25.4 C
Jakarta

Studi Mengungkapkan Stres Dapat Membuat Kita Lebih Altruistik dalam Menghadapi Ketidakadilan

Published:

Sebuah penelitian mengungkapkan bahwa stres yang dialami saat menyaksikan ketidakadilan mungkin membuat otak menjadi bias terhadap perilaku altruistik, seperti membantu korban daripada menghukum pelaku. Penelitian tersebut, yang melibatkan pemindaian fMRI pada partisipan dalam tugas pengambilan keputusan di bawah tekanan, menunjukkan adanya pergeseran aktivitas otak yang mendukung pilihan altruistik, menyoroti pengaruh kompleks stres terhadap keputusan moral.

Selama pemindaian otak, saat melakukan tugas intervensi pengamat, peserta yang mengalami stres menunjukkan pola aktivasi saraf yang berbeda dibandingkan dengan mereka yang tidak mengalami stres, dan lebih mungkin untuk membantu korban.

Menurut sebuah penelitian yang baru-baru ini diterbitkan di jurnal Biologi PLOSmengalami stres saat mengamati ketidakadilan mungkin mengarahkan otak Anda ke arah altruisme. Penelitian ini dilakukan oleh Huagen Wang dan rekannya di Beijing Normal University, China.

Dibutuhkan lebih banyak upaya kognitif untuk menghukum orang lain daripada membantu mereka. Penelitian menunjukkan bahwa ketika menyaksikan tindakan ketidakadilan ketika sedang stres, orang cenderung berperilaku tanpa pamrih, lebih memilih membantu korban daripada menghukum pelaku. Hal ini sejalan dengan teori yang menyatakan bahwa jaringan otak yang berbeda menghasilkan keputusan yang intuitif dan cepat, serta keputusan yang lambat dan disengaja. Namun, bagaimana otak orang yang berada di sekitar membuat keputusan antara membantu dan menghukum orang lain dalam situasi stres masih belum jelas.

Desain dan Temuan Studi

Untuk lebih memahami proses saraf yang mendorong intervensi pihak ketiga dalam menghadapi ketidakadilan, Wang dan rekannya merekrut 52 peserta untuk menyelesaikan tugas simulasi intervensi pihak ketiga dalam sebuah penelitian. fMRI (pencitraan resonansi magnetik fungsional), di mana mereka menyaksikan seseorang memutuskan bagaimana mendistribusikan dana abadi antara dirinya dan karakter lain, yang harus secara pasif menerima proposal tersebut.

Peserta kemudian memutuskan apakah akan mengambil uang dari karakter pertama, atau memberikan uang kepada karakter kedua. Sekitar setengah dari peserta merendam tangan mereka dalam air es selama tiga menit sebelum memulai tugas untuk menimbulkan stres.

Stres akut menurunkan kesediaan pihak ketiga untuk menghukum pelanggar dan beratnya hukuman, serta meningkatkan kesediaan mereka untuk membantu korban. Kredit: Huagen Wang (CC-BY 4.0)

Stres akut mempengaruhi pengambilan keputusan dalam situasi yang sangat tidak adil, dimana partisipan menyaksikan seseorang menyimpan sebagian besar uang yang seharusnya mereka bagi dengan orang lain. Para peneliti mengamati aktivasi korteks prefrontal dorsolateral (DLPFC) yang lebih tinggi – wilayah otak yang biasanya terkait dengan mentalisasi dan pengambilan keputusan – ketika peserta yang stres memilih untuk menghukum pelaku. Pemodelan komputasi mengungkapkan bahwa stres akut mengurangi bias terhadap hukuman, sehingga meningkatkan kemungkinan seseorang akan membantu korbannya.

Para penulis menyatakan bahwa temuan mereka menunjukkan bahwa menghukum orang lain memerlukan lebih banyak pertimbangan, kontrol kognitif, dan ketergantungan pada perhitungan daripada membantu korban. Hasil ini sejalan dengan semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa individu yang mengalami stres cenderung bertindak lebih kooperatif dan murah hati, mungkin karena orang mencurahkan lebih banyak sumber daya kognitif mereka untuk memutuskan bagaimana membantu korban, dibandingkan menghukum pelaku.

Para penulis menambahkan, “Stres akut mengubah intervensi pihak ketiga dari menghukum pelaku menjadi membantu korban.”

Referensi: “Stres akut saat menyaksikan ketidakadilan mengubah intervensi pihak ketiga dari menghukum pelaku menjadi membantu korban” oleh Huagen Wang, Xiaoyan Wu, Jiahua Xu, Ruida Zhu, Sihui Zhang, Zhenhua Xu, Xiaoqin Mai, Shaozheng Qin dan Chao Liu, 16 Mei 2024 , Biologi PLOS.
DOI: 10.1371/jurnal.pbio.3002195

Penelitian ini didukung oleh National Natural Science Foundation of China, Major Project of National Social Science Foundation, dan Komisi Sains dan Teknologi Kota Beijing.



Related articles

Recent articles

spot_img