25.4 C
Jakarta

Lonjakan Kejang Fentanil yang Mengejutkan

Published:

Dari tahun 2017 hingga 2023, penegak hukum AS melaporkan peningkatan signifikan dalam penyitaan fentanil ilegal, khususnya dalam bentuk pil. Lebih dari 115 juta pil yang mengandung fentanil disita pada tahun 2023, naik dari sekitar 50.000 pada tahun 2017. Kredit: SciTechDaily.com

Studi yang didukung NIH menyoroti semakin berbahayanya pasokan obat-obatan terlarang, dan risiko pil tidak berasal dari apotek.

Penegakan hukum penyitaan barang haram fentanil meningkat secara dramatis dalam jumlah dan ukuran antara tahun 2017 hingga 2023 di AS, terutama dalam bentuk pil, menurut sebuah studi baru yang didanai oleh Institut Kesehatan Nasional‘s (NIH) Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba (NIDA).

Jumlah pil yang mengandung fentanil yang disita oleh penegak hukum adalah 2.300 kali lebih besar pada tahun 2023 dibandingkan tahun 2017, dengan 115.562.603 pil yang disita pada tahun 2023 vs. 49.657 pada tahun 2017. Proporsi penyitaan pil fentanil terhadap jumlah total penyitaan fentanil meningkat lebih dari empat kali lipat, dengan pil mewakili 49% dari penyitaan fentanil ilegal pada tahun 2023 dibandingkan dengan 10% pada tahun 2017. Penelitian ini juga menemukan peningkatan yang signifikan dalam jumlah dan berat penyitaan bubuk yang mengandung fentanil selama ini.

Peringatan Direktur Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba

“Fentanyl terus menyusup ke dalam pasokan obat-obatan di komunitas-komunitas di seluruh Amerika Serikat dan ini adalah saat yang sangat berbahaya untuk menggunakan obat-obatan terlarang, meskipun hanya sesekali,” kata Direktur NIDA Nora D. Volkow, MD “Pil terlarang dibuat agar terlihat identik dengan obat asli. pil resep, tapi sebenarnya bisa mengandung fentanil. Sangat penting bagi masyarakat untuk mengetahui bahwa pil apa pun yang diberikan kepada seseorang oleh teman, dibeli melalui media sosial, atau diterima dari sumber lain selain apotek dapat berpotensi mematikan – bahkan setelah satu kali konsumsi.”

Grafik yang menunjukkan jumlah pil mengandung fentanil yang disita oleh penegak hukum dari waktu ke waktu. Perkiraan berdasarkan data yang dilaporkan oleh program Kawasan Perdagangan Narkoba Intensitas Tinggi dari Kantor Kebijakan Pengawasan Narkoba Nasional. Kredit: NIH/Institut Nasional Penyalahgunaan Narkoba

Meskipun penyitaan fentanil secara historis lebih jarang terjadi di AS bagian Barat, analisis ini menemukan bahwa wilayah ini sekarang merupakan wilayah yang paling banyak melakukan penyitaan fentanil oleh penegak hukum secara keseluruhan, serta total berat fentanil yang disita. Proporsi penyitaan pil fentanil dibandingkan dengan jumlah keseluruhan penyitaan fentanil juga merupakan yang tertinggi di negara-negara Barat, dengan 77,8% dari seluruh penyitaan fentanil oleh penegak hukum di negara-negara Barat dilakukan dalam bentuk pil pada tahun 2023. Data ini menekankan perlunya pemantauan terus-menerus terhadap penyitaan fentanil di negara-negara Barat. pergeseran regional dalam pasokan fentanil, untuk membantu menginformasikan pencegahan yang ditargetkan dan respons kesehatan masyarakat.

Statistik Krisis Opioid

Pada tahun 2022, lebih dari 107.000 orang meninggal karena overdosis obat, dan 75% kematian tersebut disebabkan oleh opioid. Peningkatan kematian akibat overdosis secara keseluruhan sebagian besar disebabkan oleh proliferasi fentanil ilegal, suatu opioid sintetik. Fentanil ilegal sangat manjur, murah, dan mudah diangkut, sehingga sangat menguntungkan. Fentanil sekitar 50 kali lebih kuat daripada heroin dan dosis mematikannya mungkin hanya dua miligram.

