25.4 C
Jakarta

Mengapa L’Oréal Bermitra Dengan Meta dan Memanfaatkan Gen AI

Published:

L’Oréal Group telah meluncurkan inovasi terbarunya dalam hiper personalisasi yang memanfaatkan kecerdasan buatan generatif bersamaan dengan kemitraan dengan Meta. Pengumuman tersebut berlangsung di Paris di VivaTech, pameran teknologi terkemuka di Eropa.

Selama konferensi pers pada hari Rabu, Grup mengumumkan kemitraan antara raksasa media sosial dan L’Oréal Paris, Lancôme dan La Roche-Posay. Bertajuk New Codes of Beauty Creator Program, inisiatif ini akan melibatkan kolaborasi dengan 30 kreator dan influencer yang akan bersama-sama membuat konten yang memanfaatkan teknik 3D, virtual reality, dan augmented reality.

Tujuannya, kata Asmita Dubey L’Oréal Chief Digital and Marketing Officer, adalah “untuk memberdayakan generasi berikutnya atau AR
menenun
pencipta VR dan 3D untuk mengeksplorasi batasan kreatif baru dalam keindahan,” dan untuk menunjukkan bagaimana “teknologi memicu kreativitas manusia.”

Hal ini juga “membantu menghasilkan kode-kode baru,” mengikuti tren baru secara real-time dan “untuk menginspirasi inovasi produk baru yang kami bawa ke pasar,” kata Barbara Lavernos, Wakil CEO yang bertanggung jawab atas Riset, Inovasi dan Teknologi yang menyebut proses tersebut sebuah “lingkaran virtual”.

Di stan VivaTech, perusahaan kecantikan raksasa ini juga memamerkan inovasi dalam hiperpersonalisasi berbasis solusi, yang keduanya diwujudkan dengan bantuan topik hangat, AI generatif, dan menggunakan teknologi pencitraan klinis.

Hal ini termasuk L’Oréal Paris Beauty Genius, asisten kecantikan pribadi bertenaga AI yang menawarkan diagnostik yang dipersonalisasi, rekomendasi, dan rutinitas yang disesuaikan kepada pengguna.

“Kami tahu 70% konsumen kecantikan kewalahan dengan banyaknya pilihan di sekitar mereka sehingga mereka bertanya kepada teman-teman mereka, mencari secara online, dan menonton video untuk mencoba memahami banyaknya produk yang ada di rak,” kata Dubey

Beauty Genius menggunakan kombinasi Gen AI, AI prediktif, augmented reality, visi komputer, dan ilmu warna—semuanya dirancang “untuk membantu konsumen membuat pilihan yang lebih baik.” Saat ini dalam tahap beta 2000 orang untuk membantu menyempurnakan dan mengumpulkan data, produk ini akan diluncurkan di AS pada Q3 untuk L’Oréal Paris dengan sekitar 750 sku.

Dubai juga berbagi bagaimana L’Oréal CREAITECH
iShares MSCI Cabai ETF
lab konten kecantikan Gen AI Grup telah bekerja selama delapan bulan terakhir dengan mesin WPP NVidia di antara model bahasa besar lainnya yang menciptakan lebih dari 100 gambar kecantikan yang dilatih dengan kode merek L’Oréal untuk mempercepat pembuatan konten— gambar latar belakang, gambar hingga video, rendering produk 3D, dan sejenisnya (berbeda dengan orang sungguhan yang mana Grup telah berjanji untuk tidak menggunakan AI)—sementara Satuan Tugas AI L’Oréal sedang mengerjakan kasus penggunaan Gen AI di seluruh organisasi mulai dari sumber daya manusia hingga R&I untuk pemasaran.

Teknologi ini dapat digunakan untuk “mendeteksi niat” untuk membantu agen layanan pelanggan melakukan panggilan lapangan menggunakan informasi yang sebelumnya dibagikan pelanggan kepada band tentang pembelian terbaru, katanya. Dia menekankan perlunya agen manusia dan AI dirancang hanya untuk mempercepat kemampuan mereka, bukan untuk menggantikannya.

Di tempat lain, Kiehl’s memamerkan Derma-Reader yang mengevaluasi kulit pelanggan menggunakan teknologi pencitraan klinis, mengukur lebih dari 11 atribut kulit dan merekomendasikan bahan-bahan yang tepat serta tips gaya hidup selain rutinitas yang ditargetkan.

Guive Balooch, Wakil Presiden Global Inkubator Teknologi L’Oréal mengatakan kepada saya bahwa Lancôme, YSL dan Skinsceuticals juga menggunakan perangkat tersebut tetapi algoritmanya disesuaikan dengan target konsumen masing-masing merek. Algoritme inklusif didasarkan pada lebih dari 16.000 kumpulan data tervalidasi dari setiap negara.

“Ketegangan terbesar konsumen adalah tidak mengetahui produk yang tepat untuk Anda” katanya, seraya menambahkan bahwa langkah selanjutnya adalah bekerja sama dengan biomarker melalui Verily yang membangun studi diabetes terbesar di dunia.

“Kami ingin menerapkan teknologi ini pada kulit karena masing-masing dari kita memiliki biomarker di kulit yang menunjukkan apakah mereka akan bereaksi atau tidak terhadap produk tertentu. Dengan cara inilah kita harus memahami jenis produk apa yang akan digunakan. Hal ini akan memberikan banyak manfaat bagi masyarakat.”

Tingkat personalisasi berlebihan yang serupa juga diterapkan pada wewangian dan persinggungannya dengan kesehatan. Setelah uji coba di Dubai, YSL mengoperasikan Scent-Sation-nya di beberapa pintu pilihan di seluruh dunia. Pengalaman canggih di dalam toko memanfaatkan ilmu saraf untuk memberikan saran wewangian yang dipersonalisasi melalui headset yang terhubung dengan saraf menggunakan teknologi EEG (electroencephalography). Alat ini mengukur reaksi individu terhadap berbagai aroma untuk menciptakan profil penciuman yang dipersonalisasi yang menunjukkan dengan tepat kelompok wewangian yang membuat mereka bahagia, rileks, berenergi, dan mengurangi stres.

Butuh waktu lebih dari 40 tahun bagi saya untuk menyadari bahwa Fleur d’oranger adalah wewangian saya,” kata Balooch.

Sekarang dia ingin melakukan hal ini dalam skala besar dengan memperhatikan ekspresi wajah, penciuman, dan sentuhan, dan membuatnya dapat diakses di tingkat pasar massal. Seperti asal usul proyek Verily dalam penelitian medis, Grup ini sedang mengerjakan headset dengan perusahaan Australia-Amerika, Emotiv, yang teknologi elektroensefalografinya dapat digunakan untuk memungkinkan mereka yang mengalami cedera tulang belakang mengemudi—hanya dengan berpikir.

ForbesEstée Lauder Mendukung Penggalangan $7 Juta Untuk Platform yang Didukung Komunitas Ini

Related articles

Recent articles

spot_img