25.4 C
Jakarta

Mengungkap Penyebab Tersembunyi di Balik Lonjakan Gas Rumah Kaca AS

Published:

Analisis satelit dan atmosfer baru-baru ini menunjukkan bahwa emisi metana AS pada tahun 2019 melebihi perkiraan EPA, dengan perbedaan yang signifikan ditemukan di sektor minyak, gas, dan tempat pembuangan sampah. Teknik deteksi yang ditingkatkan menunjukkan perlunya pembaruan penting terhadap praktik pengelolaan metana.

Emisi metana, salah satu gas rumah kaca yang kuat, mungkin lebih tinggi dari perkiraan sebelumnya, terutama dari tempat pembuangan sampah.

Metana, yang secara signifikan lebih kuat dibandingkan CO2 sebagai gas rumah kaca, merupakan kontributor utama pemanasan global. Sebuah studi baru yang menggunakan data satelit dan model atmosfer mengungkapkan bahwa emisi metana di AS selama tahun 2019 lebih tinggi dari perkiraan EPA, terutama dari operasi minyak dan gas serta tempat pembuangan sampah. Temuan-temuan ini menggarisbawahi perlunya peningkatan pemantauan dan pelaporan metana agar upaya pengurangan emisi dapat ditargetkan dengan lebih baik.

Peran Metana dalam Perubahan Iklim

Metana adalah “polutan super” iklim yang menyebabkan pemanasan 30 kali lebih banyak per ton dibandingkan karbon dioksida. Gas rumah kaca yang berumur pendek namun kuat saat ini bertanggung jawab atas sekitar sepertiga pemanasan global dari seluruh gas rumah kaca. Karena potensi metana, Amerika Serikat menandatangani Ikrar Metana Global yang bertujuan untuk mengurangi emisi global kolektif sebesar 30 persen dari tingkat emisi pada tahun 2020 pada tahun 2030.

Kemajuan dalam Deteksi Emisi Metana

Langkah pertama dalam mengurangi emisi adalah mengetahui berapa banyak yang dilepaskan ke atmosfer. Dalam analisis baru berbasis satelit, para ilmuwan menghitung bahwa emisi metana dari wilayah Amerika Serikat yang berdekatan lebih tinggi pada tahun 2019 dibandingkan perkiraan sebelumnya.

Badan Perlindungan Lingkungan AS (EPA) menilai emisi metana yang disebabkan oleh manusia dengan melakukan inventarisasi sumber emisi yang diketahui, seperti tempat pembuangan sampah, operasi peternakan, dan fasilitas minyak dan gas. Emisi ini kemudian dilaporkan ke Konvensi Kerangka Kerja PBB tentang Perubahan Iklim. Pengamatan satelit dan model atmosfer memberikan cara untuk mengidentifikasi di mana penghitungan ini berpotensi terlalu tinggi atau rendah.

Sebuah tim ilmuwan internasional menggabungkan pengamatan dari TROPOMI (Instrumen Pemantauan Troposfer) di atas satelit Prekursor Sentinel-5 dengan model transportasi atmosfer GEOS-Chem untuk menghasilkan peta resolusi tinggi dari total emisi metana AS pada tahun 2019.

“Pendekatan ini memungkinkan kami melacak jalur emisi dari atmosfer kembali ke sumbernya di lapangan,” kata Hannah Nesser, rekan pascadoktoral di NASALaboratorium Propulsi Jet (JPL) yang memimpin penelitian.

Kesenjangan dalam Pelaporan Emisi Metana

Peta di bagian atas halaman menunjukkan perkiraan emisi metana yang disebabkan oleh manusia yang diperoleh dari satelit untuk tahun 2019. Tim sains membandingkan peta ini dengan inventarisasi gas rumah kaca EPA pada tahun yang sama. Mereka menemukan bahwa emisi metana yang dihasilkan satelit pada tahun 2019 tampaknya 13 persen lebih tinggi dari perkiraan EPA (yang masih berada dalam rentang ketidakpastian EPA sebesar +/-14 persen). Warna kuning paling terang pada peta yang diperoleh dari satelit menunjukkan total emisi sebesar 50 metrik ton per kilometer persegi atau lebih. (Nilai tertinggi mencapai 384 metrik ton per kilometer persegi.)

