25.4 C
Jakarta

Rahasia C-Suite Sukses untuk Pengecer Seperti Walmart dan Dillard’s

Published:

Walmart baru saja memberikan hasil yang solid pada kuartal berikutnya, melaporkan pertumbuhan penjualan yang sebanding sebesar 3,8% untuk saluran digital dan toko yang beroperasi setidaknya 12 bulan. Didirikan pada tahun 1960-an di Arkansas utara oleh Sam Walton, perusahaan ini telah lama dipandang sebelah mata oleh banyak pesaing di industri ritel. Saat ini, perusahaan ini tidak hanya menjadi pengecer terbesar di dunia tetapi juga memperoleh pangsa pasar di kalangan rumah tangga berpendapatan tinggi.

Sementara itu, pesaing seperti Macy’s, Target, Walgreens, Best Buy, dan Bed Bath & Beyond yang baru saja keluar dari perusahaan tersebut telah berjuang dengan persaingan e-commerce, masalah manajemen dan menurunnya persaingan, serta masalah-masalah lainnya.

Apakah Walmart beruntung berada di tempat dan waktu yang tepat dengan barang dagangan yang tepat ketika pandemi melanda? Hal ini memang membantu, namun rahasia sebenarnya kesuksesan perusahaan dapat ditemukan pada kepemimpinan dan sudut pandang jangka panjangnya.

Menurut Bloomberg, delapan pemegang saham teratas Walmart adalah ahli waris sang pendiri, dua di antaranya masih menjabat sebagai dewan direksi.

Ritel secara tradisional merupakan bisnis keluarga.

Keluarga pendiri para pedagang besar – seperti Sears, Marshal Field’s, Gimbels, Kaufmann’s, Neiman Marcus, Bonwit Teller – adalah tipe eksekutif yang Anda tidak akan terkejut saat menemukannya berkeliaran di lantai penjualan, berbicara dan mendengarkan pelanggan sebenarnya. Begitu nenek moyang tersebut disingkirkan atau dijual, bisnis mereka kehilangan sesuatu yang tidak dapat ditiru—pemilik dan eksekutif yang memiliki mentalitas “kepemilikan” yang sama.

Anda tidak perlu mencari terlalu jauh untuk menemukan contoh lainnya.

Jaringan department store Dillard’s adalah pengecer lain yang didirikan di Arkansas (1938). Perusahaan baru saja membukukan pendapatan kuartalan yang mengalahkan perkiraan Wall Street dengan margin sebesar 18%. Dua ahli waris pendiri memiliki hampir 80% saham perusahaan, dan yang ketiga, William Dillard II, telah menjadi CEO sejak tahun 1998.

Melihat ke vertikal industri lain yang dekat dan saya sukai…Teknologi…Anda akan menemukan tren serupa.

Microsoft, perusahaan teknologi tinggi yang menjadikan Bill Gates selebriti multi-miliarder, secara teratur mengalahkan perkiraan pendapatan dan pendapatan Wall Street dan sahamnya hanya sedikit dari level tertinggi sepanjang masa baru-baru ini. Meskipun Gates dan mantan CEO Steve Ballmer tidak lagi aktif dalam bisnis ini, mereka bersama-sama memiliki sekitar 5,5% saham perusahaan. Bisa dipastikan mereka telah memperhatikan bagaimana bisnis dijalankan sejak mereka pensiun.

Nilai perusahaan dari para pendiri dan keluarga sangatlah penting, sebuah fakta yang mungkin sangat berkaitan dengan alasan keluarga Nordstrom mempertimbangkan untuk menjadikan perusahaan tersebut sebagai perusahaan swasta.

Toko-toko utamanya tidak berkinerja baik tetapi armada baru gerai Nordstrom Rack tumbuh dan menguntungkan. Jika bukan karena kepentingan keluarga, perusahaan tersebut mungkin akan berada pada posisi yang sama dengan Macy’s, yang saat ini menjadi subyek spekulasi mengenai pembelian atau likuidasi oleh para kapitalis burung bangkai.

Starbucks – yang menciptakan budaya kopi masa kini – berkembang di bawah kepemimpinan Howard Schultz, yang mengambil alih kedai biji kopi di Seattle dan mengubahnya menjadi raksasa internasional. Schultz mengundurkan diri pada tahun 2000. Pada tahun 2007, perusahaan tersebut mengalami kesulitan dan Schultz kembali, meningkatkan pangsa pasar perusahaan dan kemudian pensiun untuk kedua kalinya satu dekade kemudian. Kemudian, berjuang lagi, Schultz kembali untuk ketiga kalinya sebagai CEO sementara pada tahun 2021.

Intinya adalah orang-orang yang berinvestasi secara pribadi dan memiliki mentalitas “kepemilikan”, bukan investor jangka pendek, adalah rahasia sukses dalam ritel (dan saya curiga semua industri lainnya).

Jeff Bezos masih menjadi pemegang saham utama di Amazon, dan Anda dapat yakin bahwa dia sangat memperhatikan cara perusahaan tersebut dijalankan – bukan hanya untuk jangka pendek.

Related articles

Recent articles

spot_img