25.2 C
Jakarta

Para kandidat yang memenangkan kursi di Parlemen Eropa minggu ini bukanlah kandidat yang Anda harapkan

Published:

LONDON (AP) — Dia tidak memiliki pengalaman politik. Tidak ada dukungan profil tinggi. Tidak ada afiliasi partai.

Yang dimiliki Fidias Panayiotou adalah 2,6 juta pengikut di YouTube dan lebih banyak lagi di TikTok. Dan sekarang ia telah memenangkan kursi di Parlemen Eropa mewakili Siprus, salah satu dari beberapa kandidat yang meluncurkan kampanye mustahil hanya untuk mendapatkan keanggotaan di badan legislatif yang memiliki 720 kursi.

“Saya tidak berencana untuk memilih, tetapi karena saya melihat Anda di TikTok, saya akan memilih Anda,” kata seorang pengemudi Panayioutou yang berhenti, melakukan wawancara dan posting tentang.

Media sosial memainkan peran yang sangat besar dalam kemenangan beberapa kandidat, memicu perbincangan di kalangan politik tentang peran media sosial sebagai penyeimbang bagi kandidat yang tidak diketahui identitasnya. pemilih di puluhan negara demokrasi pergi ke tempat pemungutan suara tahun ini, termasuk di Britania, Perancis dan itu Amerika Serikat.

Para pemilih di 27 negara di parlemen dalam beberapa hari terakhir juga memilih kandidat yang dipenjara, dikeluarkan dari delegasi mereka, dan mengundurkan diri dari pemilu hanya untuk memenangkan kursi.

Berikut adalah tinjauan lebih dekat terhadap kandidat-kandidat yang berubah menjadi anggota parlemen yang tidak biasa – anggota Parlemen Eropamewakili sekitar 400 juta pemilih yang memenuhi syarat.

Siprus

Klaim awal ketenaran Panayiotou adalah pelukan yang dia berikan kepada pengusaha miliarder Elon Musk, ditambah berbagai macam video lucu. Terpilihnya dia, yang hanya didorong oleh popularitasnya di media sosial, mengguncang kelas politik di negara kepulauan tersebut dan dianggap sebagai penghinaan terhadap budaya partai yang sudah mengakar.

Pemain berusia 24 tahun yang hanya menggunakan nama depannya, Fidias, memenangkan hampir seperlima suara dalam pemilu hari Minggu, menempatkannya di urutan ketiga di belakang kandidat dari partai tradisional dari partai DISY yang berhaluan kanan-tengah dan AKEL yang berakar pada komunis. Ini adalah yang pertama kalinya terjadi di negara di mana partai-partai politik besar telah lama mendapatkan loyalitas kuat dengan memberikan bantuan.

Sekretaris Jenderal AKEL Stefanos Stefanou menyesalkan hasil tersebut, yang ia sebut sebagai “realitas baru di mana warga negara memilih non-politik sebagai pilihan politik” untuk menunjukkan kekecewaan mereka terhadap budaya politik negara tersebut.

Orang Spanyol

Berbekal sepasang akun media sosial dan wacana anti-imigran yang kuat, seorang influencer media sosial mengguncang kelompok sayap kanan Spanyol dengan merebut tiga dari 61 kursi negara tersebut di Parlemen Eropa.

Pengemudinya adalah tokoh populis nasional yang dikenal dengan nama pena Alvise Perez, 34, pendiri partai “Party is Over”. Pria berusia 34 tahun ini sama sekali tidak dikenal oleh masyarakat Spanyol di luar lingkaran internet ketat kelompok sayap kanan negara itu hingga malam pemilu.

Kini ia akan membawa serta dua sekutunya untuk mengisi kursi yang ia menangkan di badan legislatif Eropa yang berkuasa, yang bertemu di Strasbourg, Prancis, dan Brussels.

Perez merayakannya dengan beberapa pendukung yang bersuara keras di depan latar belakang yang ditutupi logo partainya yang tidak lazim: gambar kartun seekor tupai yang mengenakan topeng Guy Fawkes yang dipopulerkan oleh film “V for Vendetta” tahun 2005. Fawkes adalah anggota paling terkenal dari rencana 1605 yang gagal untuk meledakkan Parlemen Inggris dan sejak itu dikaitkan dengan gerakan protes.

“Pestanya sudah berakhir karena, dengan sedih saya katakan, Spanyol telah menjadi pesta para penjahat. Spanyol telah menjadi pesta bagi para koruptor, tentara bayaran, pedofil, dan pemerkosa,” kata Alvise kepada massa yang bersorak-sorai.

“The Party Is Over” memenangkan lebih dari 4% suara di Spanyol dan memperoleh 800.000 suara. Jumlah tersebut menyamai tiga kursi yang dimenangkan oleh partai-partai mapan lainnya, termasuk anggota junior pemerintahan koalisi kiri Spanyol. Partai sayap kanan Vox di Spanyol memperoleh enam kursi pada hari Senin, menggandakan perolehan kursinya pada tahun 2019, tetapi kemungkinan akan lebih baik jika Alvise tidak melancarkan upaya jahatnya.

