25.6 C
Jakarta

Kejutan Kuantum dalam Material Ultra-Bersih Mendefinisikan Ulang Fisika Logam

Published:

Para peneliti telah menemukan fenomena baru dalam sampel SrVO3 yang sangat bersih, menantang teori yang ada tentang korelasi elektron dalam logam. Kredit: SciTechDaily.com

Temuan baru menunjukkan perlunya mengevaluasi kembali teori interaksi elektron saat ini, yang mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang sifat magnetik, superkonduktivitas suhu tinggi, dan perilaku logam transparan.

Para peneliti mengungkap fenomena yang belum pernah teramati sebelumnya dalam sampel ultra-bersih dari logam SrVO yang berkorelasi3 dalam makalah yang diterbitkan pada 24 Juni di jurnal Komunikasi Alam. Studi ini menawarkan wawasan eksperimental yang menantang model teoritis yang berlaku mengenai logam yang tidak biasa ini.

Tim peneliti internasional—dari Paul Drude Institute of Solid State Electronics (PDI), Jerman; Laboratorium Nasional Oak Ridge (ORNL); Universitas Negeri Pennsylvania; Universitas Pittsburg; Institut Kuantum Pittsburgh; dan University of Minnesota—yakin bahwa temuan mereka akan mendorong evaluasi ulang teori-teori terkini mengenai efek korelasi elektron, menyoroti asal mula fenomena berharga dalam sistem ini, termasuk sifat magnetik, superkonduktivitas suhu tinggi, dan karakteristik unik dari energi yang sangat tidak biasa. logam transparan.

Sifat Aneh dari Cairan Fermi

Bahan oksida perovskit SrVO3 diklasifikasikan sebagai cairan Fermi—suatu keadaan yang menggambarkan sistem interaksi elektron dalam logam pada suhu yang cukup rendah. Pada logam konvensional, elektron yang menghantarkan listrik bergerak secara mandiri, biasa disebut dengan gas Fermi. Sebaliknya, cairan Fermi memiliki interaksi timbal balik yang signifikan antar elektron, yang berarti pergerakan satu elektron sangat mempengaruhi elektron lainnya.

Perilaku kolektif ini dapat menghasilkan sifat elektronik yang unik dengan penerapan teknologi yang mendalam, memberikan wawasan tentang interaksi antar elektron dalam logam yang berkorelasi. SrVO3 berfungsi sebagai sistem model yang ideal untuk mempelajari fenomena korelasi elektron karena kesederhanaan kristal dan elektroniknya. Kesederhanaan ini sangat penting untuk memahami fenomena kompleks seperti tatanan magnet atau superkonduktivitas, yang dapat mempersulit studi teoritis dan eksperimental.

Mengalirkan listrik melalui material adalah cara sederhana untuk memahami sifat-sifatnya. Pengukuran SrVO3 ultrabersih yang ditunjukkan di sebelah kiri secara skematis pada perangkat Hall bar dan gambar mikroskop elektron, memberikan wawasan baru tentang fenomena dasar yang ditemukan pada material elektron berkorelasi. Berbeda dengan SrVO3 yang padat cacat (kanan). Kualitas material diwujudkan dalam resistivitas versus suhu dimana rasio resistivitas pada suhu kamar terhadap suhu rendah, RRR menunjukkan kualitas, ditunjukkan pada plot. Kredit: ORNL

Dampak Kemurnian Material terhadap Akurasi Eksperimental

Faktor penting lainnya dalam memahami hasil eksperimen yang memandu model teoritis untuk efek korelasi elektron adalah ada tidaknya cacat pada material itu sendiri. Dr Roman Engel-Herbert, pemimpin studi dan Direktur PDI di Berlin, mengatakan, “Jika Anda ingin mengetahui salah satu rahasia terbaik dalam fisika benda terkondensasi, maka Anda harus mempelajarinya dalam bentuk paling murni; tanpa adanya gangguan ekstrinsik. Bahan berkualitas tinggi yang hampir bebas cacat sangatlah penting. Anda perlu mensintesis bahan yang sangat bersih.”

Mencapai sampel SrVO bebas cacat3 telah menjadi tantangan yang tampaknya tidak dapat diatasi hingga saat ini. Dengan menggunakan teknik pertumbuhan film tipis inovatif yang menggabungkan keunggulan epitaksi berkas molekul dan pengendapan uap kimia, tim mencapai tingkat kemurnian material yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Matt Brahlek, penulis pertama studi yang diterbitkan hari ini, mengukur peningkatan tersebut: ”Ukuran sederhana dari kemurnian material adalah rasio seberapa mudah listrik mengalir pada suhu kamar dibandingkan dengan suhu rendah, yang disebut rasio resistivitas sisa, nilai RRR. Jika logam mengandung banyak cacat, nilai RRR rendah, biasanya sekitar 2-5. Kami telah mampu mensintesis SrVO3 film dengan RRR hampir 100 kali lebih besar, 200, membuka pintu untuk mempelajari sifat sebenarnya dari logam SrVO yang berkorelasi3Secara khusus, kualitas material yang tinggi memungkinkan akses ke rezim khusus pada medan magnet tinggi untuk pertama kalinya, di mana kejutan ditemukan.”

