25.4 C
Jakarta

Nakba adalah kejahatan terhadap kemanusiaan yang terus berlanjut

Published:

Oleh Sayid Marcos Tenorio

Mengingat Nakba 1948 pada hari ini, 15 Mei, saya ingin menegaskan kembali bahwa peristiwa-peristiwa di akhir tahun 1940-an, yang tidak pernah benar-benar berakhir, adalah akar permasalahan dari apa yang terjadi pada 7 Oktober tahun lalu. Nakba – “Bencana” – menggambarkan pembersihan etnis Palestina oleh teroris Zionis sebelum dan sesudah “deklarasi kemerdekaan” negara pendudukan Israel pada tanggal 14 Mei 1948. Geng-geng teroris tersebut membentuk inti dari apa yang disebut Pertahanan Israel. kekuatan.

Setelah PBB menyetujui Rencana Pemisahan yang ilegal dan tidak adil pada bulan November 1947, negara Yahudi mendapat alokasi sekitar 55 persen tanah terbaik di Palestina yang bersejarah, meskipun orang Yahudi hanya memiliki kurang dari enam persen tanah pribadi di negara tersebut. Orang-orang Yahudi yang tinggal di Palestina mewakili sekitar 33 persen populasi, dan sebagian besar dari mereka adalah imigran yang datang dari Eropa secara bertahap sejak awal abad ke-20, terutama segera setelah Perang Dunia Kedua.

Nakba menyaksikan desa-desa Palestina diduduki, dihancurkan dan dijarah, penduduknya diusir atau dibunuh oleh pasukan Yahudi yang bersenjata lengkap – ironisnya banyak dari mereka adalah orang-orang yang dilatih oleh Inggris – setelah adanya kesepakatan antara perwakilan Zionis di New York, Moshe Sherlak, dan Soviet. Andrei Gromyko dari Persatuan. Kesepakatan ini memungkinkan senjata modern dikirim ke milisi Zionis di Cekoslowakia, yang berada di bawah pendudukan tentara Soviet.

Yang terlihat dari proses itu adalah penghancuran lebih dari 500 kota dan desa Palestina serta pengusiran 800.000 warga Palestina, lebih banyak dari seluruh populasi Yahudi di Palestina saat itu. Mereka kehilangan rumah dan harta benda mereka, dan sementara sebagian dari mereka terpaksa mengungsi di tanah mereka sendiri, sebagian lainnya menjadi pengungsi di negara-negara tetangga. Palestina menjadi sasaran proses aneksasi tanah, pembersihan etnis, diskriminasi rasial dan Yudaisasi Yerusalem, serta pencurian sumber daya dan aset nasional.

Kolonisasi atas tanah segera dimulai, dan belum berhenti. Tujuannya adalah kehancuran total Palestina dan pencerabutan rakyatnya. Ketika fase pertama Nakba diselesaikan oleh pasukan Zionis, “Negara Yahudi” mencakup 78 persen wilayah Palestina yang bersejarah (lebih dari 55 persen yang diperkirakan dalam Rencana Pemisahan PBB), hanya menyisakan Tepi Barat, termasuk Yerusalem Timur. dan Jalur Gaza, yang masing-masing berada di bawah kendali Yordania dan Mesir.

Dengan secara brutal menyerang masyarakat adat melalui pembersihan etnis, pembunuhan, pengusiran, dan pengepungan selama 76 tahun terakhir, Israel berupaya menerapkan fait accompli di hadapan hukum internasional dan resolusi PBB, dan secara terang-terangan menentang opini dunia. Pekerjaan, secara default, merupakan tindakan agresif. Sepanjang agresi yang tampaknya permanen ini, rakyat Palestina tidak hanya mempunyai hak, namun juga mempunyai sedikit pilihan selain melawan pendudukan Israel dengan cara apapun, “termasuk perjuangan bersenjata”, dan serangannya terhadap tanah, masyarakat, sumber daya dan tempat-tempat suci Palestina.

Nakba adalah penyebab utama kejahatan yang menimpa rakyat Palestina hingga saat ini.

