Rusia Tidak Ingin Mencari Konflik, Presiden Putin Sebut Boikot Olimpiade Musim Dingin Beijing Sebagai Kesalahan

by admin
3 minutes read

Jakarta, BN Nasional — Ukraina berada di pusat ketegangan Timur-Barat yang melonjak, setelah Amerika Serikat dan Kyiv menuduh Rusia menimbang serangan baru terhadap tetangga selatannya, tuduhan yang dibantah Moskow.

“Ini bukan pilihan (pilihan) kami, kami tidak menginginkan ini,” jelasnya kepada wartawan saat dihujani pertanyaan tentang risiko konflik dengan Ukraina selama konferensi pers tahunan maratonnya, yang berlangsung lebih dari empat jam, mengutip Reuters 24 Desember.

Ketegangan atas Ukraina telah mendorong hubungan Moskow dengan Barat ke titik terendah sejak runtuhnya Uni Soviet sekitar 30 tahun lalu. Amerika Serikat, Uni Eropa dan Kelompok Tujuh (G7) semuanya telah memperingatkan Presiden Putin bahwa dia akan menghadapi “konsekuensi besar” termasuk sanksi ekonomi yang keras jika terjadi agresi baru Rusia.

Lebih jauh Presiden Putin mengatakan, Rusia telah menerima tanggapan awal yang umumnya positif terhadap proposal keamanan yang diserahkannya ke Amerika Serikat bulan ini yang dirancang untuk meredakan krisis. Dia berharap tentang prospek negosiasi, yang katanya akan dimulai awal tahun depan di Jenewa.

Namun dalam jawaban terpisah, Presiden Putin menjadi lebih panas ketika mengingat bagaimana NATO telah “dengan berani menipu” Rusia lewat gelombang ekspansi berturut-turut sejak Perang Dingin, dan mengatakan Moskow membutuhkan jawaban segera.

“Anda harus memberi kami jaminan dan segera, sekarang,” tegasnya.

Rusia menolak tuduhan Ukraina dan AS terkait persiapan invaksi ke Ukraina pada awal bulan depan oleh puluhan ribu tentara Rusia yang dikerahkan, dalam jangkauan perbatasan negara yang seperti Rusia adalah bekas Republik Uni Soviet.

Dikatakan perlu janji dari Barat, termasuk janji untuk tidak melakukan aktivitas militer NATO di Eropa Timur, karena keamanannya terancam oleh hubungan Ukraina yang berkembang dengan aliansi Barat, serta kemungkinan rudal NATO dikerahkan untuk melawannya di wilayah Ukraina.

“Kami langsung mengajukan pertanyaan bahwa tidak boleh ada gerakan NATO lebih jauh ke timur. Bola ada di tangan mereka, mereka harus menjawab kami dengan sesuatu,” tegasnya.

Presiden Putin menuduh Ukraina melanggar komitmennya berdasarkan kesepakatan 2015, yang dimaksudkan untuk menghentikan pertempuran di daerah Donbass timurnya antara pasukan Ukraina dan pro-Rusia. Menolak untuk berbicara dengan perwakilan dari dua wilayah yang memisahkan diri di sana.

Presiden Putin menjelaskan, dia tidak melihat Presiden Volodymr Zelenskiy sebagai mitra negosiasi, menuduhnya jatuh di bawah pengaruh apa yang dia sebut kekuatan nasionalis radikal.

“Bagaimana saya bisa membangun hubungan dengan kepemimpinan saat ini, mengingat apa yang mereka lakukan? Praktis tidak mungkin,” tandasnya.

Namun, Kementerian luar negeri Ukraina mengatakan Kyiv, sebaliknya, telah melakukan “pekerjaan besar” untuk mewujudkan perjanjian gencatan senjata baru di timur pada hari Rabu. Militer Ukraina melaporkan, bagaimanapun, “formasi bersenjata Federasi Rusia” telah melanggar gencatan senjata terakhir tiga kali dalam perjalanan Kamis, termasuk dengan mortir dan peluncur granat berat.

Dalam kesempatan yang sama, Presiden Vladimir Putin menyebut boikot diplomatik Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022 mendatang oleh Amerika Serikat dan sekutunya, sebagai kesalahan yang didorong oleh keinginan untuk menahan perkembangan China.

Washington tidak akan mencegah munculnya China sebagai pesaing global dengan menyeret politik ke dalam olahraga, kata Putin dalam menjawab pertanyaan pada konferensi pers tahunannya.

Kanada dan Inggris telah mengatakan mereka akan bergabung dengan Amerika Serikat dalam boikot diplomatik terhadap Olimpiade Musim Dingin Beijing 2022, sebuah langkah yang dikecam Beijing sebagai pengkhianatan terhadap prinsip-prinsip Olimpiade.

Sumber.

related posts