31.2 C
Jakarta

Lucy dari NASA Mengungkap Rahasia Dinky

Published:

Gambar ini menunjukkan “bulan terbit” dari satelit Selam yang muncul dari belakang asteroid Dinkinesh seperti yang terlihat oleh Lucy Long-Range Reconnaissance Imager (L’LORRI), salah satu gambar paling detail yang dikembalikan oleh pesawat ruang angkasa Lucy milik NASA selama terbang melintasinya biner asteroid. Gambar telah dipertajam dan diproses untuk meningkatkan kontras. Kredit: NASA/Goddard/SwRI/Johns Hopkins APL/NOAO

NASAPesawat ruang angkasa Lucy menemukan bahwa asteroid Dinkinesh, juga dikenal sebagai “Dinky,” diorbit oleh satelit yang terdiri dari dua bulan yang menyatu, yang secara kolektif diberi nama “Selam.” Temuan ini menjungkirbalikkan teori pembentukan benda langit yang ada dan meningkatkan pemahaman kita tentang proses di balik evolusi dan pembentukan benda-benda langit.

Ketika pesawat ruang angkasa Lucy NASA terbang melewati target resmi pertamanya Dinkinesh pada November 2023, para ilmuwan menemukan bahwa asteroid—yang dikenal sebagai “Dinky”—tidak sendirian di luar angkasa. Sebuah asteroid satelit, yang diberi nama “Selam” oleh tim, sedang mengorbit Dinky. Saat Lucy mengirimkan lebih banyak data kembali ke Bumi, para peneliti menemukan sesuatu yang mengejutkan: Selam bukan hanya satu bulan, melainkan biner kontak—atau dua bulan yang menyatu.

Temuan Baru Menantang Teori Lama

Tim Lucy, yang mencakup Profesor Astronomi dan Geologi Universitas Maryland Jessica Sunshine, merinci temuan tak terduga tersebut dalam sebuah makalah yang diterbitkan di jurnal tersebut. Alam pada 29 Mei 2024. Para peneliti mencatat bahwa susunan yang tidak biasa ini menantang teori yang ada tentang bagaimana asteroid dan benda langit lainnya terbentuk dari waktu ke waktu dan memberikan wawasan tambahan tentang struktur internal, dinamika, dan sejarah evolusi Dinky dan Selam.

“Ada lebih banyak kompleksitas pada benda-benda kecil ini daripada yang kita duga sebelumnya,” kata Sunshine, salah satu penulis makalah tersebut. “Dengan pengamatan tambahan yang dilakukan oleh pesawat ruang angkasa, kami dapat menganalisis fitur-fitur seperti kecepatan rotasi Dinkinesh dan pola orbit Selam dengan lebih baik. Kami juga memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bahan apa yang mungkin terbuat dari benda-benda tersebut, sehingga membawa kita selangkah lebih dekat untuk mempelajari bagaimana benda-benda di bumi tercipta.”

Panel a, b, dan c masing-masing menunjukkan pasangan gambar stereografik asteroid Dinkinesh yang diambil oleh Instrumen L’LORRI milik Pesawat Luar Angkasa Lucy milik NASA pada menit-menit sekitar pendekatan terdekat pada tanggal 1 November 2023. Titik kuning dan mawar menunjukkan fitur palung dan punggung bukit, masing-masing. Gambar-gambar ini telah dipertajam dan diproses untuk meningkatkan kontras. Panel d menunjukkan tampilan samping Dinkinesh dan satelitnya Selam yang diambil beberapa menit setelah pendekatan terdekat. Kredit: NASA/SwRI/Johns Hopkins APL/NOIRLab

Pembentukan Dinky dan Selam

Gambar yang diambil oleh pesawat ruang angkasa Lucy mengungkapkan sebuah palung di Dinkinesh di mana sekitar seperempat asteroid terputus dari badan utamanya, sebuah punggung bukit yang terbentuk setelah kegagalan struktural asteroid dan biner kontak yang sekarang dikenal sebagai Selam (yang dinamai menurut nama anak rekannya fosil Lucy hominin yang ditemukan pada tahun 1974).

Tim berteori bahwa gerakan berputar cepat Dinky—didorong oleh pantulan sinar matahari yang tidak merata dari permukaan asteroid—menyebabkannya melepaskan dan mengeluarkan puing-puing berbatu ke orbit. Beberapa puing bisa saja berkumpul membentuk Selam, sementara sebagian pecahan lainnya menghujani Dinky sebagai batu besar dan menciptakan punggung bukit yang difoto oleh pesawat ruang angkasa Lucy.

Pengertian Tabrakan Langit dan Dampaknya

“Salah satu hal yang penting untuk memahami bagaimana planet seperti Bumi bisa ada adalah memahami bagaimana objek berperilaku ketika saling bertabrakan, dan untuk memahami bahwa kita perlu memahami kekuatannya,” kata pemimpin ilmuwan Hal Levison dari Southwest Research Institute, Boulder. Colorado, penyelidik utama misi Lucy. “Pada dasarnya, planet-planet terbentuk ketika (benda-benda kecil seperti asteroid) yang mengorbit Matahari bertabrakan satu sama lain. Apakah suatu benda akan pecah saat terbentur atau saling menempel, sangat berkaitan dengan kekuatan dan struktur internalnya.”

Studi Banding Sistem Langit

Tim menyimpulkan bahwa Dinky kemungkinan memiliki kekuatan internal, yang memungkinkannya mempertahankan sebagian besar bentuknya.

