29 C
Jakarta

Studi Menjelaskan Hilangnya Es Antartika yang Belum Pernah Terjadi Sebelumnya, Setara dengan 10x Luas Inggris

Published:

Pada tahun 2023, es laut Antartika menyusut ke tingkat terendah dalam sejarah, sehingga mendorong para peneliti untuk menggunakan model iklim CMIP6 untuk menilai kelangkaan peristiwa tersebut dan kaitannya dengan perubahan iklim. Studi ini menemukan bahwa tanpa perubahan iklim, penurunan drastis seperti itu akan sangat jarang terjadi, namun kondisi iklim saat ini membuat hal tersebut lebih mungkin terjadi. Penelitian ini menunjukkan bahwa penurunan es laut dalam jangka panjang dapat berdampak besar terhadap pola cuaca dan ekosistem laut, sehingga penelitian yang sedang berlangsung penting untuk memahami dan memperkirakan perubahan di masa depan.

Es laut Antartika mencapai rekor terendah pada tahun 2023, dan penelitian menunjukkan bahwa perubahan iklim secara signifikan meningkatkan kemungkinan terjadinya peristiwa ini. Potensi berkurangnya es laut dalam jangka panjang menimbulkan konsekuensi serius bagi cuaca global dan kehidupan laut.

Pada tahun 2023, es laut Antartika menyusut ke tingkat terendah dalam sejarah, dengan cakupan es musim dingin turun lebih dari 2 juta kilometer persegi di bawah normal—kira-kira setara dengan sepuluh kali luas Inggris. Penurunan yang signifikan ini sangat mencolok mengingat terus meningkatnya jumlah es laut yang telah diamati hingga tahun 2015, sehingga penurunan drastis ini bahkan lebih tidak terduga.

Dengan menggunakan kumpulan data iklim berukuran besar yang disebut CMIP6, peneliti BAS menyelidiki hilangnya es laut yang belum pernah terjadi sebelumnya ini. Mereka menganalisis data dari 18 model iklim yang berbeda untuk memahami kemungkinan berkurangnya es laut secara signifikan dan kaitannya dengan perubahan iklim.

Penulis utama Rachel Diamond menjelaskan bahwa meskipun es laut yang sangat rendah pada tahun 2023 lebih mungkin terjadi karena perubahan iklim, hal ini masih dianggap sangat jarang menurut model.

Dia berkata: “Ini adalah pertama kalinya serangkaian model iklim digunakan untuk mengetahui seberapa besar kemungkinan rendahnya es laut pada tahun 2023. Kita hanya memiliki pengukuran satelit terhadap es laut selama empat puluh lima tahun, sehingga sangat sulit untuk mengevaluasi perubahan luasan es laut. Di sinilah model iklim berperan penting.

Menurut model tersebut, luas es laut minimum yang memecahkan rekor akan terjadi satu kali dalam 2000 tahun tanpa adanya perubahan iklim. Hal ini menunjukkan kepada kita bahwa peristiwa tersebut sangat ekstrem – peristiwa yang kurang dari satu dalam 100 dianggap sangat tidak mungkin terjadi.”

Caroline Holmes, salah satu penulis studi tersebut, mengatakan: “Perubahan iklim yang kuat – yaitu perubahan suhu yang sudah kita lihat, dan perubahan yang diperkirakan terjadi jika emisi terus meningkat dengan cepat – dalam model ini membuat kita empat kali lebih mungkin mengalami perubahan iklim. penurunan luas es laut yang begitu besar. Hal ini menunjukkan bahwa titik terendah ekstrem pada tahun 2023 kemungkinan besar disebabkan oleh perubahan iklim.”

Konsekuensi Jangka Panjang dan Proyeksi Masa Depan

Para peneliti juga menggunakan model tersebut untuk melihat seberapa baik kemungkinan pemulihan es laut. Dengan melihat kejadian serupa pada model, penulis menemukan bahwa setelah hilangnya es laut secara ekstrem, tidak semua es laut di sekitar Antartika kembali – bahkan setelah dua puluh tahun. Hal ini menambah bukti model pada bukti pengamatan yang ada bahwa rendahnya es laut dalam beberapa tahun terakhir dapat menandakan pergeseran rezim yang berkepanjangan di Samudra Selatan.

Louise Sime, salah satu penulis studi ini, mengatakan: “Dampak dari rendahnya es laut di Antartika selama lebih dari dua puluh tahun akan sangat besar, termasuk terhadap cuaca lokal dan global serta ekosistem unik Samudra Selatan – termasuk paus dan penguin.”

Pencatatan satelit mengenai es laut Antartika dimulai pada akhir tahun 1978 dan antara tahun tersebut hingga tahun 2015, luas es laut Antartika meningkat sedikit dan terus-menerus. Pada tahun 2017, es laut Antartika mencapai rekor terendah, dan diikuti oleh luas es laut yang relatif rendah selama beberapa tahun.

Ada banyak faktor kompleks dan saling berinteraksi yang memengaruhi es laut Antartika, sehingga sulit untuk memahami dengan jelas mengapa tahun 2023 merupakan tahun yang memecahkan rekor. Studi terbaru menyoroti peran penting proses lautan dan panas yang tersimpan di bawah permukaan, dan suhu permukaan laut yang hangat selama paruh pertama tahun 2023 mungkin juga berkontribusi terhadap hal ini. Variasi kuat angin utara-selatan dan sistem badai juga berperan.

Es laut Antartika merupakan faktor penting dalam pemahaman kita secara keseluruhan tentang perubahan iklim. Pembentukan es laut di sekitar Antartika bertindak sebagai mesin arus laut dan mempengaruhi pola cuaca. Hal ini juga melindungi tepian lapisan es dari gelombang, sehingga membatasi kontribusi Antartika terhadap kenaikan permukaan laut. Es laut juga sangat penting bagi kehidupan laut – para ilmuwan telah mengamati kegagalan perkembangbiakan koloni penguin kaisar yang sangat besar karena rendahnya es laut dalam beberapa tahun terakhir.

Oleh karena itu, studi seperti ini sangat penting untuk mengetahui seberapa cepat hilangnya es di laut, dan apakah es di laut kemungkinan akan tetap rendah dalam beberapa dekade mendatang.

Referensi: “Model CMIP6 Jarang Mensimulasikan Anomali Es Laut Musim Dingin Antartika Sebesar yang Diamati pada Tahun 2023” oleh Rachel Diamond, Louise C. Sime, Caroline R. Holmes, dan David Schroeder, 20 Mei 2024, Surat Penelitian Geofisika.
DOI: 10.1029/2024GL109265

Related articles

Recent articles

spot_img