34 C
Jakarta

Minggu Ini Dalam Berita Ritel

Published:

Pasar tenaga kerja AS mendingin dan tingkat perdagangan konsumen terus menurun meskipun mereka terus berbelanja. Hal ini menunjukkan semakin banyak bukti bahwa toko memerlukan layanan online dan sebaliknya, bahkan ketika pengecer terus berjuang menghadapi tantangan ketenagakerjaan. Data benar-benar merupakan minyak baru, kecuali semakin meningkatnya kesadaran bahwa data juga mengonsumsi banyak energi yang dihasilkan oleh minyak. Dan perlu diperhatikan bahwa penutupan laboratorium inovasi bukanlah tanda menyerah terhadap inovasi, melainkan tanda tidak berusaha sekeras itu sejak awal. Ayo selami!

Indikator Ekonomi Ritel

Di dunia yang sedang dalam kondisi terbalik, yaitu perekonomian pasca-pandemi, pengangguran meningkat di AS dan perekonomian menambah lapangan kerja hampir setengah dari jumlah yang terjadi pada bulan Maret, dan hal ini disambut baik oleh pasar. Sebagai gambaran, para analis memandang berita ini mendekati tingkat pengangguran yang lebih “netral”, dan meskipun angka pengangguran sebesar 3,9% merupakan suatu peningkatan, angka tersebut masih +1 untuk membuat angka pengangguran selama 27 bulan berturut-turut berada di bawah 4%.

Dalam berita “mendingin” serupa, Adobe Analytics melaporkan bahwa meskipun pembelanjaan eCommerce tumbuh 7% dari tahun ke tahun selama 4 bulan pertama tahun 2024, mereka melihat tanda-tanda nyata konsumen beralih ke barang yang lebih murah. Kategori yang paling terkena dampak adalah perawatan pribadi, elektronik, pakaian jadi, furnitur, dan bahan makanan (pada dasarnya, sebagian besar barang). Penggunaan beli sekarang bayar nanti (BNPL) juga meningkat ke tingkat rekor baru, dan diproyeksikan akan mendorong pembelanjaan online lebih dari $81 miliar pada tahun 2024. Dan meskipun pertumbuhan e-niaga sebesar 7% jelas berada di atas tingkat pertumbuhan toko, banyak hal ini didorong oleh pertumbuhan belanja bahan makanan online, yang naik 15,7% YoY selama empat bulan pertama tahun 2024. Adobe mencatat bahwa kategori barang yang menunjukkan inflasi terendah mengalami peningkatan pendapatan sebesar 13,4%, sedangkan barang dengan inflasi tertinggi mengalami peningkatan pendapatan. jatuhan sebesar 15,6%.

Untuk mengatasinya, National Association of Convenience Stores mengumpulkan segala macam tanda-tanda perlambatan ekonomi, dengan meliput Tinjauan Ekonomi Bulanan NRF edisi bulan Mei yang menemukan bahwa pertumbuhan ekonomi telah melambat pada kuartal pertama tahun ini, dan pengecer seperti McDonalds semakin melaporkan adanya kemunduran. dalam belanja konsumen, dan juga bahwa peminjam berpendapatan rendah akhir-akhir ini semakin kesulitan untuk memenuhi pembayaran utangnya.

Teknologi Ritel & Data Riset

Data penelitian minggu ini tersebar dimana-mana – saya mencoba mencari cara untuk menyatukannya, namun topiknya sangat berbeda. Hal ini menunjukkan bahwa salah satu alasan mengapa ritel sulit dilakukan adalah karena ritel menyentuh beragam aktivitas dan pemangku kepentingan.

The Wall Street Journal merangkum penelitian terbaru yang menunjukkan bahwa online dan toko ibarat coklat dan selai kacang: lebih baik dipadukan. Riset GlobalData menemukan bahwa 42% pesanan eCommerce tahun lalu melibatkan toko dalam beberapa hal, dibandingkan 17% pada tahun 2015. Coresight melaporkan bahwa pengecer membuka lebih banyak toko dibandingkan jumlah penutupannya selama tiga tahun berturut-turut. Dan pengecer memanfaatkan toko untuk lebih banyak aktivitas, dengan Kohl’s memenuhi lebih dari 1/3 pesanan online dari toko, Walmart lebih dari setengahnya, dan Target hampir semuanya. Kutipan terbaik dari artikel tersebut: “Banyak pengecer menyadari bahwa menarik dan mempertahankan pelanggan tanpa toko fisik terlalu mahal dan sulit.”