Israel terus melakukan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk kejahatan apartheid. Oleh karena itu, seharusnya tidak mengherankan bagi siapa pun yang mempunyai hati nurani ketika Gerakan Perlawanan Islam, Hamas, dan kekuatan perlawanan Palestina lainnya melancarkan Operasi Banjir Al-Aqsa pada Oktober lalu. Mereka keluar dari apa yang disebut sebagai “kamp penjara”, yang telah dikepung dan diblokade oleh Israel sejak tahun 2006.

Ini adalah momen penting yang telah memicu curahan solidaritas di seluruh dunia yang merasa muak terhadap kejahatan genosida Israel yang telah kita saksikan secara langsung sejak 7 Oktober. Solidaritas ini juga membantu mengungkap rezim-rezim ramah Zionis di AS, Eropa, dan Timur Tengah yang terlibat dalam genosida, tidak terkecuali para kolaborator Arab.

Kesimetrian antara peristiwa tahun 1948 dengan apa yang kita saksikan saat ini di Gaza dan Tepi Barat sangatlah jelas. Para teroris di balik negara Israel yang membantai warga Palestina dan menghancurkan infrastruktur sipil berupaya “menyelesaikan pekerjaan” yang dimulai oleh David Ben Gurion dan rekan-rekan penjahatnya serta membasmi masyarakat adat, merampas sisa tanah mereka untuk perluasan proyek kolonial dan supremasi mutlak Yahudi di Palestina.

Namun, para pemukim-kolonialis tidak mempunyai segalanya sesuai keinginan mereka. Meskipun harus menanggung banyak korban jiwa dan kehancuran, perlawanan Palestina sangat sengit dan bertekad menghancurkan mitos bahwa pasukan pendudukan Zionis tidak terkalahkan (dan “moralitas”). Dengan berpihak pada keadilan dan hukum internasional, kelompok perlawanan telah mempermalukan mereka yang berada di balik perang genosida terhadap rakyat Palestina di Jalur Gaza, termasuk para pendukungnya di AS, Inggris, Eropa dan dunia Arab.

Tatanan politik internasional telah terguncang, tidak hanya karena perlawanan keras warga Palestina, namun juga karena solidaritas banyak orang dari berbagai latar belakang di seluruh dunia.

Protes mahasiswa dan demonstrasi massal di universitas-universitas dan kota-kota di setiap benua menunjukkan dengan jelas bahwa ini adalah gerakan melawan Zionisme. Mereka menolak upaya untuk menyamakan kritik dan kecaman yang sah terhadap negara Zionis dengan kriminal anti-Semitisme. Ini memang merupakan momen bersejarah.

Para pengunjuk rasa yang membela hukum dan keadilan internasional mengetahui bahwa Zionisme bukanlah Yudaisme; bahwa tidak semua orang Yahudi adalah Zionis, dan tidak semua Zionis adalah Yahudi; dan bahwa negara Zionis adalah sebuah entitas kolonial di era ketika kolonialisme dianggap sebagai sebuah penyimpangan dari masa lalu. Mereka juga tahu bahwa Yahudi dan Yudaisme digunakan untuk melindungi kejahatan Zionis terhadap kemanusiaan.

Nazisme rasis yang menginspirasi sebagian Zionis, dikalahkan oleh tentara Barat dan kelompok perlawanan di Eropa. Tahun-tahun kelam apartheid rasis di Afrika Selatan diakhiri oleh perjuangan perlawanan tanpa pamrih dari rakyatnya. Zionisme dan supremasi rasisnya juga akan dikalahkan di wilayah pendudukan Palestina melalui perlawanan di semua tingkatan. Rakyat Palestina tidak bisa menjadi korban abadi dari model kolonialisme, penindasan, dan pemusnahan masyarakat adat yang kejam.

Nakba adalah kejahatan terhadap kemanusiaan yang terus berlanjut. Sangatlah penting bagi umat manusia untuk mengakhirinya.

-Sayid Marcos Tenório adalah seorang sejarawan dan spesialis hubungan internasional. Dia adalah wakil presiden Institut Brasil-Palestina (Ibraspal) dan penulis buku Palestina: do mito da terra prometida à terra da resistência (Palestina: mitos tanah perjanjian menuju tanah perlawanan). Artikelnya muncul di MEMO.



Related articles

Recent articles

spot_img