25.4 C
Jakarta

Signet Jewellers dan De Beers Bermitra Untuk Mendorong Permintaan Berlian Alami

Published:

Pengecer perhiasan terbesar di dunia, Signet Jewellers, yang terkenal dengan merek Kay Jewellers, Zales, Jared, Diamonds Direct, dan Blue Nile, serta De Beers, perusahaan berlian terkemuka di dunia, telah mengumumkan kolaborasi pemasaran pertama untuk mendorong permintaan berlian alam.

Kemitraan ini akan memberikan De Beers pemahaman yang lebih mendalam kepada konsumen saat mereka membuat keputusan antara perhiasan yang terbuat dari batu alam atau pengganti berlian yang diproduksi di laboratorium dan berbiaya lebih rendah.

Dan Signet akan melakukan upaya besar di sisi ritel untuk meningkatkan nilai perhiasan berlian alami, bahkan ketika ia terus menawarkan berlian yang dikembangkan di laboratorium secara berdampingan.

Signet memperkirakan jumlah pasangan yang memutuskan untuk menikah akan meledak dalam tiga tahun ke depan. Data kencan dan pertunangan pasangan yang dimilikinya menunjukkan bahwa jumlah pertunangan akan meningkat 25% dari sekarang hingga tahun 2027.

Menumbuhkan Pasar Berlian Alami

Semua merek ritel Signet yang menjual perhiasan berkualitas akan menceritakan kisah berlian alami tentang keunikan, kelangkaan, keabadian, resonansi emosional, dan nilai abadi, yang diyakini oleh kedua perusahaan akan menarik bagi konsumen generasi mendatang yang ingin membuat perbedaan di dunia.

“Berlian alami adalah simbol sempurna untuk merayakan momen paling bermakna dalam hidup,” kata CEO De Beers Group Al Cook dalam sebuah pernyataan. “Kini kami mempunyai kesempatan untuk menghubungkan generasi baru yang beragam dengan atribut luar biasa dari berlian alami. Saya sangat bangga dengan manfaat yang diberikan berlian bagi masyarakat dan tempat asal mereka.” Operasi penambangan De Beers mempekerjakan ribuan orang di Botswana, Namibia, Afrika Selatan, dan Kanada.

Meskipun Signet mengharapkan kemitraan ini untuk meningkatkan penjualan berliannya, CEO Gina Drosos juga melihatnya sebagai cara untuk mengembangkan pasar perhiasan berlian alami dan memberi manfaat bagi seluruh industri perhiasan.

“Mengingat besarnya perusahaan kami, kami cenderung memimpin industri ini. Saat kami meluncurkan sebuah tren besar, itulah gelombang pasang yang membangkitkan semangat semua orang di industri ini. Kami pikir kolaborasi antar perusahaan kami tidak hanya mencakup perusahaan kami saja,” kata Drosos saat dia dan Cook membawa saya ke balik layar untuk mengeksplorasi kemitraan ini lebih jauh.

Kampanye kemitraan baru akan dihentikan pada kuartal ketiga yang menampilkan konten online, pesan di dalam toko, merchandising inovatif, dan pemasaran bertarget. Namun, pekerjaan telah dimulai dalam melatih 20.000 rekan penjualan Signet tentang atribut unik berlian alami, proposisi nilai, dan manfaat yang diberikan oleh penambangan dan produksi berlian di seluruh dunia.

Jadikan Lebih Berarti

Bersama-sama De Beers dan Signet membidik Zillennial, segmen pasar gabungan yang terdiri dari 70 juta GenZ (berusia 12-27 tahun) dan 72 juta Milenial (berusia 28-43 tahun), yang berada dalam atau mendekati usia pernikahan pertama dan usia pernikahan pertama. potensi pembelian cincin pertunangan yang sangat penting itu.

Meskipun tingkat pernikahan di AS saat ini – 6,2 per 1.000 penduduk atau 2,1 juta pernikahan pada tahun 2022 – berada jauh di bawah tingkat historis sebesar 8,2 per seribu pada tahun 2000 dan 6,8 per seribu pada tahun 2010, potensi pasar perhiasan pengantin akan mendapat dorongan dari semakin beragamnya etnis, pasangan multikultural dan LGBTQIA+ dalam kelompok yang lebih muda.

