25.4 C
Jakarta

Norges Bank Mengambil Alih Meadowhall Saat Investor Melihat Mal Lagi

Published:

Sektor investasi mal di Eropa menerima dorongan besar hari ini dengan salah satu transaksi terbesar dalam beberapa tahun terakhir karena pengembang properti Inggris, British Land, mengkonfirmasi bahwa mereka telah menjual 50% sahamnya di pusat perbelanjaan Meadowhall di Sheffield.

Investasi di mal-mal besar di Eropa hampir terhenti total karena destinasi ritel sudah tidak lagi diminati. Namun karena perkantoran masih kesulitan menghadapi dampak dari staf yang terus bekerja dari rumah dan ritel fisik yang sedang mengalami kebangkitan, beberapa skema besar telah mulai diterapkan akhir-akhir ini.

Dan ada perasaan yang berkembang di kalangan pemilik saat ini bahwa hambatan utama dalam transaksi adalah pembeli tidak menyadari betapa kuatnya kinerja operasional.

Dalam pembaruan perdagangan terbarunya, Unibail-Rodamco-Westfield mengungkapkan bahwa harga sewa di dua mal raksasa Westfield di London naik lebih dari 20% tahun-ke-tahun, sementara pemilik skema Inggris lainnya, Liverpool ONE, melepas sahamnya dari mal tersebut. pasar karena merasa penawaran tidak mencerminkan nilainya.

Bagi Meadowhall, pembelinya adalah dana kekayaan negara Norwegia – yang merupakan salah satu pemilik Regent Street yang terkenal di London – dalam kesepakatan senilai $457 juta, dengan Norges Bank Investment Management akan mengambil kendali penuh atas pusat perbelanjaan besar di luar kota tersebut. , salah satu yang terbesar di Inggris, dan telah memiliki 50% saham pusat tersebut setelah berinvestasi pertama kali pada tahun 2012.

Meadowall Regional Supercenter

Meadowhall dibuka pada tahun 1990 di lokasi bekas pabrik baja East Hecla – industri yang terkenal dengan Sheffield – menjadikannya pusat perbelanjaan terbesar kedua di Inggris dan jumlah pengunjung meningkat dari 20 juta pada tahun pertama beroperasi menjadi sekitar 30 juta pada tahun 2019, sebelum pandemi.

Namun, mal seluas 1,5 juta kaki persegi juga terbukti kontroversial karena sebagian besar pengecer di pusat kota Sheffield meninggalkan pusat kota salah satu bekas pusat manufaktur Inggris, yang membutuhkan waktu puluhan tahun untuk melakukan regenerasi.

Kesepakatan tersebut memberi nilai pada Meadowhall, yang memiliki hampir 300 toko ditambah 50 restoran, dengan harga sekitar $935 juta, jauh di bawah $1,36 miliar yang dibayarkan British Land pada tahun 1999 untuk membeli pusat tersebut dari pengembang aslinya, atau penilaian sekitar $1,8 miliar ketika Norges Bank membeli 50 tokonya. % saham pada tahun 2012.

Sejak saat itu, perusahaan telah mengalihkan fokusnya dari pusat perbelanjaan ke taman ritel luar kota dengan koleksi unit ritel besar, ditambah pembangunan kampus besar yang dipimpin oleh perkantoran seperti Broadgate dan Paddington Central, keduanya di London.

Simon Carter, kepala eksekutif British Land yang terdaftar di FTSE 250, mengatakan: “Setelah penjualan Meadowhall, 93% portofolio kami kini berada di segmen pilihan kami yaitu taman ritel, kampus, dan logistik perkotaan London. Kami akan terus mengembangkan portofolio taman ritel kami; dengan persyaratan (belanja modal) yang rendah, taman menawarkan pengembalian uang tunai yang menarik dan dengan tingkat hunian 99%, kami menghasilkan pertumbuhan sewa yang kuat.”

Penawaran Mal Lainnya

Beberapa kesepakatan potensial lainnya dapat dilakukan tahun ini karena investor kembali menguasai mal.

Bulan lalu, Northwood Investors yang berbasis di AS muncul sebagai pemimpin awal dalam perlombaan enam negara untuk mengakuisisi Blanchardstown Center di pinggiran Dublin. Investor diketahui telah mengajukan penawaran putaran pertama sekitar $630 juta, perkiraan premi yang sedikit sekitar $597 juta, meskipun masih sekitar $185 juta lebih rendah dari Goldman Sachs.
Goldman Sachs
dibayar untuk mengakuisisi Blanchardstown dari raksasa ekuitas swasta AS Blackstone
Batu hitam
pada akhir tahun 2020.

“Judulnya adalah bahwa ini akan menjadi tahun yang menarik untuk berinvestasi di real estat ritel,” kata Senior Managing Director Blackstone Andrea Drasites pada Kongres Ritel Dunia baru-baru ini di Paris. “Anda mengalami gangguan geopolitik, Anda menghadapi kondisi normal baru berupa model suku bunga yang lebih tinggi, yang mengubah neraca keuangan. Selain itu, ada juga konsumen yang berombak, yang masih relatif kaya di seluruh dunia namun memiliki pendapatan yang lebih sedikit. Anda harus yakin dengan tesis dan datanya. Anda tidak bisa menunggu.”

Dia menambahkan: “Faktor-faktor ini akan menciptakan peluang, dan itu adalah bisnis yang kami lihat. Ada percabangan antara kenyamanan dan kemewahan, dengan kelompok tengah yang sangat menderita, dan ini merupakan tema yang menurut saya akan terus berlanjut. Skala akan memberikan keuntungan, namun pasar bukan untuk orang yang lemah hati.”

Related articles

Recent articles

spot_img