Temuan yang Belum Pernah Ada Sebelumnya Menantang Teori yang Sudah Ada

Tim ilmuwan interdisipliner terkejut menemukan serangkaian fenomena transportasi aneh yang sangat kontras dengan sifat transportasi yang diukur sebelumnya pada sampel yang sangat cacat. Temuan mereka menantang konsensus ilmiah lama mengenai SrVO3 sebagai cairan Fermi sederhana.

Engel-Herbert menjelaskan: “Situasi ini sangat menarik namun juga membingungkan. Sementara kami mereproduksi perilaku transportasi SrVO yang dilaporkan sebelumnya3 dalam sampel kami yang sangat cacat, pengukuran yang identik dalam sampel ultrabersih dengan nilai RRR tinggi berbeda.” Hasil dari sampel yang cacat memungkinkan interpretasi langsung dari hasil yang sesuai dengan harapan teoritis. Hasil ini digunakan sebagai bukti eksperimental bahwa pemahaman teoritis dengan benar menangkap efek korelasi elektron dalam SrVO3. Namun, tim menemukan bahwa pengukuran pada sampel ultraclean tidak dapat dijelaskan dengan mudah.

Brahlek menambahkan: “Pengamatan yang menonjol adalah ekspektasi bahwa jumlah elektron yang membawa listrik dalam suatu logam tidak bergantung pada suhu dan medan magnet. Hal ini tentu saja benar, namun penafsiran kuantitas yang diukur bukanlah ukuran langsung dari konsentrasi pembawa. Sebaliknya, besaran ini tercampur dengan aspek lain dari sifat material, seperti pengaruh cacat dan suhu terhadap aliran listrik. Kami harus mempelajari fisika lebih dalam untuk memahami apa yang kami lihat. Itulah yang membuatnya begitu penting dan menarik.”

Para peneliti yakin penemuan mereka dapat berfungsi sebagai dasar untuk menyempurnakan model teoretis dan mendorong pemeriksaan ulang terhadap pandangan dan interpretasi yang sudah ada terhadap material yang menunjukkan korelasi elektron yang cukup besar.

Engel-Herbert mengatakan: “Tugas kita sebagai fisikawan eksperimental adalah melampaui batas-batas pemahaman kita tentang alam saat ini. Di sinilah penemuan dapat dilakukan, tempat kita memajukan ilmu pengetahuan. Sebagai ahli fisika materi terkondensasi, penting untuk terus menyempurnakan objek studi kita dengan menantang diri kita sendiri untuk melampaui batas penyempurnaan materi. Hal ini berpotensi memberikan wawasan baru mengenai perilaku sebenarnya dari kelas material ini dan memungkinkan penjelasan komprehensif tentang fenomena yang diukur dan diamati.

“Diperlukan tim ahli interdisipliner untuk melakukan ini. Meskipun pekerjaan ini belum selesai, hasil kami merupakan kesempatan bagi masyarakat untuk mengkalibrasi ulang teori mereka; memeriksa ulang materi yang kami yakini dipahami dengan baik dan mengevaluasi kembali potensi penerapannya.”

Referensi: “Fenomena transportasi tersembunyi dalam logam berkorelasi ultrabersih” oleh Matthew Brahlek, Joseph D. Roth, Lei Zhang, Megan Briggeman, Patrick Irvin, Jason Lapano, Jeremy Levy, Turan Birol dan Roman Engel-Herbert, 24 Juni 2024, Komunikasi Alam.
DOI: 10.1038/s41467-024-48043-4

Tim peneliti termasuk pemimpin studi Roman Engel-Herbert, yang menyusun dan merancang eksperimen bersama PI Matthew Brahlek (sekarang di Laboratorium Nasional Oak Ridge) yang melakukan pertumbuhan, pengukuran dan pemodelan transportasi magnet; Lei Zhang, Joseph D. Roth, dan Jason Lapano (Pennsylvania State University) membantu dalam pertumbuhan dan karakterisasi, Turan Birol (University of Minnesota) melakukan dukungan teori, dan Megan Briggeman, Patrick Irvin, dan Jeremy Levy dari University of Pittsburgh mengkonfirmasi dan memvalidasi pengukuran magnetotransport ke medan magnet tinggi. Studi ini didukung oleh Departemen Energi AS dan National Science Foundation.

Related articles

Recent articles

spot_img