25.4 C
Jakarta

Perang Harga Besar (Bahan Makanan) Berpotensi Mengubah Permainan

Published:

Meskipun tingkat inflasi pangan telah menurun secara signifikan selama setahun terakhir, jajak pendapat dan survei secara konsisten melaporkan bahwa konsumen, yang sebagian besar masih berjuang dengan biaya perumahan yang tidak terjangkau, percaya bahwa inflasi masih tetap tinggi.

Ketidaksesuaian ekonomi antara persepsi dan kenyataan ini—bersama dengan tekanan dari Washington mengenai hal-hal seperti ukuran produk yang lebih kecil (alias, shrink-flation)—telah memicu perang harga bahan pangan yang luar biasa yang melampaui promosi musiman biasa dan menjadi sebuah terobosan dalam industri.

Anda tidak dapat mendiskusikan bisnis bahan makanan tanpa memulai dengan Walmart—perusahaan tersebut kini memiliki hampir seperempat dari seluruh pengeluaran bahan makanan tahunan di AS, menurut data yang dikumpulkan oleh firma riset konsumen Numerator. Penjualan bahan makanan menyumbang hampir 60 persen dari pendapatan Walmart pada tahun 2023 yang berjumlah hampir $650 miliar.

Perusahaan tersebut mengumumkan pada awal musim semi ini bahwa mereka “menghilangkan inflasi” pada produk makanan Paskah yang populer dan, secara lebih umum, pada bahan makanan pokok (daging, telur, buah). Baru-baru ini, perusahaan mengatakan telah menurunkan harga hampir 7.000 item.

Hal yang luar biasa mengenai strategi Walmart adalah hal ini terjadi setelah satu tahun pendapatan tahunan perusahaan melonjak sebesar 6 persen menjadi hampir $650 juta, dan marginnya semakin melebar. Bahkan yang lebih baik lagi, perusahaan baru-baru ini mengatakan bahwa pelanggan dengan pendapatan lebih tinggi menyumbang sebagian besar kenaikan penjualan e-commerce sebesar 22%.

Pemotongan harga adalah taktik kompetitif yang sudah lama diterapkan, terutama ketika perekonomian sedang lesu dan perusahaan lain mencoba memburu pelanggan Anda. Namun tidak demikian halnya dengan perekonomian saat ini atau Walmart.

Itu dan Costco tampaknya memperoleh pelanggan dari semua pesaing mereka. Seperti Walmart, pangsa pasar Costco telah meningkat dalam tiga tahun terakhir, menjadi 9,2% pada tahun 2023.

Ini mungkin merupakan profil pelanggan new normal—praktis dan sadar harga di setiap tingkat pendapatan.

Kelompok yang dirugikan termasuk Kroger, operator supermarket terbesar kedua di AS, yang kehilangan porsi pengeluaran dolar AS untuk belanja bahan makanan dalam tiga tahun terakhir, turun menjadi 10,1% pada tahun lalu. Albertsons, yang telah berusaha meyakinkan Komisi Perdagangan Federal untuk mengizinkannya bergabung dengan Kroger, juga kehilangan sahamnya, turun menjadi 6,4%.

Dalam penjualan bahan makanan, Target tidak akan layak disebut berdasarkan peringkat berdasarkan pendapatan bahan makanan ($23,9 miliar pada tahun 2023) atau berdasarkan pangsa pasar (2,7% tahun lalu, turun sedikit dari tahun 2022) jika bukan karena produknya yang terlambat dirilis dan banyak dihebohkan. -the-game, pengumuman bahwa mereka berencana untuk memotong harga ribuan makanan dan barang-barang penting.

Pendapatan Target telah menyusut (penjualan toko serupa turun 4% pada tahun 2023) dan, seperti yang kami catat di sini baru-baru ini, sebagian besar pendapatan perusahaan berasal dari barang-barang non-makanan. Target gagal karena pembeli berfokus pada makanan, perjalanan, dan hiburan, bukan pada perlengkapan tidur atau pakaian baru.

Sementara itu, upaya mengendalikan inflasi tampaknya sedang menjadi viral.

Aldi, sebuah jaringan toko di Jerman yang sudah dianggap sebagai toko kelontong dengan harga sangat rendah di AS dan mendapatkan pangsa pasar, baru-baru ini mengatakan bahwa mereka menurunkan harga pada awal bulan ini untuk lebih dari 250 item.

Makanan yang dimakan jauh dari rumah—restoran dan makanan yang dibawa pulang—menjadi penyebab utama inflasi selama setahun terakhir, naik lebih dari 4% menurut data Federal Reserve. Merasakan kesulitan, McDonald’s mengatakan akan meluncurkan makanan bernilai $5 pada akhir Juni.

Pesannya adalah yang kuat semakin kuat dan yang lemah semakin memudar. Pemotongan harga adalah langkah pemasaran yang brilian ketika Anda sudah menjadi gembong kategori seperti Walmart, yang mampu menghabiskan sebagian dari marginnya yang semakin besar untuk mengembangkan basis pelanggannya.

Bagi perusahaan yang sedang kesulitan seperti Target, pemotongan harga dianggap sebagai tindakan yang putus asa, bukan tindakan strategis.

Prospeknya tampaknya adalah penghapusan atau konsolidasi perusahaan-perusahaan yang lamban sementara para pemimpin memperluas basis pelanggan mereka.

Persepsi atau ketakutan terhadap inflasi yang masih ada tampaknya akan bertahan untuk sementara waktu, sebuah fakta yang akan terus dieksploitasi oleh perusahaan yang tangkas dan cerdas dengan memperhatikan siapa pembeli mereka dan apa yang mereka harapkan dari pengecer atau merek mereka.

Related articles

Recent articles

spot_img