34 C
Jakarta

Ilmu Pengetahuan di Balik Tornado EF-4 yang Menghancurkan Iowa

Published:

Tampilan satelit kerusakan akibat tornado di Greenfield, Iowa ditangkap pada 25 Mei 2024, oleh Operational Land Imager di Landsat 8.

Selama salah satu musim tornado AS yang paling aktif, tornado EF-4 yang kuat menghancurkan Greenfield, Iowa, dengan kecepatan angin 185 mph. Tornado yang merusak menghancurkan rumah-rumah, menumbangkan turbin angin dan kabel listrik, menumbangkan pohon, dan merobek atap.

Ini merupakan salah satu musim tornado tersibuk di AS selama bertahun-tahun. Pada 28 Mei, ahli meteorologi Layanan Cuaca Nasional telah mengkonfirmasi 875 tornado. Salah satu yang terkuat dan paling merusak adalah angin puting beliung yang kuat yang terbentuk di barat daya Iowa pada tanggal 21 Mei 2024. Tornado tersebut menyebabkan garis kehancuran sepanjang hampir 44 mil dan membelah kota Greenfield, Iowa.

Tornado adalah salah satu pusaran angin puting beliung yang terbentuk ketika front dingin menghasilkan serangkaian badai petir kuat yang melintasi Midwest. Badai yang sangat besar dan tinggi dengan aliran udara ke atas yang berputar (supercell) menghasilkan tornado EF-4, yang menghantam Greenfield dengan kecepatan angin puncak 185 mil (300 kilometer) per jam.

Penilaian Kerusakan

Jalur kerusakan di Greenfield terlihat dalam gambar ini, diambil pada tanggal 25 Mei 2024, dengan OLI (Operational Land Imager) di Landsat 8. Menurut laporan badai yang diposting oleh NOAAPusat Prediksi Badai, angin puting beliung yang mematikan menghancurkan rumah-rumah, menumbangkan turbin angin dan kabel listrik, menumbangkan pohon, dan merobek atap.

Citra satelit dari sistem badai yang mendahului terjadinya tornado memberikan petunjuk halus tentang kehancuran yang akan datang. Data suhu kecerahan yang ditunjukkan di bawah ini, diperoleh dengan MODIS (Moderate Resolusi Imaging Spectroradiometer) aktif NASASatelit Aqua, dikumpulkan sekitar satu jam sebelum tornado melanda Greenfield. Puncak awan berwarna putih dan ungu muda lebih sejuk dibandingkan permukaan awan berwarna ungu tua dan kuning.

Data suhu kecerahan ditangkap pada 21 Mei 2024, oleh Spektroradiometer Pencitraan Resolusi Sedang di satelit Aqua milik NASA.

Signifikansi Formasi Awan

Perhatikan area permukaan awan yang lebih dingin (lebih putih). Ini adalah puncak awan yang melampaui batas—tonjolan seperti kubah dari awan badai petir yang didorong oleh aliran udara ke atas yang konvektif. Puncak awan ini dapat naik melewati tropopause dan bagian landasan awan badai petir, terkadang menembus hingga ke stratosfer bawah.

Menurut Kristopher Bedka, ilmuwan atmosfer di Pusat Penelitian Langley NASA, puncak yang melampaui batas barat daya Greenfield adalah yang terdingin dan terbesar yang ada di Iowa pada saat itu. “Ini menandakan badai yang terorganisir dengan baik dengan arus ke atas yang kuat,” kata Bedka. “Ketika jenis arus ke atas ini menelan massa udara yang sangat tidak stabil dengan pergeseran angin vertikal yang besar, sering kali terjadi bencana tornado dan hujan es besar.”

Kemajuan dalam Prediksi Badai

Para peneliti dengan cermat mengamati awan yang melampaui batas dan fitur-fitur lain yang menandakan tornado, hujan es yang merusak, dan serangan petir yang ekstrim. Bedka dan ilmuwan NASA lainnya telah mengembangkan teknik otomatis dan inovatif untuk mengidentifikasi fitur-fitur tersebut dengan cepat dalam citra satelit.

“Kami telah menerapkan teknik ini pada rekaman data satelit geostasioner jangka panjang untuk mengukur frekuensi dan risiko badai yang parah,” tambah Bedka. “Hal ini memungkinkan kami memberikan wawasan baru dan sangat rinci kepada industri reasuransi mengenai aktivitas dan risiko badai hebat yang sangat berharga di negara-negara berkembang yang tidak memiliki cakupan radar cuaca.”

Gambar NASA Earth Observatory oleh Michala Garrison, menggunakan data Landsat dari US Geological Survey, dan data MODIS dari NASA EOSDIS LANCE dan GIBS/Worldview.



Related articles

Recent articles

spot_img