Perkiraan berbasis satelit dan model untuk operasi minyak dan gas serta produksi peternakan, dua sumber metana terbesar di AS, lebih tinggi dari perkiraan EPA masing-masing sebesar 12 persen dan 11 persen. Emisi metana dari penambangan batubara 28 persen lebih rendah dibandingkan dengan inventarisasi EPA.

Tantangan dalam Pelaporan Metana TPA

Tempat pembuangan sampah, yang merupakan sumber terbesar ketiga, mengeluarkan sekitar 50 persen lebih banyak metana dibandingkan persediaan EPA. Pengelola TPA dengan emisi tinggi diharuskan melaporkan emisi mereka setiap tahun melalui Program Pelaporan Gas Rumah Kaca. Meskipun beberapa TPA memperkirakan emisinya berdasarkan jumlah sampah yang disimpan dan informasi spesifik TPA lainnya, TPA lainnya memperkirakan emisi berdasarkan jumlah metana yang ditangkap dan informasi operasional. Namun, beberapa sumber emisi, seperti perubahan operasional atau konstruksi di TPA, tidak diperhitungkan.

Meningkatkan Pemantauan Metana Dengan Pengamatan Lintas Udara

Tim sains meneliti 70 tempat pembuangan sampah dengan emisi tinggi di seluruh AS dan menemukan bahwa rata-rata emisinya 77 persen lebih tinggi dibandingkan dengan yang dilaporkan oleh fasilitas-fasilitas tersebut ke EPA. Untuk 38 dari 70 fasilitas yang memanfaatkan gas, rata-rata emisinya 200 persen lebih besar dari yang dilaporkan. Peta di atas menunjukkan perbedaan antara apa yang dilaporkan ke EPA untuk 70 tempat pembuangan sampah tersebut dan emisi metana yang dihasilkan satelit pada tahun 2019.

Tim sains menghubungkan hasil mereka dengan observasi yang dilakukan dari pesawat. Pengamatan melalui udara dapat membantu menyempurnakan perkiraan satelit mengenai gas rumah kaca, terutama ketika tempat pembuangan sampah berlokasi di dekat sumber metana lainnya, seperti lahan basah atau operasi minyak dan gas.

Analisis ini menunjukkan bahwa emisi metana dari beberapa sumber lebih besar dari perkiraan sebelumnya, kata Ben Poulter, ilmuwan peneliti di Goddard Space Flight Center NASA. Namun ia menekankan bahwa penginderaan jarak jauh kini menyediakan sumber daya pemantauan tambahan yang dapat mendukung mitigasi emisi tersebut melalui berbagai praktik pengelolaan.

Implikasi dari Revisi Emisi Metana

Dengan membandingkan perkiraan rinci berbasis satelit dengan inventarisasi tingkat negara bagian EPA, tim tersebut menemukan bahwa emisi dari 10 negara bagian penghasil metana terbesar, rata-rata, 27 persen lebih tinggi pada tahun 2019. Kesepuluh negara bagian tersebut bertanggung jawab atas 55 persen kematian manusia di AS. -menyebabkan emisi metana.

EPA, NASA, NOAAdan NIST bekerja sama sebagai bagian dari Pusat Gas Rumah Kaca AS untuk memberikan pembaruan rutin pada sistem inventaris metana dalam jaringan EPA. Mereka juga mengembangkan rangkaian waktu emisi dan penyerapan metana alami di Amerika Serikat, dan melacak peristiwa emisi metana dalam jumlah besar dengan memanfaatkan pengamatan baru.

Gambar NASA Earth Observatory oleh Michala Garrison, menggunakan data dari Nesser, dkk. (2024). Penelitian ini sebagian didukung oleh Sistem Pemantauan Karbon (CMS) NASA.

Related articles

Recent articles

spot_img