Meskipun beberapa orang secara sadar mengonsumsi fentanil, banyak orang tidak mengetahui apakah obat yang akan mereka gunakan mengandung fentanil. Hal ini terutama berlaku untuk pil ilegal dan palsu, yang sering kali dibuat menyerupai obat resep seperti oksikodon atau benzodiazepin, namun sebenarnya mengandung fentanil. Studi terbaru melaporkan peningkatan dramatis kematian akibat overdosis di kalangan remaja antara tahun 2010 hingga 2021, dan angka tersebut terus meningkat hingga tahun 2022 menurut analisis NIDA terhadap data CDC dan Sensus. Peningkatan angka kematian ini sebagian besar disebabkan oleh meluasnya ketersediaan fentanil ilegal, menjamurnya pil palsu yang mengandung fentanil, dan kemudahan membeli pil melalui media sosial.

“Ketersediaan fentanil ilegal terus meroket di AS, dan masuknya pil yang mengandung fentanil sangat mengkhawatirkan,” kata Joseph J. Palamar, Ph.D., MPH, profesor di Departemen Kesehatan Penduduk di NYU Grossman School of Medicine, New York City, dan penulis utama makalah ini. “Upaya kesehatan masyarakat diperlukan untuk membantu mencegah pil-pil ini jatuh ke tangan generasi muda, dan untuk membantu mencegah overdosis di antara orang-orang yang mengonsumsi pil yang tanpa diduga mengandung fentanil.”

Data Real-Time dan Respon Kesehatan Masyarakat

Data yang digunakan untuk analisis ini dikumpulkan melalui program High Intensity Drug Trafficking Areas (HIDTA), sebuah program hibah yang bertujuan untuk mengurangi perdagangan dan penyalahgunaan narkoba yang dikelola oleh Kantor Kebijakan Pengawasan Narkoba Nasional. Meskipun penyitaan oleh aparat penegak hukum tidak selalu mencerminkan prevalensi penggunaan obat-obatan terlarang, namun penyitaan tersebut merupakan indikator ketersediaan obat-obatan terlarang.

Tidak seperti kebanyakan data survei dan sistem surveilans yang dapat tertunda selama satu tahun atau lebih, data HIDTA tersedia setiap triwulan, sehingga memungkinkan evaluasi hampir dalam waktu nyata. Data HIDTA juga membedakan keberadaan fentanil dalam bentuk pil atau bubuk. Oleh karena itu, menganalisis data ini dapat membantu mengidentifikasi tren ketersediaan zat-zat terlarang dan bertindak sebagai sistem peringatan dini untuk mengalihkan pendidikan kesehatan masyarakat atau sumber daya intervensi dengan lebih cepat.

Data HIDTA tidak membedakan antara fentanil dan analognya, atau memperkirakan jumlah fentanil yang ada dalam zat yang disita. Namun, mengingat jumlah kecil yang diperlukan untuk overdosis, penulis mencatat bahwa keberadaan fentanil merupakan indikator penting risiko overdosis.

Analisis ini, dipublikasikan di Jurnal Internasional Kebijakan Narkobadipimpin oleh para peneliti dari Sistem Peringatan Dini Narkoba Nasional (NDEWS) yang didanai NIDA. Hal ini didasarkan pada studi NDEWS sebelumnya mengenai tren penyitaan bubuk dan pil yang mengandung fentanil ilegal di AS antara tahun 2018 dan 2021.

Untuk informasi lebih lanjut mengenai penelitian ini, lihat Kejang Pil Fentanyl Meroket Lebih dari 1.700% Sejak 2017.

Referensi: “Tren nasional dan regional dalam penyitaan fentanil di Amerika Serikat, 2017–2023” oleh Joseph J. Palamar, Nicole Fitzgerald, Thomas H. Carr, Linda B. Cottler dan Daniel Ciccarone, 13 Mei 2024, Jurnal Internasional Kebijakan Narkoba.
DOI: 10.1016/j.drugpo.2024.104417

Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal sedang berjuang atau berada dalam krisis, bantuan tersedia. Telepon atau SMS 988 atau ngobrol di 988lifeline.org. Untuk mempelajari cara mendapatkan dukungan untuk masalah kesehatan mental, narkoba, atau alkohol, kunjungi FindSupport.gov. Jika Anda siap mencari fasilitas atau penyedia perawatan, Anda dapat langsung mengunjungi FindTreatment.gov atau menghubungi 800-662-HELP (4357).

Related articles

Recent articles

spot_img