Data internal Signet mengungkapkan bahwa pasangan multikultural lebih menyukai berlian alami, sehingga kampanye kemitraan baru ini akan memperkuat pesan-pesan positif yang berdampak pada kehidupan.

“Botswana telah dibentuk oleh De Beers dan De Beers telah dibentuk oleh Botswana,” kata Cook, sambil mencatat bahwa Pemerintah Botswana memiliki 15% saham De Beers Group. Sejak merdeka pada tahun 1966, negara ini berubah dari salah satu negara termiskin di Afrika menjadi salah satu negara dengan PDB tertinggi, sebagian besar berkat cadangan berlian alaminya, menurut Bank Dunia.

Dan Drosos mengungkapkan apa arti hubungan antara De Beers dan Botswana secara pribadi, menceritakan kisah tentang seorang wanita yang dia temui di sana mengendarai truk sampah raksasa berlantai empat di ladang berlian. “Dia adalah seorang ibu tunggal bertubuh mungil dan cantik yang berbicara tentang bagaimana pekerjaan ini telah membantunya membesarkan keluarga dan mendidik anak-anaknya lebih lanjut. Saya mendengar cerita demi cerita seperti itu ketika saya berkunjung.”

Selain manfaat ekonomi yang didapat dari penambangan berlian di tempat-tempat seperti Botswana, Cook menjelaskan bahwa De Beers meninggalkan lingkungan alam dengan lebih baik setelah operasi penambangan berakhir dibandingkan sebelumnya.

“Di lokasi penambangan mana pun, untuk setiap hektar yang kami ganggu, kami melindungi lebih dari dua hektar setelahnya. Misalnya, kami memiliki taman satwa liar yang dilindungi di Botsawana tempat jerapah dan gajah berkeliaran. Dan kami memiliki kemitraan multi-tahun dengan National Geographic, yang disebut Okavango Eternal, untuk melindungi lembah delta Sungai Okavango.”

Sungai Okavango membentang di Angola, Namibia, dan Botswana dan berada di bawah ancaman perubahan iklim, kepadatan penduduk, pengalihan air, dan pertanian komersial di bagian hulu.

Drosos dan Cook percaya bahwa kisah positif mengenai dampak berlian alami ini tidak lagi muncul sejak diperkenalkannya berlian yang dikembangkan di laboratorium yang dianggap sebagai alternatif yang lebih ramah lingkungan.

“Ada informasi yang salah yang membuat konsumen berpikir berlian buatan laboratorium adalah pilihan yang lebih baik bagi lingkungan,” kata Drosos. “Saya tidak setuju dengan hal itu karena 80% atau lebih berlian buatan laboratorium terbuat dari bahan bakar fosil. Dan dibutuhkan banyak panas dan tekanan untuk membuat fasilitas seukuran lapangan sepak bola dalam waktu tiga minggu produksi dibandingkan dengan apa yang telah dilakukan Bumi secara alami selama satu miliar tahun.”

Kelangkaan Dan Kelangkaan Nilainya Sama

De Beers dan Signet akan mengerahkan seluruh upaya pemasaran mereka untuk menyebarkan kisah dampak positif dan apa artinya bagi pasangan yang mempertimbangkan pembelian berlian.

Dan kekuatan pemasaran tersebut sangat besar mengingat De Beers seorang diri yang mengangkat pasar perhiasan berlian selama hampir 80 tahun sejak meluncurkan kampanye iklan terkenal “Diamonds Are Forever” pada tahun 1947.

Kisah berlian alami hanya perlu diperbarui seiring dengan perkembangan pasar konsumen dari pertengahan abad ke-20 hingga abad ke-21 saat ini. Kita dapat melihat pesan-pesan kampanye baru mulai terbentuk.

“Berlian alam itu unik dan langka. Mereka memiliki keistimewaan, nilai warisan dan memegang nilai finansial. Ketika berlian yang dihasilkan di laboratorium semakin melimpah, berlian alami akan menjadi semakin langka,” kata Drosos.

