25.4 C
Jakarta

Menyerahkan Pertarungan Perhiasan Berlian, Angara Makmur Dengan Batu Permata Berwarna

Published:

Pasar perhiasan AS senilai $73 miliar sedang mengalami perubahan struktural besar-besaran yang disebabkan oleh diperkenalkannya berlian yang ditanam di laboratorium (LGD), bahan kimia dan struktur yang setara dengan berlian yang ditambang. Berlian yang dikembangkan di laboratorium terlihat sama indahnya dengan berlian alami tetapi harganya lebih murah.

Di pasar perhiasan mewah, perhiasan dengan berlian menguasai lebih dari separuh pasar, menurut Grand View Research, dan di dalamnya, kategori cincin pertunangan menguasai sebagian besar pasar.

Meskipun LGD saat ini hanya menyumbang sekitar seperempat pendapatan ritel berlian AS, pangsa unit mereka meningkat hingga 60%, termasuk 50% untuk cincin pertunangan, naik dari sekitar 10% pada awal tahun 2022, lapor data pelacakan penjualan Tenoris.

Dengan pergolakan dalam perhiasan berlian yang menghilangkan semua oksigen dari ruangan, batu permata berwarna diam-diam mulai berkembang di pasar, termasuk safir, rubi, dan zamrud yang berharga, serta batu kecubung semi mulia, aquamarine, garnet, topas, kuarsa mawar, dan banyak lagi.

Mereka memiliki sesuatu yang tidak dimiliki kebanyakan berlian – warna yang dalam dan kaya – namun cocok dipadukan dengan berlian. Menjadi pusat perhatian dalam cincin pertunangan yang dikelilingi oleh berlian, cincin batu permata berwarna adalah definisi utama dari sebuah pernyataan.

Menurut firma riset industri perhiasan MVEye, minat dan penerimaan konsumen terhadap cincin pertunangan batu permata berwarna telah meningkat hingga lebih dari 30%, khususnya di kalangan generasi muda.

Namun dengan pangsa pasar saat ini sekitar 15%, pasar cincin pertunangan batu permata berwarna memiliki masa depan yang panjang, pasar yang bertekad untuk ditangkap oleh tim suami-istri Ankur dan Aditi Daga melalui layanan online langsung ke konsumen yang terintegrasi secara vertikal. Perusahaan perhiasan Angara yang mereka dirikan pada tahun 2005.

Dalam bisnis perhiasan, Angara tidak terlalu tertarik pada berlian – sekitar 20% dari $100 juta penjualan tahunannya dihasilkan dari berlian, baik alami maupun LGD – namun batu permata dan mutiara berwarna adalah andalan perusahaan. kategori.

“Dalam bahasa Sansekerta kuno, Angara berarti ‘api di dalam’,” Ankur berbagi dengan saya. “Tidak seperti berlian di mana setiap orang mencari batu yang sempurna, tidak berwarna, dan bebas inklusi, pada batu berwarna, inklusi mencerminkan misteri dan keindahannya. Warna menciptakan hubungan yang sangat pribadi dan emosional.”

Membawa Perhiasan Berusia Empat Abad Ke Era Digital

Kedua pasangan memiliki warisan yang kaya dalam bidang perhiasan. Keluarga Ankur berkecimpung dalam bisnis grosir batu permata yang menjual permata dari India dan Thailand ke pengecer AS. Sejarah perhiasan Aditi sudah ada sejak lebih dari 400 tahun dan 16 generasi di India. “Bisnis ini benar-benar ada dalam darah kami berdua,” kenangnya.

Pasangan ini mengikuti karir bisnis yang kurang lebih tradisional, setelah mengikuti sekolah pascasarjana bersama di Harvard. Sebelumnya, Ankur lulus dari Wharton dan mendapatkan pekerjaan bisnis pertamanya bersama McKinsey di mana salah satu proyek utamanya adalah membantu membalikkan keadaan pengecer perhiasan di India. Pengalaman itu melekat padanya dan menjadi pendorong untuk mendirikan usaha perhiasannya sendiri setelah lulus dari Harvard.

“Kami ingin mengembalikan industri ini ke akarnya dengan menggunakan teknologi yang memungkinkan pelanggan membeli perhiasan yang mereka inginkan, bukan hanya perhiasan yang tersedia untuk dijual,” katanya.

Di masa lalu, perajin perhiasan akan berkonsultasi dengan klien untuk merancang perhiasan yang ideal, kemudian melakukan perjalanan jauh untuk mencari batu dan membawanya kembali ke studio untuk membuat desainnya. Diperlukan waktu enam bulan atau lebih sebelum karya jadi disajikan kepada klien.

Kini, dengan aplikasi “Create with Angara” yang ditenagai AI, konsumen dapat memilih batu yang tepat dari kumpulan besar batu permata milik perusahaan yang memiliki berbagai bentuk dan ukuran, memilih pemasangan dan pengaturan yang ideal, lalu melihat secara real-time apa yang ada di dalamnya. sepertinya, termasuk di tangan.

