25.4 C
Jakarta

Mengapa Migrain Anda Menjadi Lebih Buruk Saat Di Luar Panas

Published:

Meningkatnya suhu dikaitkan dengan peningkatan kejadian migrain, seperti yang ditunjukkan dalam sebuah penelitian komprehensif. Kredit: SciTechDaily.com

Sebuah studi terbaru yang melibatkan beberapa lembaga penelitian menemukan bahwa peningkatan suhu secara signifikan meningkatkan kemungkinan serangan migrain.

Penelitian tersebut menyoroti efektivitas Fremanezumab, obat yang melawan migrain dengan menghambat protein transmisi rasa sakit, menunjukkan bahwa obat tersebut dapat menghilangkan pemicu migrain yang berhubungan dengan suhu. Temuan ini menawarkan potensi penyembuhan migrain yang lebih luas yang dipengaruhi oleh kondisi cuaca.

Migrain dan Suhu

Ketika suhu meningkat, kemungkinan serangan migrain juga meningkat, menurut studi baru dari tim peneliti di Fakultas Kedokteran Universitas Cincinnati, Fakultas Kedokteran Icahn di Mount Sinai, Errex Inc. dan Teva Pharmaceuticals USA. Inc.

“Perubahan cuaca adalah salah satu faktor pemicu migrain yang paling umum,” kata Vincent Martin, MD, direktur Headache and Facial Pain Center di Gardner Neuroscience Institute UC dan dokter UC Health. Dia adalah penulis utama studi tersebut dan presiden National Headache Foundation.

Vincent Martin, MD, ditampilkan di Universitas Cincinnati. Kredit: Universitas Cincinnati

Temuan Utama Dari Studi Fremanezumab

Temuan dari penelitian ini, yang mengamati penggunaan Fremanezumab dan apakah Fremanezumab dapat mencegah sakit kepala yang disebabkan oleh kenaikan suhu, akan dipresentasikan pada Pertemuan Ilmiah Tahunan ke-66 American Headache Society, 13-16 Juni di San Diego, California.

Diproduksi oleh Teva Pharmaceuticals AS. Inc., Fremanezumab dijual dengan merek AJOVY®, diberikan melalui suntikan di bawah kulit, dan merupakan bagian dari serangkaian antibodi monoklonal yang telah beredar di pasaran dalam enam tahun terakhir untuk mengobati migrain pada pasien. Golongan obat ini memblokir protein yang dikenal sebagai CGRP (peptida terkait gen kalsitonin) yang bertanggung jawab atas transmisi rasa sakit di otak dan sistem saraf.

Migrain

Migrain bukan hanya sakit kepala parah; ini adalah kondisi medis parah yang dapat berdampak besar pada kualitas hidup. Penyakit ini muncul sebagai nyeri berdenyut berulang yang biasanya terbatas pada satu sisi kepala, sering kali dipicu oleh berbagai faktor termasuk stres, perubahan hormonal, pilihan pola makan, dan perubahan lingkungan. Orang yang menderita migrain mungkin mengalami gangguan aura, penglihatan, atau sensorik yang mendahului sakit kepala, yang menandakan timbulnya sakit kepala.

Dampak Suhu terhadap Frekuensi Migrain

Para peneliti melakukan referensi silang 71.030 catatan harian harian dari 660 pasien migrain dengan data cuaca regional dan menemukan bahwa untuk setiap kenaikan suhu sebesar 10 derajat. Fahrenheit setiap hari, terjadi peningkatan 6% terjadinya sakit kepala. Namun, selama periode pengobatan Fremanezumab, hubungan tersebut hilang sama sekali.

“Studi ini adalah yang pertama menunjukkan bahwa terapi khusus migrain yang menghambat CGRP dapat mengobati sakit kepala yang berhubungan dengan cuaca,” kata Fred Cohen, rekan penulis studi dan asisten profesor kedokteran di Icahn School of Medicine di Mount Sinai di New York, NY.

Implikasi yang Lebih Luas dan Konteks Sejarah

Martin menambahkan bahwa jika hasilnya dikonfirmasi dalam penelitian di masa depan, maka terapi obat tersebut berpotensi membantu banyak orang yang menderita migrain yang dipicu oleh cuaca.

“Apa yang kami temukan adalah peningkatan suhu merupakan faktor signifikan terjadinya migrain di seluruh wilayah Amerika Serikat,” kata Martin, yang juga seorang profesor di Fakultas Kedokteran UC. “Ini sungguh menakjubkan karena jika kita memikirkan berbagai pola cuaca yang terjadi di seluruh negeri, kita dapat menemukan pola cuaca yang sangat signifikan.”

Refleksi Pandangan Sejarah

Al Peterlin, yang pensiun sebagai kepala ahli meteorologi di Departemen Pertanian AS dan salah satu penulis penelitian tersebut, menambahkan pemikiran lain.

“Hippocrates, bapak kedokteran, percaya bahwa cuaca dan kedokteran berkaitan erat,” katanya. “Beberapa ribu tahun kemudian, kami membuktikan bahwa cuaca penting bagi kesehatan manusia.”

Penulis lain termasuk Di Zhang, Mario Ortega dan Ying Zhang, PhD.

Studi penelitian ini didanai oleh Teva Pharmaceuticals USA. Inc. Dukungan penulisan medis diberikan oleh Niamh Scott dari Ashfield MedComms, sebuah perusahaan Inizio, dan dukungan editorial diberikan oleh Laura Colbran dari Ashfield MedComms, sebuah perusahaan Inizio, dan didanai oleh Teva Pharmaceuticals USA, Inc.

Pengungkapan: Vincent Martin telah menerima biaya konsultasi dari Eli Lilly, Tonix dan Pfizer, serta biaya ceramah dari Pfizer dan AbbVie. Martin mendapat dana penelitian dari Eli Lilly, Teva Pharmaceuticals USA, Inc. dan AbbVie.

Fred Cohen telah menerima biaya konsultasi dari Pfizer, AbbVie dan Eli Lilly serta honor dari Springer Nature dan MedLink Neurology.

Ying Zhang, Di Zhang dan Mario Ortega adalah karyawan Teva Pharmaceuticals USA, Inc. dan Teva Branded Pharmaceutical Products R&D, Inc. (secara kolektif disebut “Teva”).

Related articles

Recent articles

spot_img