Jerman

Maximilian Krah, kandidat utama Partai Alternatif Jerman sayap kanan Jerman, dikeluarkan dari delegasinya karena serangkaian skandal kampanye – dan tetap terpilih.

Anggota parlemen berusia 47 tahun sejak 2019 mengumumkan pada hari Senin di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter, bahwa anggota parlemen yang baru terpilih dari partainya memilih untuk mengeluarkan dia dari kelompok mereka.

“Saya pikir ini salah dan memberikan sinyal buruk kepada para pemilih kita, terutama pemilih muda kita,” kata Krah.

Alternatif untuk Jerman, atau AfD, menempati posisi kedua di Jerman dengan 15,9% suara. Angka tersebut lebih baik dibandingkan angka 11% pada tahun 2019, namun masih jauh di bawah peringkat jajak pendapat pada awal tahun. Partai ini telah mengalami serangkaian kemunduran sejak saat itu, termasuk skandal seputar Krah dan kandidat utama partai lainnya untuk Parlemen Eropa, Petr Bystron.

Krah, yang bekerja di sebuah firma hukum dan tinggal di kota Dresden di Jerman timur, berada di bawah pengawasan ketat setelahnya. pihak berwenang di Brussel menggeledah kantornya di Parlemen Eropa sehubungan dengan asisten yang ditangkap bulan lalu karena dicurigai memata-matai Tiongkok. Media Jerman juga menuduh bahwa dia, dan juga Bystron, memiliki hubungan dekat dengan Rusia.

Bulan lalu, Krah membangkitkan kemarahan partainya dan pihak lainnya ketika dia mengatakan kepada sebuah surat kabar Italia bahwa tidak semua anggota unit elit SS Nazi, yang terlibat dalam kejahatan perang besar selama Perang Dunia II, adalah penjahat perang. Partai tersebut mengatakan pada saat itu bahwa kesalahannya telah menyebabkan “kerusakan besar” dan bahwa dia akan mengundurkan diri dari dewan direksi. Krah mencoba meremehkan keputusan itu.

“Ini bukanlah akhir dari dunia,” katanya.

Yunani

Seorang politisi yang dipenjara memenangkan satu dari tujuh kursi Parlemen Eropa yang diperoleh partai konservatif Demokrasi Baru yang berkuasa di Yunani.

Fredi Beleris, seorang anggota etnis minoritas Yunani di Albania yang memiliki kewarganegaraan ganda, telah terpilih sebagai walikota kota Himare di Albania tahun lalu. Namun dia tidak pernah dilantik karena dia ditangkap atas tuduhan tersebut dan dijatuhi hukuman dua tahun mulai bulan Maret.

Beleris membantah tuduhan tersebut, dan sekutunya menggambarkan penahanannya bermotif politik.

Italia

Aktivis Italia Ilaria Salis, 40, terpilih menjadi anggota Parlemen Eropa sebagai kandidat dari Aliansi Hijau dan Kiri (akronim Italia AVS) dari tahanan rumah di Hongaria, di mana dia diadili dan didakwa menyerang demonstran sayap kanan.

Lebih dari 170.000 pemilih menuliskan nama Salis di surat suara dalam upaya untuk membawanya pulang dari Hongaria, tempat dia ditahan selama satu tahun empat bulan.

“Dia tidak percaya. Kami perlu menyelesaikan pekerjaan ini, dan melakukan segala kemungkinan untuk membawanya pulang secepat mungkin,” kata Angelo Bonelli, juru bicara Partai Hijau Eropa dan anggota parlemen dari partai AVS.

Salis menjadi cause célèbre di Italia setelah muncul gambar dirinya diborgol dan dirantai di ruang sidang Hongaria.

Polandia

Dua kandidat dari partai oposisi Hukum dan Keadilan memenangkan kursi meskipun mereka sebelumnya pernah dihukum atas tuduhan penyalahgunaan kekuasaan.

Mantan Menteri Dalam Negeri Mariusz Kaminski, 54, dan mantan wakilnya, Maciej Wasik, 58, dipenjara sebentar awal tahun ini sebelum diampuni oleh Presiden Andrzej Duda, yang bersekutu dengan partai konservatif.

Yang ketiga, Grzegorz Braun dari partai sayap kanan, partai Konfederasi anti-Ukraina, memenangkan kursi setelah mematikan lilin di menorah yang dinyalakan untuk hari raya Yahudi Hanukkah di aula Parlemen Polandia pada bulan Desember.

___

Berkontribusi pada laporan ini adalah penulis Associated Press Menelaos Hadjicostis di Nicosia, Siprus, Joseph Wilson di Barcelona, ​​Kirsten Grieshaber di Berlin, Elena Becatoros di Athena, Colleen Barry di Milan, Italia dan Vanessa Gera di Warsawa. Laurie Kellman adalah anggota tim Tren dan Budaya AP, dengan fokus pada urusan global. Ikuti dia di



Related articles

Recent articles

spot_img