25.4 C
Jakarta

Kegagalan Giroskop Memaksa NASA Mengubah Cara Menunjuk Teleskop Luar Angkasa Hubble

Published:

Teleskop Luar Angkasa Hubble diluncurkan oleh pesawat ulang-alik Discovery pada tanggal 24 April 1990. Untuk menghindari distorsi atmosfer, Hubble memiliki pandangan tanpa halangan untuk mengamati planet, bintang, dan galaksi, yang berjarak lebih dari 13,4 miliar tahun cahaya. Kredit: NASA

NASA berencana untuk mengalihkan Hubble ke mode giroskop tunggal untuk mengatasi masalah yang sedang berlangsung dengan salah satu giroskopnya. Penyesuaian ini bertujuan untuk memperpanjang umur operasional Hubble dan mempertahankan hasil ilmiahnya, meskipun diperkirakan ada sedikit keterbatasan dalam kemampuan pelacakan dan slewing.

Setelah menyelesaikan serangkaian tes dan dengan hati-hati mempertimbangkan pilihannya, NASA mengumumkan bahwa pekerjaan sedang dilakukan untuk melakukan transisi Teleskop Luar Angkasa Hubble untuk beroperasi hanya menggunakan satu giroskop (gyro). Meskipun teleskop memasuki mode aman pada tanggal 24 Mei, dan tetap berada dalam mode aman hingga pekerjaan selesai, perubahan ini akan memungkinkan Hubble untuk terus mengeksplorasi rahasia alam semesta selama dekade ini dan dekade berikutnya, dengan sebagian besar pengamatannya tidak terpengaruh.

Tantangan dan Penyesuaian Giroskop

Dari enam gyro yang saat ini ada di pesawat ruang angkasa, tiga masih aktif. Mereka mengukur laju perubahan tegangan teleskop dan merupakan bagian dari sistem yang menentukan dan mengontrol arah pengarahan teleskop. Selama enam bulan terakhir, salah satu gyro semakin memberikan pembacaan yang salah, menyebabkan pesawat ruang angkasa memasuki mode aman beberapa kali dan menunda observasi sains sementara teleskop menunggu instruksi baru dari darat.

Gyro yang satu ini sedang mengalami “saturasi”, yang menunjukkan nilai laju perubahan tegangan maksimum yang mungkin terjadi, terlepas dari seberapa cepat pesawat ruang angkasa tersebut bergerak. Meskipun tim telah berulang kali berhasil mengatur ulang elektronik gyro untuk mengembalikan pembacaan normal, hasilnya hanya bersifat sementara sebelum masalah muncul kembali seperti yang terjadi pada akhir Mei.

Ini adalah diagram potongan Teleskop Luar Angkasa Hubble, dengan komponen-komponennya diberi label. Cangkang depan menampung rakitan optik teleskop. Di tengah teleskop terdapat roda reaksi dan ruang yang menampung elektronik kendali observatorium. Selubung belakang menampung instrumen ilmiah, giroskop, dan pelacak bintang. Kredit: Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA, ESA

Transisi ke Mode Gyro Tunggal

Untuk kembali ke operasi sains yang konsisten, NASA mengalihkan pesawat ruang angkasa ke mode operasional baru yang telah lama dipertimbangkan: Hubble akan beroperasi hanya dengan satu gyro, sambil tetap menyediakan gyro lain untuk digunakan di masa depan. Pesawat ruang angkasa tersebut memasang enam gyro baru selama misi servis pesawat ulang-alik kelima dan terakhir pada tahun 2009. Sampai saat ini, tiga dari gyro tersebut masih beroperasi, termasuk gyro yang saat ini mengalami masalah, yang akan terus dipantau oleh tim.

Hubble menggunakan tiga gyro untuk memaksimalkan efisiensi tetapi dapat terus melakukan observasi sains hanya dengan satu gyro. NASA pertama kali mengembangkan rencana ini lebih dari 20 tahun yang lalu, sebagai mode operasional terbaik untuk memperpanjang umur Hubble dan memungkinkannya berhasil memberikan ilmu pengetahuan yang konsisten dengan kurang dari tiga gyro yang berfungsi. Hubble sebelumnya beroperasi dalam mode dua gyro, yang sangat berbeda dengan mode satu gyro, pada tahun 2005-2009. Operasi satu gyro didemonstrasikan pada tahun 2008 untuk waktu yang singkat tanpa berdampak pada kualitas observasi sains.

Keterbatasan dan Penyesuaian yang Diharapkan

Saat terus melakukan pengamatan sains dalam mode satu gyro, diperkirakan ada beberapa keterbatasan kecil. Observatorium akan membutuhkan lebih banyak waktu untuk mencapai dan mengunci target sains dan tidak akan memiliki banyak fleksibilitas mengenai tempat pengamatannya pada waktu tertentu. Itu juga tidak akan bisa melacak objek bergerak yang lebih dekat Marsmeskipun ini jarang menjadi target Hubble.

Melanjutkan Operasi Warisan dan Masa Depan

Transisi ini melibatkan konfigurasi ulang pesawat ruang angkasa dan sistem darat serta menilai dampak terhadap rencana pengamatan di masa depan. Tim tersebut memperkirakan dapat melanjutkan operasi sains lagi pada pertengahan Juni. Setelah berada dalam mode satu gyro, NASA memperkirakan Hubble akan terus membuat penemuan kosmik baru bersama observatorium lain, seperti Teleskop Luar Angkasa James Webb milik badan tersebut dan Teleskop Luar Angkasa Nancy Grace Roman di masa depan, selama bertahun-tahun yang akan datang.

Diluncurkan pada tahun 1990, Hubble telah menggandakan umur desainnya lebih dari dua kali lipat, dan telah mengamati alam semesta selama lebih dari tiga dekade, dan baru-baru ini merayakan hari jadinya yang ke-34. Baca lebih lanjut tentang beberapa penemuan ilmiah terbesar Hubble.

Related articles

Recent articles

spot_img