkan prosedur aborsi, sehingga memerlukan waktu istirahat untuk melakukannya.

____

Perempuan Associated Press yang bekerja dan liputan pemerintahan negara bagian menerima dukungan finansial dari Pivotal Ventures. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten. Temukan AP standar untuk bekerja dengan filantropi, daftar pendukung dan area cakupan yang didanai di AP.org.

Related articles

Recent articles

spot_img