Cook menambahkan, “Kami berfokus pada berlian alami karena tidak seperti berlian yang dikembangkan di laboratorium, persediaannya terbatas. Berlian yang dikembangkan di laboratorium memiliki persediaan yang tidak terbatas dan lebih merupakan komoditas, dibandingkan dengan berlian alami yang langka dan terbatas.”

Drosos melaporkan bahwa pesan kelangkaan dan keistimewaan ini diterima oleh mereka yang mengetahuinya: staf Stempelnya.

“Hampir 90% – empat dari lima kali tahun lalu – karyawan kami memilih berlian alami untuk pembelian mereka sendiri dibandingkan berlian yang dikembangkan di laboratorium,” katanya, sambil mencatat bahwa melacak pembelian karyawan untuk pengenalan produk baru secara rutin memberi perusahaan pemberitahuan item mana yang akan populer di kalangan pelanggan.

Meskipun diskon karyawan memberikan staf lebih banyak pengaruh untuk mencapai harga berlian alami yang lebih bijaksana, Drosos juga menekankan bahwa diskon yang sama juga berlaku untuk berlian yang dikembangkan di laboratorium, sehingga preferensi terhadap berlian alami di kalangan orang dalam perhiasan sangat jelas.

Mitra hanya perlu menerjemahkan pengetahuan orang dalam tersebut ke pasar konsumen yang lebih luas.

“Kami telah menawarkan laboratorium yang dibuat selama beberapa tahun sekarang. Ini merupakan inovasi besar dalam kategori ini dan merupakan pilihan bagi pelanggan yang mungkin tidak dapat membeli berlian alami atau perhiasan fashion,” jelas Drosos. “Pada saat yang sama, sebagai orang yang paham tentang berlian, kami percaya bahwa berlian alami dapat menjadi pilihan yang bagus, terutama untuk pertunangan karena nilai abadi dan keistimewaannya.”

Dia mencatat bahwa tujuan perusahaan adalah untuk menginspirasi cinta dan nilai-nilai intinya adalah untuk “mendukung dan menghargai satu sama lain, merangkul perbedaan, merayakan keunikan,” yang semuanya selaras dengan proposisi nilai berlian alami sebagai simbol cinta sebagai sesuatu yang unik. sebagai individu yang membeli dan memakainya.

Gambar yang lebih besar

Cook De Beers menjelaskan bahwa kemitraan dengan Signet merupakan terobosan bagi perusahaannya. “Kami memasok berlian ke banyak pengecer perhiasan. Tapi ini unik dalam hal skalanya, yang membentang dari Afrika hingga Amerika. Dan ini unik karena kedalaman kemitraannya. Ini tidak seperti apa yang pernah kami lakukan sebelumnya.”

Nilai dari wawasan mendalam yang diperoleh perusahaannya di seluruh rantai pasokan berlian, mulai dari tambang hingga konter perhiasan, tidak dapat dianggap remeh, terutama saat De Beers bersiap untuk kepemilikan perusahaan baru.

Dan bagi Signet, ini juga mewakili babak baru dalam melibatkan pelanggan mengingat pembelian cincin berlian pertama yang mengawali perjalanan pembelian seumur hidup mereka dengan Signet dan rangkaian merek ritelnya.

“Kolaborasi ini lebih dalam dari apa yang telah kami lakukan sebelumnya. Kami telah lama menjadi pengunjung De Beers, artinya kami adalah salah satu toko perhiasan terbesar di dunia yang membeli berlian mentah dari De Beers. Dan kami telah menjalin hubungan di berbagai tingkatan, termasuk kolaborasi produk dan kolaborasi data.

“Sekarang ini adalah lapisan baru kolaborasi pemasaran untuk membantu kami memahami tren konsumen dan mempengaruhi masa depan berlian alami di industri perhiasan,” tutup Drosos.

Lihat juga:

ForbesDe Beers Ingin Melakukannya Sendiri Saat Anglo American Mendivestasi Kepemilikan Berliannya
ForbesKay Jewellers Diberikan Tongkat Untuk Menjangkar Pertumbuhan Signet Tahun Ini

Related articles

Recent articles

spot_img