25.4 C
Jakarta

Sidang hukuman akan dimulai bagi pria Florida yang mengeksekusi 5 wanita di sebuah bank pada tahun 2019

Published:

Zephen Xaver masuk ke bank sentral Florida pada tahun 2019, menembak mati lima wanita dan kemudian menelepon polisi untuk memberi tahu mereka apa yang dia lakukan. Sekarang 12 juri akan memutuskan apakah mantan penjaga penjara berusia 27 tahun itu dijatuhi hukuman mati atau seumur hidup tanpa pembebasan bersyarat.

Pemilihan juri dijadwalkan dimulai Senin dalam sidang hukuman setelah banyak penundaan yang disebabkan oleh pandemi, perselisihan hukum, dan penyakit pengacara.

Xavier mengaku bersalah tahun lalu atas lima tuduhan pembunuhan tingkat pertama atas pembantaian 23 Januari 2019 di SunTrust Bank di Sebring, sekitar 84 mil (135 kilometer) tenggara Tampa. Sidang hanya akan memutuskan hukuman Xaver. Pernyataan pembukaan diperkirakan akan dikeluarkan dalam dua minggu, dan persidangan akan berlangsung sekitar dua bulan.

Korbannya termasuk pelanggan Cynthia Watson, 65, yang baru menikah kurang dari sebulan; koordinator teller bank Marisol Lopez, 55, yang merupakan ibu dari dua anak; peserta pelatihan bankir Ana Pinon-Williams, ibu tujuh anak berusia 38 tahun; teller bank Debra Cook, ibu dua anak berusia 54 tahun dan seorang nenek; dan bankir Jessica Montague, 31, ibu satu anak dan ibu tiri empat anak.

Michael Cook mengatakan dia berharap pembunuh istrinya mendapatkan hukuman mati dan menggambarkan rasa frustrasinya dengan penundaan selama bertahun-tahun. Sidang dijadwalkan akan dimulai setidaknya dua kali lagi, namun ditunda.

“Saya sengaja tidak mengajukan terlalu banyak pertanyaan karena saya tidak ingin semakin frustrasi dan marah,” kata Cook. Dia berencana menghadiri persidangan.

Jaksa utama Paul Wallace dan pengacara utama Jane McNeill keduanya menolak berkomentar. Jaksa diperkirakan akan berpendapat bahwa Xaver layak menerima hukuman mati karena pembunuhan tersebut dilakukan secara dingin, kejam, keji, dan terencana. Pengacara Xaver diperkirakan akan mengutip apa yang mereka gambarkan sebagai masalah kesehatan mental yang dialaminya selama bertahun-tahun saat mereka mencari keringanan hukuman.

Di bawah undang-undang Florida yang baruagar Xaver menerima hukuman mati, suara juri hanya harus 8-4 untuk eksekusi, bukan dengan suara bulat. Itu diberlakukan setelah penembakan sekolah menengah Parkland tahun 2018 tidak bisa dijatuhi hukuman sampai mati karena pembunuhan 17 orang meskipun suara juri 9-3.

Sebring adalah kota berpenduduk sekitar 11.000 jiwa dan dikenal secara internasional karena balap mobil ketahanan Sebring 12 Jam tahunannya. Pertanian, pariwisata, dan pensiunan menggerakkan perekonomiannya.

Xaver pindah ke Sebring pada tahun 2018 dari dekat South Bend, Indiana. Pada tahun 2014, kepala sekolah menengahnya menghubungi polisi setelah Xaver memberi tahu orang lain bahwa dia bermimpi menyakiti teman-teman sekelasnya. Ibunya berjanji akan memberinya bantuan psikologis.

Dia bergabung dengan Angkatan Darat pada tahun 2016. Seorang mantan pacarnya, yang bertemu dengannya di rumah sakit jiwa tempat mereka menjadi pasien, mengatakan kepada polisi bahwa dia mengatakan bergabung dengan militer adalah “cara untuk membunuh orang dan lolos begitu saja.” Angkatan Darat memecatnya setelah tiga bulan. Pada tahun 2017, seorang wanita Michigan melaporkannya setelah dia mengirim pesan teks yang menyarankan dia mungkin melakukan “bunuh diri oleh polisi” atau menyandera.

Terlepas dari masalah psikologis dan pemecatannya dari Angkatan Darat, Florida mempekerjakan Xaver sebagai peserta pelatihan penjaga pada November 2018 di sebuah penjara dekat Sebring. Dia berhenti dua bulan kemudian, yaitu dua minggu sebelum penembakan. File pekerjaannya tidak menunjukkan masalah disipliner. Dia telah melamar menjadi petugas polisi Sebring tujuh bulan sebelum pembunuhan tetapi tidak diterima.

Sehari sebelum dia berhenti bekerja di penjara, Xaver secara resmi membeli pistol dan peluru 9 mm. Kemudian dia membeli rompi anti peluru.

Sekitar lima jam sebelum pembunuhan, Xaver memulai percakapan pesan teks yang panjang dan terputus-putus dengan seorang pacarnya di Connecticut, mengatakan kepadanya “ini adalah hari terbaik dalam hidupku” tetapi menolak untuk mengatakan alasannya.

Lima belas menit sebelum penembakan, dia mengirim pesan kepadanya, “Aku sekarat hari ini,”

Kemudian dari tempat parkir bank dia mengirim pesan, “Saya mengajak beberapa orang karena saya selalu ingin membunuh orang jadi saya akan mencobanya dan melihat bagaimana kelanjutannya. Tonton aku di berita.”

Dia kemudian memasuki bank, kaus menutupi rompinya. Video keamanan menunjukkan dia tersenyum saat mendekati Lopez, menurut laporan polisi. Mereka berbicara singkat, sebelum dia menarik senjatanya dan mengarahkannya ke arahnya dan wanita lainnya. Dia memerintahkan mereka ke dinding sebelum menyuruh Lopez mengunci pintu.

Ketika dia kembali, dia memerintahkan para wanita itu ke lantai menghadap ke bawah. Setelah menembak mereka, dia menghubungi polisi melalui ponselnya.

Dia baru berada di bank kurang dari empat menit.

Polisi berbicara dengan Xaver sekitar satu jam sebelum tim SWAT masuk ke bank. Dia menyerah beberapa saat kemudian dan mengaku dalam rekaman wawancara dengan detektif. Pernyataan tersebut belum dirilis, namun akan diputar di persidangan bersama dengan video keamanan.

Tak lama setelah penembakan, bank tersebut dirobohkan. Situs tersebut sekarang menjadi taman dengan tugu peringatan bagi para korban.

Related articles

Recent articles

spot_img