Bagaimana bulan ganda Dinky yang tidak biasa terbentuk masih menjadi misteri, namun Sunshine mengatakan bahwa temuan tim membuka pintu untuk studi perbandingan dengan benda langit serupa.

“Saya pribadi sangat bersemangat untuk membandingkan sistem biner Didymos dengan yang satu ini, terutama karena keduanya tampak memiliki banyak kesamaan seperti ukuran, bentuk umum, dan kemungkinan komposisi meskipun berada di bagian tata surya yang sangat berbeda,” jelas Sunshine, yang juga berada di tim peneliti DART NASA dan membantu merinci keberhasilan pembelokan pesawat ruang angkasa DART terhadap bulan kecil Didymos yang disebut Dimorphos.

“Sistem biner Didymos terletak di lingkungan dekat Bumi, sedangkan sistem Dinkinesh terletak lebih jauh dari Bumi di sabuk asteroid utama,” tambahnya. “Mereka mempunyai ciri-ciri yang sangat berbeda tetapi kami pikir mereka mungkin telah melalui proses serupa hingga menjadi seperti yang kita kenal sekarang.”

Misi Berkelanjutan dan Rencana Masa Depan Lucy

Dinkinesh dan satelitnya adalah dua dari 11 asteroid pertama yang direncanakan Lucy untuk dijelajahi selama 12 tahun perjalanannya. Setelah menelusuri tepi dalam sabuk asteroid utama, Lucy kembali menuju Bumi untuk mendapatkan bantuan gravitasi pada bulan Desember 2024. Penerbangan jarak dekat tersebut akan mendorong pesawat ruang angkasa kembali melewati sabuk asteroid utama, tempat ia akan mengamati asteroid Donaldjohanson pada bulan April 2025, dan kemudian lanjutkan mengamati asteroid Trojan pada tahun 2027.

Menjelajahi Formasi Planet Melalui Benda Kecil

“Tujuan utama kami adalah memahami pembentukan benda langit,” kata Sunshine. “Bagaimana planet terbentuk? Bagaimana bumi terbentuk? Kita tahu bahwa planet-planet besar dibentuk oleh benda-benda yang lebih kecil, jadi mempelajari asteroid-asteroid kecil ini memungkinkan kita melihat bagaimana material berperilaku dan berinteraksi dalam skala yang lebih kecil. Dengan Dinky dan asteroid lain yang kami lewati, kami meletakkan dasar untuk memahami bagaimana planet terbentuk.”

Referensi: “Satelit biner asteroid (152830) Dinkinesh” oleh Harold F. Levison, Simone Marchi, Keith S. Noll, John R. Spencer, Thomas S. Statler, James F. Bell III, Edward B. Bierhaus, Richard Binzel, William F. Bottke, Daniel Britt, Michael E. Brown, Marc W. Buie, Philip R. Christensen, Neil Dello Russo, Joshua P. Emery, William M. Grundy, Matthias Hahn, Victoria E. Hamilton, Carly Howett, Hannah Kaplan , Katherine Kretke, Tod R. Lauer, Claudia Manzoni, Raphael Marschall, Audrey C. Martin, Brian H. May, Stefano Mottola, Catherine B. Olkin, Martin Pätzold, Joel Wm. Parker, Simon Porter, Frank Preusker, Silvia Protopapa, Dennis C. Reuter, Stuart J. Robbins, Julien Salmon, Amy A. Simon, S. Alan Stern, Jessica M. Sunshine, Ian Wong, Harold A. Weaver, Coralie Adam, Shanti Ancheta, John Andrews, Saadat Anwar, Olivier S. Barnouin, Matthew Beasley, Kevin E. Berry, Emma Birath, Bryce Bolin, Mark Booco, Rich Burns, Pam Campbell, Russell Carpenter, Katherine Crombie, Mark Effertz, Emily Eifert, Caroline Ellis, Preston Faiks, Joel Fischetti, Paul Fleming, Kristen Francis, Ray Franco, Sandy Freund, Claire Gallagher, Jeroen Geeraert, Caden Gobat, Donovan Gorgas, Chris Granat, Sheila Gray, Patrick Haas, Ann Harch, Katie Hegedus, Chris Isabelle, Bill Jackson, Taylor Jacob, Sherry Jennings, David Kaufmann, Brian A. Keeney, Thomas Kennedy, Karl Lauffer, Erik Lessac-Chenen, Rob Leonard, Andrew Levine, Allen Lunsford, Tim Martin, Jim McAdams, Greg Mehall, Trevor Merkley, Graham Miller, Matthew Montanaro, Anna Montgomery, Graham Murphy, Maxwell Myers, Derek S. Nelson, Adriana Ocampo, Ryan Olds, John Y. Pelgrift, Trevor Perkins, Jon Pineau, Devin Poland, Vaishnavi Ramanan, Debi Rose, Eric Sahr, Owen Short , Ishita Solanki, Dale Stanbridge, Brian Sutter, Zachary Talpas, Howard Taylor, Bo Treiu, Nate Vermeer, Michael Vincent, Mike Wallace, Gerald Weigle, Daniel R. Wibben, Zach Wiens, John P. Wilson dan Yifan Zhao, 29 Mei 2024 , Alam.
DOI: 10.1038/s41586-024-07378-0

Related articles

Recent articles

spot_img