25.4 C
Jakarta

Google Dapat Mempelajari Beberapa Hal Dari Keynote WWDC Apple

Published:

Saya menjadi pemarah setelahnya Google I/O bulan lalu. Saya berpikir, apa gunanya semua kecerdasan buatan ini jika mengganggu pengalaman Android saya sekarang? Kemudian saya mendapati diri saya tertarik dengan fitur AI serupa yang dimiliki Apple diumumkan untuk iPhone di WWDC.

Saya pikir itu adalah hasil dari berada di Apple Park dan menikmati croissant coklat yang lembut namun renyah di Cafe Mac. Namun seiring berjalannya waktu di konferensi pengembang dan saya menjadi lebih akrab dengan apa yang akan terjadi, saya menyadari bahwa saya telah menerima persetujuan tertentu. Saya tidak merasa menolak gagasan Intelijen Apple seperti yang saya rasakan terhadap AI yang duduk di kotak pers di Google I/O. Pencitraan merek lebih baik di pihak Apple. Ini tidak terlalu mengerikan dibandingkan Keberadaan Gemini yang kuat dan sedikit lebih mengundang dengan keramahan pengguna yang diusulkan.

iOS 18 tidak akan keluar selama beberapa bulan lagi, dan sebagian besar dari apa yang dapat dilakukan Apple Intelligence tidak akan tersedia dalam versi beta publik mendatang. Faktanya, fitur AI hanya akan tersedia ke sebagian perangkat Apple. Namun, cara Apple mengemas semuanya meyakinkan saya bahwa cara peralihannya ke AI lebih rapi dan terorganisir dibandingkan cara Google melakukannya.

Sebuah keynote yang menarik

Apple telah melakukan pekerjaan yang baik dengan memusatkan keynote-nya pada fitur-fitur yang akan diperoleh pengguna setelah Apple Intelligence hadir akhir tahun ini tanpa terlalu banyak menyebutkan “AI”. Sementara Google menggunakan keynote-nya untuk membenarkan porosnya, Apple baru menyentuh topik tersebut hingga jam kedua. Rasanya kurang seperti presentasi timesharemeyakinkan saya tentang apa yang bisa saya peroleh jika saya menyerah, dan lebih seperti pernyataan negara yang menjelaskan perubahan yang akan terjadi sebagai akibat dari tren industri.

Apple menghabiskan sebagian dari paruh terakhir waktu keynote-nya untuk memaparkan fitur-fitur Apple Intelligence dan hal-hal yang dapat ditingkatkan. Ini termasuk menghapus orang dan objek di latar belakang dari foto dan membuat emoji berdasarkan perintah teks—semuanya itu Android bisa melakukannya dalam banyak kasus. Namun sekali lagi, cara Apple menampilkannya sebagai peningkatan kualitas hidup pada sistem operasi dibandingkan teknologi ketinggalan jaman membuat AI terasa mudah didekati dan bahkan mengundang dalam beberapa kasus.

Janji Seri Kontekstual

Saya belum bisa mengatasi transisi Google ke Gemini dengan baik. saya baru baru ini dikembalikan ke Asisten Google setelah beberapa pengalaman yang membuat frustrasi dengan penawaran Gemini AI saat ini, meskipun ada pengingat harian yang mengerikan tentang hal itu itu sedang dalam perjalanan keluar. Google belum terlalu berterus terang mengenai masa depan rutinitas rumah pintar dan kemampuan terkait lainnya setelah Gemini mengambil alih. Sampai saat itu, saya hanya merasa aman menggunakan Gemini di web.

Sementara itu, Apple di sini menunjukkan kepada saya apa yang dulu saya bayangkan dengan Asisten Google. Siri Kontekstual akan tersedia untuk iPhone akhir tahun ini. Idenya adalah Anda memulai percakapan dengan asisten digital tradisional. Saat layar bersinar di bagian tepinya, Anda dapat melanjutkan sesuai konteks dengan suara Anda atau apa yang Anda lakukan di layar hingga Anda menerima hasil yang diinginkan.

Saya memiliki speaker Nest Audio yang tersebar di seluruh rumah karena saya membayangkan masa depan serupa dengan Google, di mana saya akan masuk ke setiap ruangan, dan asisten digital akan memandu saya. Namun, seiring berlalunya waktu, terutama sejak peluncuran Gemini, kemampuan Asisten untuk memahami perangkat mana yang saya perintahkan di ruangan tertentu menjadi lebih merepotkan daripada membantu. Jika Anda tidak percaya, lihatlah lusinan dari pengguna yang kesal dari Reddit yang kesulitan menikmati buah Gemini karena tidak sepenuhnya terintegrasi dengan semua hal lain yang seharusnya dilakukan oleh Asisten Google.

Pada akhirnya, itu semua adalah AI

Di balik tembok taman yang terawat baik, Apple Intelligence terus bergerak maju meskipun masih ada beberapa pertanyaan seputar privasi dan kumpulan data. Cara Apple menyajikannya, AI adalah evolusi alami dari perangkat lunaknya, dan peran Anda sebagai pengguna memberi Anda hak istimewa untuk bereksperimen dalam batas yang ditentukan.

Google juga telah mencoba mengarahkan kita semua ke arah narasi eksperimen, namun hal ini cenderung menyebabkan ketidakstabilan di dunia Android. Saya bertanya-tanya apakah rasa frustrasi saya akan berkurang jika saya sepenuhnya berada di pihak Apple. Beberapa komentar mengambang tentang Apple Intelligence membuat saya yakin bahwa saya adalah salah satu dari sedikit orang yang merasakan optimisme setelah WWDC. Apa pun yang terjadi, sepertinya ini bukan pilihan yang bagus. Entah Anda menerima bahwa masa depan seluler bergantung pada AI, atau Anda mencoba menjadi salah satu dari orang-orang yang kembali ke “ponsel bodoh” untuk menjaga kewarasan Anda.

Related articles

Recent articles

spot_img