34 C
Jakarta

Studi Baru Mengungkap Rahasia Kuno Budidaya Camas

Published:

Bunga Camas di Lembah Willamette di Oregon. Kredit: Jon Boeckenstedt, Universitas Negeri Oregon.

Para peneliti di Oregon State University telah menemukan bahwa kelompok masyarakat adat di Pacific Northwest secara selektif memanen umbi camas yang dapat dimakan pada tahap pertumbuhan optimalnya sejak 3.500 tahun yang lalu. Temuan ini, dipublikasikan di Holosenmemberikan wawasan berharga mengenai Pengetahuan dan praktik Ekologi Tradisional dengan menunjukkan bagaimana kelompok-kelompok ini telah mengelola dan memelihara sumber daya alam selama ribuan tahun.

Signifikansi Ekologis dan Budaya Camas

Camas, bunga biru mencolok yang tumbuh di seluruh Pacific Northwest, berfungsi sebagai kunci ekologi dan budaya, mendukung berbagai organisme yang memainkan peran penting dalam berbagai tradisi budaya.

Molly Carney, penulis utama studi ini dan asisten profesor antropologi di Oregon State University, menyoroti pentingnya hal ini: “Jika Anda menganggap salmon sebagai makhluk yang karismatik jenis Yang sudah sangat familiar di telinga masyarakat, camas itu sejenis tumbuhan,” jelasnya. “Ini adalah salah satu spesies yang benar-benar mempertahankan ekosistem yang lebih besar, spesies mendasar yang terkait dengan segala hal.”

Bunga Camas. Kredit: Universitas Negeri Oregon

Camas dalam Budaya dan Pola Makan Pribumi

Camas disebut dalam kalender Pribumi di seluruh wilayah, dengan tahapan pertumbuhan tanaman digunakan untuk menandai transisi musiman. Hal ini sering kali disertakan dalam upacara First Food tradisional, di mana komunitas suku menandai datangnya musim semi dengan salmon pertama kali atau akar yang dapat dimakan pertama setelah musim dingin yang panjang, kata Carney. Khususnya, Lewis dan Clark juga mencatat konsumsi kamera yang disediakan oleh anggota suku Nez Perce di buku harian mereka.

Carney menjelaskan bahwa umbi camas memerlukan dua hingga tiga hari pemanggangan agar bisa dimakan dan, setelah dilunakkan, rasanya mirip dengan ubi jalar. Secara historis, pemanggangan ini terjadi di oven bawah tanah yang dilapisi dengan batu yang dipanaskan. Selama penelitian Carney, dia memeriksa catatan arkeologi yang mencakup sisa-sisa salah satu oven lubang besar ini. Para peneliti menemukan bahwa setelah dimasak, masyarakat adat menggunakan berbagai metode untuk mengolah dan menyimpan cama, sehingga memungkinkan mereka untuk diawetkan dalam jangka waktu yang lama.

Bunga Camas

Bunga Camas. Kredit: Universitas Negeri Oregon

Wawasan Arkeologi tentang Pemanenan Camas

Para peneliti menganalisis umbi camas dari Lembah Willamette sejak 8.000 tahun yang lalu. Dengan menghitung sisik daun bagian dalam, mirip dengan membaca lingkaran pohon, peneliti dapat memperkirakan umur umbi camas, yang biasanya mencapai ukuran yang dapat dipanen dalam tiga hingga lima tahun tergantung pada kondisi tanah.

Oven pemanggang Camas dari 4.400 tahun yang lalu telah tercatat di situs arkeologi Sungai Long Tom dekat Veneta, Oregon, tetapi selama beberapa ribu tahun, umbinya tampaknya dipanen tanpa pandang bulu. Carney menemukan bahwa sekitar 3.500 tahun yang lalu, umbi mulai dipanen secara lebih selektif ketika tanaman berumur empat atau lima tahun dan telah mencapai kematangan seksual.

Bunga Camas Di Lapangan

Bunga Camas. Kredit: Universitas Negeri Oregon

Pengelolaan Lingkungan Melalui Pembakaran Terkendali

Para peneliti mencatat, waktu yang terjadi pada periode Holosen Akhir sejalan dengan pergeseran iklim yang lebih luas di wilayah tersebut, terjadi pada waktu yang sama ketika kebakaran berkekuatan kecil menjadi lebih umum terjadi di lanskap tersebut. Carney juga mempelajari bukti inti danau dari dasar Danau Beaver, yang dikumpulkan oleh peneliti Central Washington University Megan Walsh, yang memperkuat teori bahwa pembakaran terkontrol digunakan dengan sengaja untuk menciptakan kondisi optimal bagi cama dan tanaman lain mulai 3.000 hingga 4.000 tahun yang lalu. .

Praktik Berkelanjutan dan Pengelolaan Budaya

Berdasarkan penelitiannya, Carney mengatakan jelas bahwa masyarakat adat pada saat itu tidak memanen umbi sebesar mungkin secara selektif, melainkan mengelola cama agar berkelanjutan dari waktu ke waktu.

“Mereka berusaha mempertahankan struktur umur populasi cama ini dalam jangka waktu yang cukup sempit,” katanya. “Ketika saya mempunyai kesempatan untuk memanen bersama masyarakat suku, saat mereka memanen, mereka menanam kembali umbi-umbian yang lebih kecil. Mereka benar-benar menabur untuk panen di masa depan, dan menurut saya itulah yang terjadi di sini.”

Pergeseran dari pemanenan sembarangan ke pengelolaan selektif di antara komunitas suku tampaknya terjadi pada waktu yang hampir bersamaan di seluruh wilayah Pacific Northwest, kata Carney. Agar praktik ini berhasil, diperlukan kesepakatan dan kerja sama seluruh masyarakat untuk membiarkan umbi camas yang belum menghasilkan di dalam tanah sampai titik panen optimal, serta melakukan pembakaran budaya yang diperlukan untuk menjaga ruang tumbuh yang sehat, para peneliti catatan.

“Kami memiliki catatan yang menunjukkan bahwa masyarakat mengambil peran aktif dalam menciptakan lanskap yang sesuai dengan kebutuhan mereka, dan mereka telah melakukan hal tersebut setidaknya selama 3.500 tahun, berdasarkan dua pendekatan yaitu kamera dan api,” kata Carney. “Hal ini memberikan klaim yang kuat untuk memulihkan praktik-praktik ini.”

Referensi: “Skala pengelolaan tanaman di wilayah prakontak Pacific Northwest, AS” oleh Molly Carney dan Thomas Connolly, 5 Mei 2024, Holosen.
DOI: 10.1177/09596836241247307

Rekan penulis penelitian ini adalah Thomas Connolly dari Museum Sejarah Alam dan Budaya di Universitas Oregon. Proyek ini disetujui oleh Kantor Pelestarian Sejarah Suku Konfederasi Grand Ronde.

Related articles

Recent articles

spot_img