25.4 C
Jakarta

Keunggulan Rafael Nadal di Prancis Terbuka terlihat dari kacamata petenis lainnya

Published:

Pada titik ini Karier Rafael Nadaldia sangat ingin ada penonton yang bisa menontonnya bermain: Putranya yang berusia 1 tahun.

Sebagai awal Prancis Terbuka Mendekati hari Minggu, tidak ada yang tahu dengan pasti berapa lama lagi juara 14 kali turnamen lapangan tanah liat itu akan mencoba bersaing setelah serangkaian cedera yang membatasi kemampuannya bermain hampir sepanjang tahun 2023 dan 2024.

“Yah, saya ingin bermain lebih lama dan memberinya kenangan tentang diri saya bermain tenis. Itulah yang akan menjadi hal ideal bagi saya dan istri serta keluarga saya,” kata Nadal, yang akan berusia 38 tahun pada 3 Juni, tentang Rafael Jr. “Tetapi mungkin, saya tidak akan mampu mewujudkannya.”

Banyak orang yang memiliki kenangan indah melihat Nadal menunjukkan keunggulannya yang tiada henti di lapangan tenis. Itu termasuk banyak pemain yang pernah bermain di sisi lain gawang setidaknya dalam satu dari 1.299 pertandingan profesionalnya.

Tidak ada yang pernah menghadapi Nadal lebih dari itu Novak Djokovicsalah satu rivalnya di Tiga Besar tenis putra, yang juga menampilkan petenis yang kini sudah pensiun Roger Federer. Ada 59 pertandingan Nadal vs. Djokovic, lebih banyak dibandingkan dua pria lainnya di era tenis Terbuka, yang dimulai pada tahun 1968.

Djokovic memimpin 30-29 secara keseluruhan, sementara Nadal memimpin 11-7 dalam pertandingan Grand Slam — termasuk 8-2 di Roland Garros.

Patut diperhatikan: Djokovic bertanggung jawab atas dua dari tiga kekalahan Nadal dalam kariernya di Prancis Terbuka.

“Ini mungkin salah satu tantangan terbesar yang bisa Anda hadapi dalam tur tenis, melawan Rafa di Roland Garros. Kami tahu catatannya di sana. Saya mungkin memainkannya lebih sering daripada pemain lain yang pernah memainkannya di lapangan itu. Pengadilannya lebih besar. Ada lebih banyak ruang, yang sangat mempengaruhi permainan secara visual dan perasaan pemain di lapangan. Dia suka berdiri di belakang cukup jauh (untuk) kembali. Anda mempunyai saat-saat ketika dia benar-benar berada di zona dan alur, tidak membuat banyak kesalahan,” kata Djokovic. “Anda merasa dia tidak bisa ditembus. Dia seperti tembok.”

Berikut adalah perspektif pemain lain tentang bagaimana rasanya menghadapi Nadal — dan pengamatan dari beberapa wanita papan atas dalam olahraga ini:

“Permasalahannya adalah, tidak peduli di bentuk apa Rafa berada atau bagaimana perasaannya, ketika dia melangkah, terutama, di lapangan tanah liat – menurut saya tidak masalah apakah itu lapangan tanah liat atau lapangan keras, tetapi terutama di lapangan tanah liat – Anda masih takut. Kamu masih takut pada Rafa.” — Daniil Medvedev, juara AS Terbuka 2021 dan dua kali runner-up Nadal di final Grand Slam.

“Saya akan depresi ketika Rafa pensiun. Dia pemain favorit saya. Dia adalah inspirasi nomor 1 saya. Saya sangat mengaguminya. Seluruh kepribadiannya unik.” — Maria Sakkari, semifinalis Grand Slam dua kali.

“Entah bagaimana, Anda merasa menang, namun pada akhirnya Anda tidak menang.” — Alexander Zverev, runner-up AS Terbuka 2020.

“Memainkan Rafa adalah sesuatu yang istimewa. Hanya saja berbeda, terutama di lapangan tanah liat, permukaan yang baru ia dominasi selama 20 tahun terakhir. Tidak ada seorang pun yang memiliki rekor seperti dia di permukaan ini. Pada akhirnya, dia lebih besar dari olahraga ini.” — Hubert Hurkacz, yang mengalahkan Nadal di lapangan tanah liat Italia Terbuka pada bulan Mei.

“Saat saya masih muda, pada dasarnya dia adalah satu-satunya pemain yang saya pantau — tapi bukan karena permainannya di lapangan tanah liat. Terlebih lagi karena cara dia berada di luar lapangan, dan bagaimana dia tidak pernah menyerah.” — Iga Swiatek, juara Prancis Terbuka tiga kali dan peringkat 1 putri.

“Warisannya akan hidup selamanya. Dia telah menunjukkan performa yang sangat luar biasa dan memecahkan rekor yang menurut saya tidak akan terpecahkan lagi di tenis.” — Stefanos Tsitsipas, finalis Grand Slam dua kali.

“Saya merasa sedikit sedih mengenai hal itu, karena dia jelas merupakan salah satu pemain favorit saya untuk ditonton. Mentalitas dan intensitasnya adalah sesuatu yang saya kagumi.” — Coco Gauff, juara bertahan AS Terbuka.

“Rafa telah memberikan banyak hal untuk olahraga ini, bukan? Mentalitas yang berbeda. Bagaimana mendekati sesi latihan. Cara mendekati pertandingan. Bagaimana keluar dari situasi sulit.” — Jannik Sinner, juara Australia Terbuka 2024.

“Dia adalah pemain terbaik yang pernah ada di planet ini, jika kita berbicara tentang bermain di lapangan tanah liat.” — Jiri Lehecka, setelah mengalahkan Nadal di lapangan tanah liat di Roma pada bulan Mei.

“Sangat luar biasa memainkannya. … Intensitas yang terkadang dia berikan dengan forehand dan backhandnya — sungguh brutal. ” — Zizou Bergs, yang kalah dari Nadal di Roma.

“Dia senyaman seseorang di lapangan tenis.” — Sebastian Korda, yang kalah dari Nadal di stadion utama Prancis Terbuka pada tahun 2020.

“Tentu saja kami tidak bisa bermain seperti dia atau memiliki putaran seperti dia, tapi kami bisa mencoba mengambil hal-hal kecil yang bisa berguna untuk permainan kami. Seperti misalnya penempatan bola. Penumpukan intinya. Gerak kaki. Setiap orang dapat mempelajari sesuatu. Itu tergantung apa yang Anda lihat.” — Elina Svitolina, semifinalis Grand Slam tiga kali.

___

Penulis AP Sports Andrew Dampf di Roma berkontribusi untuk laporan ini.

___

tenis AP:

Related articles

Recent articles

spot_img