Namun, jika pengecer tidak dapat memberikan pengalaman berbelanja yang menyenangkan, manfaat yang mereka peroleh terhadap pengalaman berbelanja akan hilang, dan mempertahankan pekerja ritel garis depan masih merupakan tantangan besar, bahkan ketika pasar tenaga kerja secara keseluruhan mulai melemah. Sebuah studi yang dilakukan oleh Quinyx menemukan bahwa 59% pekerja ritel telah mempertimbangkan untuk berhenti dari pekerjaannya pada tahun lalu, yang merupakan peningkatan sebesar 22% dibandingkan hasil survei tahun 2023. Kekhawatiran mereka berpusat pada rendahnya kompensasi, tantangan penjadwalan dan penempatan staf, kepemimpinan yang buruk, dan terbatasnya peluang untuk berkembang. Meskipun hal ini selalu menjadi kekhawatiran (saya terkejut karena keselamatan tidak termasuk dalam daftar kekhawatiran utama), dampak dari kekhawatiran ini semakin parah seiring berjalannya waktu. Kita akan melihat apakah pasar tenaga kerja yang melemah membuat “pekerjaan” menjadi lebih menarik meskipun hal tersebut tidak memberikan semua yang dicari para pekerja garis depan.

Dan yang terakhir, ketika konsumen datang ke toko, kemungkinan besar dompet digital akan menjadi cara pembayaran pilihan mereka. Sebuah studi WorldPay memperkirakan bahwa dompet digital akan mencapai setengah dari pangsa nilai transaksi POS pada tahun 2027, dimulai dari 30% dari pangsa nilai transaksi pada tahun 2023. Lebih dari separuh populasi AS akan menggunakan dompet digital pada tahun 2024. Apple Wallet adalah yang paling populer dengan hampir separuh pengguna dompet digital, diikuti oleh Google dan kemudian Samsung. Studi lain menemukan bahwa konsumen yang menggunakan dompet digital membelanjakan 31% lebih banyak dibandingkan non-pengguna, namun saya tidak yakin apakah itu sebab akibat atau korelasi. Pengguna Apple cenderung membelanjakan lebih banyak dibandingkan pengguna lain, dan jika mereka memiliki separuh pangsa pasar dompet digital, hal ini dapat berarti pembelanjaan yang lebih besar dibandingkan bentuk pembayaran lainnya.

AI & Ritel

Pada minggu lalu, sebuah tonggak penting dicapai dengan AI: AI secara resmi merupakan industri paling padat modal di dunia, mengalahkan minyak. Ada banyak lelucon mengenai apakah data merupakan emas baru atau minyak baru, dan tampaknya yang terakhir adalah minyak baru. Beberapa kutipan pilihan…

Dari JP Castlin: “Microsoft dan Google kini setara dengan Saudi Aramco, pemain terbesar dalam hal pembelanjaan. Anggaran belanja modal Meta yang lebih rendah kira-kira masih sebesar anggaran Exxon Mobil dan Chevron digabungkan. Namun tolong, beri tahu saya bagaimana perusahaan Anda, yang sebelumnya tidak memiliki pengalaman dalam hal serupa dan tidak mampu menarik serta membeli talenta yang dipekerjakan oleh perusahaan-perusahaan besar, akan segera menghadirkan fitur AI yang inovatif.”

Dari Scott Galloway, mengacu pada data dan minyak lebih banyak dalam pengertian “data menghabiskan banyak minyak”: “Satu permintaan ChatGTP memerlukan energi 10 kali lipat dari penelusuran Google. Dalam lima tahun, peningkatan permintaan energi AI akan setara dengan 40 juta rumah – lebih banyak dari gabungan kebutuhan energi di California, Texas, Florida, dan New York. Pusat data menyumbang 3% dari total permintaan listrik di AS, namun angka tersebut diperkirakan akan meningkat tiga kali lipat pada tahun 2030. Ngomong-ngomong, tahun 2030 adalah tahun yang sama dengan masa depan yang berakhir pada tahun 2030. Permainan Takhta adalah masa lalu (2019).”

