25.4 C
Jakarta

Ilmuwan Menguraikan Gangguan Gumpalan Darah Mematikan yang Dipicu oleh Vaksin COVID

Published:

Para peneliti dari Flinders University, bersama dengan para ahli internasional, telah menemukan bahwa antibodi PF4 yang menyebabkan VITT setelah vaksinasi COVID-19 berbasis vektor adenovirus memiliki ciri molekuler yang sama dengan antibodi yang ditemukan pada kasus serupa setelah infeksi adenovirus alami. Temuan ini, dengan menggunakan pendekatan baru yang dikembangkan di Flinders, memiliki implikasi signifikan dalam memahami faktor risiko genetik dan meningkatkan pengembangan vaksin di masa depan.

Penelitian baru menunjukkan bahwa antibodi PF4 berbahaya yang terlibat dalam trombosis yang diinduksi vaksin (VITT) dan kelainan serupa akibat infeksi flu biasa memiliki struktur molekul yang sama, sehingga menyoroti implikasinya terhadap pengembangan vaksin dan pengelolaan penyakit di masa depan.

Penelitian baru yang dilakukan oleh Flinders University dan para ahli global memperdalam pengetahuan kita tentang trombositopenia dan trombosis imun yang diinduksi vaksin (VITT). Selama puncak COVID 19 pandemi pada tahun 2021, VITT diakui sebagai kondisi baru yang terkait dengan vaksin berbasis vektor adenovirus, khususnya vaksin Oxford-AstraZeneca.

VITT ditemukan disebabkan oleh autoantibodi darah yang sangat berbahaya yang ditujukan terhadap protein yang disebut faktor trombosit 4 (atau PF4). Dalam penelitian terpisah pada tahun 2023, para peneliti dari Kanada, Amerika Utara, Jerman, dan Italia menggambarkan kelainan yang hampir identik dengan antibodi PF4 yang sama yang berakibat fatal dalam beberapa kasus setelah infeksi adenovirus (flu biasa) alami.

Universitas Flinders peneliti Dr. Jing Jing Wang dan Profesor Flinders Tom Gordon, Kepala Imunologi di SA Patologi di Australia Selatan, memimpin penelitian sebelumnya pada tahun 2022 yang memecahkan kode molekul antibodi PF4 dan mengidentifikasi faktor risiko genetik yang terkait dengan gen antibodi yang disebut IGLV3.21*02.

Peneliti imunologi Universitas Flinders Dr. Jing Jing Wang dan Profesor Tom Gordon. Kredit: Yayasan Flinders

Upaya Kolaboratif dan Implikasinya di Masa Depan

Sekarang, kelompok Flinders telah berkolaborasi dengan kelompok peneliti internasional ini untuk menemukan bahwa antibodi PF4 pada VITT terkait infeksi adenovirus dan VITT vektor adenoviral klasik memiliki sidik jari atau tanda tangan molekuler yang identik.

Penelitian ini juga akan mempunyai implikasi untuk meningkatkan pengembangan vaksin, kata peneliti Universitas Flinders, Dr. Wang, penulis pertama artikel baru yang diterbitkan di jurnal terkemuka. Jurnal Kedokteran New England.

“Temuan ini, dengan menggunakan pendekatan yang benar-benar baru untuk menargetkan antibodi darah yang dikembangkan di Flinders University, menunjukkan faktor pemicu yang umum pada penyakit ini. virus dan struktur vaksin yang memicu antibodi pF4 patologis,” jelas Profesor Gordon.

“Memang benar bahwa jalur produksi antibodi yang mematikan pada kelainan ini harus identik dan memiliki faktor risiko genetik yang serupa. Temuan kami memiliki implikasi klinis yang penting bahwa pembelajaran dari VITT dapat diterapkan pada kasus pembekuan darah yang jarang terjadi setelah infeksi adenovirus (flu biasa), serta memiliki implikasi terhadap pengembangan vaksin,” katanya.

Referensi: “Sidik Jari Antibodi yang Menghubungkan Gangguan Adenoviral Anti-PF4” oleh Jing Jing Wang, Linda Schönborn, Theodore E. Warkentin, Tim Chataway, Leonie Grosse, Paolo Simioni, Stephan Moll, Andreas Greinacher dan Tom P. Gordon, 15 Mei 2024, Jurnal Kedokteran New England.
DOI: 10.1056/NEJMc2402592

Penelitian ini didukung oleh Yayasan Penelitian Jerman (Deutsche Forschungsgemeinschaft) dan kontrak layanan Badan Obat Eropa. Schönborn didukung oleh ASH Global Research Award dari American Society of Hematology dan oleh Gerhard Domagk Research Program melalui Medical University of Greifswald. Dr. Wang didukung oleh Hibah Benih Kesehatan Flinders Foundation.

Related articles

Recent articles

spot_img