29.2 C
Jakarta

Menyembunyikan pasukan militer di dalam truk bantuan dianggap sebagai kejahatan perang

Published:

GAZA, (Foto)

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina (PRCS) memperingatkan bahaya yang ditimbulkan oleh penggunaan truk bantuan kemanusiaan oleh Israel sebagai kedok untuk operasi militer.

Sabtu lalu, pasukan pendudukan Israel menggunakan truk bantuan untuk menyusup ke kamp Nuseirat di Gaza tengah, yang kemudian menyebabkan pembunuhan ratusan orang.

Pembantaian Nuseirat mengakibatkan terbunuhnya 274 orang, termasuk 64 anak-anak dan 57 perempuan, serta melukai sekitar 700 orang lainnya.

Tindakan Israel meresahkan karena beberapa alasan. Menggunakan sumber terpercaya bagi orang-orang yang terjebak dalam konflik merupakan pelanggaran terhadap hukum kemanusiaan dan kebiasaan internasional, yang melarang kejahatan pengkhianatan. Bersembunyinya pasukan militer di dalam truk bantuan dianggap sebagai kejahatan perang terhadap warga sipil. Pasukan pendudukan menipu masyarakat dengan berpura-pura memberikan bantuan, kata PRCS dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan Senin.

Alasan kedua adalah hal ini menghancurkan kepercayaan masyarakat sipil terhadap pihak yang menyalurkan bantuan. Hal ini sekali lagi menempatkan pekerja bantuan kemanusiaan dan pekerja layanan kesehatan dalam risiko, tambah PRCS.

“Tindakan ini dilakukan pada saat masyarakat yang tinggal di Gaza sangat membutuhkan bantuan, di tengah penderitaan akibat kerawanan pangan akut dan kekhawatiran akan kelaparan.”

PRCS menyerukan komunitas internasional untuk meminta pertanggungjawaban otoritas pendudukan atas tindakan mereka.



Related articles

Recent articles

spot_img