Tentu saja, kita harus bersemangat mengenai apa yang dapat dilakukan oleh AI dan ke mana hal tersebut berpotensi membawa kita, namun terbuka lebar terhadap fakta bahwa kita masih sangat awal dalam memahami tidak hanya sisi positifnya namun juga potensi sisi negatifnya. GenAI bukanlah obat mujarab. Dan orang-orang yang menggunakannya secara rutin sebenarnya tidak membayar seluruh biaya yang diperlukan untuk menyediakannya. Ini adalah langkah klasik teknologi awal – menawarkannya dengan harga rendah, mengumpulkan pangsa pasar dengan cepat, lalu menurunkan biaya dan menaikkan harga sambil mempertahankan (atau setidaknya tidak kehilangan) pangsa pasar tersebut. Apakah ekspektasi tersebut masuk akal bagi GenAI? Kapan kita tidak sepenuhnya memperhitungkan biaya hal-hal seperti energi dan air? Itu masih harus dilihat.

Pemenang dan Pecundang Ritel

Dua kisah pemenang/pecundang yang kontras minggu ini. Pertama, Kohl’s akan memanfaatkan Instacart untuk pengiriman di hari yang sama. Ini melalui aplikasi Instacart, dan menambahkan hampir 1.200 lokasi secara nasional. Toko ini dipuji sebagai “salah satu department store pertama” di platform ini. Jika Anda bukan Amazon atau Walmart dan ingin bersaing dengan skala mereka, Anda memerlukan ekosistem. Target punya Shipt, dan sekarang Kohl’s punya Instacart. Namun perbedaan antara kedua kelompok ini adalah Amazon dan Walmart menggunakan skala mereka untuk mendorong leverage, sementara Target dan Kohl bermitra untuk memanfaatkan skala perusahaan lain.

Kedua, H&M menutup laboratorium inovasinya di Berlin, yang disebut H&M Beyond. Laboratorium tersebut seharusnya menjadi pusat pengujian untuk konsep-konsep baru, dan menguji hal-hal seperti konsep “hiperlokal” dan personalisasi pakaian melalui bordir. Laboratorium inovasi datang dan pergi – Saya rasa saya tidak dapat mencatat kapan Walmart membuka atau menutup laboratorium inovasi. Ini adalah contoh lain apakah skala Anda dapat dimanfaatkan. Perusahaan-perusahaan besar harus mengambil keputusan sulit mengenai apakah akan mengeksternalisasikan inovasi – menempatkannya di luar jangkauan dan pengaruh organisasi utama, baik untuk mencegah pengaruh “kami sudah mencobanya” dan untuk menarik talenta yang mungkin tidak tertarik untuk bekerja. pengecer yang tenang dan kolot. Namun kemudian Anda harus membawa kembali inovasi tersebut – dan apa yang dimulai dari luar jauh lebih sulit untuk diterapkan dibandingkan sesuatu yang benar-benar “ditemukan di sini”.

Ada petunjuk mengenai hal ini dalam pengumuman H&M – laboratorium inovasi “tidak lagi ada sebagai unit terpisah” – namun hal ini juga berdampak pada jumlah staf yang terdiri dari empat orang, yang pada akhirnya mempertanyakan tingkat komitmen yang ada pada awalnya. dengan.

Garis bawah

Apa yang saya pelajari minggu ini? Rasanya pasar sedang melambat dan merasakan tekanan. Saya rasa beberapa analis telah mengatakan hal tersebut sejak September tahun lalu, namun akhir-akhir ini sepertinya lebih banyak indikator negatif dibandingkan indikator positif. Ironisnya, ini adalah kabar baik jika Anda menginginkan penurunan suku bunga, dan semakin banyak orang yang menginginkannya.

Dan saya tidak akan mengatakan bahwa semakin banyak pendapat negatif tentang GenAI – saya bermain-main dengannya, dan saya memahami daya tariknya. Mari kita pahami juga biayanya. Ini bukanlah startup kecil yang meluncurkan banyak skuter di sekitar pusat kota. Ini adalah perusahaan-perusahaan besar yang mempunyai banyak uang, dan belum memiliki banyak wawasan mengenai konsekuensi yang tidak diinginkan. Berhati-hati bukanlah hal yang buruk.

Related articles

Recent articles

spot_img