Setelah Angara menerima pesanan, pekerjaan dimulai dan hanya dalam beberapa hari perhiasan yang dirancang dan dibuat khusus dikirimkan ke rumah pelanggan di AS, Inggris, Australia, atau Kanada.

Pada akhir tahun depan, Angara akan menguasai sekitar 70% pasar perhiasan global, dengan peluncuran online tahun ini di Jerman, Prancis, Italia, Spanyol, Belanda, dan India, diikuti oleh negara-negara Teluk, Singapura, Hong Kong, dan Jepang. tahun depan.

Pengakuan Industri

Fast Company mengakui Angara sebagai salah satu Perusahaan Paling Inovatif tahun 2024 karena fitur desain buatan Anda sendiri. Penghargaan tidak berakhir di situ.

Toko ini diakui oleh Newsweek sebagai toko perhiasan online terbaik nomor sepuluh pada tahun 2024, di belakang Brilliant Earth (nomor satu), David Yurman (nomor tiga), James Allen (nomor empat) dan Helzberg (nomor delapan), tetapi di atas Tiffany (nomor 12) dan Zales (nomor 14).

Meskipun beberapa dari merek ini mungkin memiliki kesadaran merek yang lebih besar, Angara menyampaikan pesannya melalui kampanye iklan “Rayakan dengan Warna” yang menantang status quo pasar yang berpusat pada berlian dengan tagline nakal seperti “Cinta tidak membutuhkan 4C. Hanya butuh satu: Warna,” “Bayangkan alam tanpa warna. Kami juga tidak bisa,” dan favorit pribadi saya, “Kamu memberi mantanmu berlian. Jangan melakukan kesalahan yang sama dua kali.”

Kampanye ini menerima Gold Stevie American Business Award tahun ini dalam pemasaran ritel. Ankur juga memenangkan Gold Stevie sebagai Pengusaha Terbaik di bidang Ritel dan dua Silver Stevie Awards sebagai Perusahaan dengan Pertumbuhan Tercepat Tahun Ini (di bawah 2.500 karyawan) dan Prestasi dalam Kepuasan Pelanggan.

Angara juga memanfaatkan pasar hadiah dengan laporan tren batu kelahiran 12 bulan yang bergilir. Bulan ini, mereka memberikan penghormatan kepada Mutiara, yang semakin populer dengan pesat mengingat keindahannya yang berkilau dan fakta bahwa mutiara adalah satu-satunya batu permata yang alami secara organik, ramah lingkungan, dan terbarukan. Penjualan mutiara Angara naik 34% tahun ini.

Lambat Dan Mantap Memenangkan Perlombaan

Ankur dengan bangga mengatakan bahwa perusahaannya belum mengambil sepeser pun dari pemodal ventura dan mereka telah melakukan bootstrap pada setiap langkah perusahaan, kini dengan lebih dari 500 karyawan dan kantor di 10 negara.

“Kami membangun secara perlahan untuk memperbaikinya dengan tujuan akhir untuk memberikan pengalaman bagi pelanggan dengan semua romansa dan kesenian yang hilang dari pengalaman membeli perhiasan tradisional di mana pembuat perhiasan memaksakan apa yang harus mereka jual, belum tentu apa yang mereka jual. keinginan pelanggan,” Ankur mempertahankan.

Ia mengatakan dibutuhkan waktu tujuh tahun untuk “mengintegrasikan secara vertikal ke belakang” model bisnis Angara, termasuk pengadaan batu kasar, pemotongan, pemolesan, dan pembuatan semuanya sendiri.

Dan meskipun penekanannya pada desain khusus, mereka mempertahankan 10.000+ SKU untuk dipilih pelanggan dan dia menambahkan, “Kami tidak peduli apakah orang membeli berlian atau warna; kami hanya ingin menunjukkan bahwa keduanya mungkin terjadi pada level terbaiknya.”

Kini, setelah perusahaan ini melampaui ambang $100 juta dan tumbuh 4 kali lipat dari tahun 2019 hingga 2023, perusahaan ini siap untuk mengembangkan bisnisnya hingga mencapai penjualan $1 miliar pada akhir dekade ini dengan kepemimpinan warna. “Batu permata dan mutiara berwarna menyumbang 80% pendapatan tahun lalu, yang mungkin lebih tinggi dibandingkan perhiasan lainnya,” dia yakin.

Marty Hurwitz dari MVEye memuji fokus Angara pada kategori batu permata berwarna, yang sebagian besar diabaikan oleh industri perhiasan yang menentang perubahan. “Saya sangat percaya pada peluang batu permata berwarna, terutama bagi konsumen generasi berikutnya. Perpecahan bisnis berlian – yang ditambang versus yang dikembangkan di laboratorium – semakin menonjolkan peluang ini.

“Penelitian kami menunjukkan konsumen ingin belajar tentang warna dan membeli warna. Ini adalah peluang besar yang terlewatkan. Perusahaan seperti Angara dan lainnya akan menemukan konsumen yang bersedia, bersemangat untuk mempelajari dan membeli perhiasan batu permata berwarna, dan terutama membuat desain pesanan mereka sendiri,” tutupnya.

Related articles

Recent articles

spot_img