25.4 C
Jakarta

Gaylen Ross dari Dawn of the Dead dalam Syuting Zombie Klasik, Termasuk Akhir Aslinya

Published:

George A.Romero'S Fajar Orang Mati tiba 10 tahun setelah dia menemukan film zombie modern dengan tahun 1968-an Malam Orang Mati Hidup. Untuk menandai peringatan 45 tahun peluncurannya di AS pada tahun 1979—sebuah produksi bersama internasional, film ini ditayangkan perdana di Italia pada tahun 1978—dibintangi oleh Gaylen Ross, yang juga membintangi film antologi Romero dan Stephen King tahun 1982. pertunjukan menyeramkanmerefleksikan pengalamannya membuat film dan warisan abadinya.

Berbicara kepada VariasiRoss mengatakan dia mendaftar untuk memerankan Fran, seorang produser TV Philadelphia yang menjadi penyintas kiamat zombie, bahkan sebelum dia tahu siapa Romero. Setelah berperan, dia mengambil peran aktif dalam membantu membentuk karakter. “Itu adalah dialog menarik yang saya dan George lakukan di awal tentang bagaimana kita bisa menjadikan Fran bukan korban, dan bagian dari karakter yang aktif?,” kenangnya. “Dia menulis ulang saat kami sedang bekerja, karena dia juga merasa kami perlu lebih memberdayakannya.”

Di tengah beberapa informasi menarik di balik layar tentang bagaimana rasanya syuting malam di mal yang buka untuk pelanggan di siang hari—Fajar Orang Mati harus mengambil jeda saat dekorasi Natal dilangsungkan—dan bagaimana Ross berpura-pura melakukan adegan seluncur es, aktor yang menjadi pembuat film dokumenter itu berbagi kenangannya tentang akhir asli film tersebut. Seperti yang sudah lama diketahui oleh para penggemar horor, Romero pada awalnya tidak bermaksud agar karakter Fran dan Ken Foree, Peter, melarikan diri dengan putus asa namun penuh harapan. “Kami menembaknya! Saya mempersiapkannya sepanjang hari untuk itu,” katanya. “George akan membunuh kami—Peter akan menodongkan pistol ke kepalanya, dan saya akan memasukkan kepala saya ke dalam baling-baling helikopter. (Penata rias Tom Savini) telah mengambil keputusan untuk melakukan hal itu… tapi kemudian keputusannya adalah bahwa ini adalah akhir yang terlalu kelam dan seseorang harus bertahan. Apakah ada orang yang percaya bahwa kami selamat jika saya mengemudikan helikopter atau tidak, itu lain cerita.”

Sementara Ross mengaku terkejut Fajar Orang Mati menjadi hit ketika dirilis—dan mengatakan bahwa dampaknya yang bertahan lama “luar biasa”—dia tahu sejak awal bahwa dia adalah bagian dari proyek khusus. “Apa yang saya pelajari dari George bukanlah visi horornya, tapi rasa hormat dan kemurahan hati kepada para aktor, memberi mereka ruang… satu-satunya hal yang George miliki untuk semua orang adalah kebaikan dan rasa hormat. Tidak peduli betapa buruknya ceritanya, dia melakukan itu—dan itulah mengapa para aktor akan kembali.”

Baca wawancara selengkapnya dengan Gaylen Ross di Variasi.


Ingin lebih banyak berita io9? Lihat kapan Anda bisa mengharapkan kabar terbaru Sebuah keajaiban, Perang BintangDan Perjalanan Bintang rilis, apa selanjutnya untuk DC Universe di film dan TVdan semua yang perlu Anda ketahui tentang masa depan Dokter yang.

Related articles

Recent articles

spot_img