25.4 C
Jakarta

Tembikar Berusia 7.500 Tahun Mengungkap Rahasia Pola Makan Eropa Kuno

Published:

Beberapa makam milik Corded Ware Culture (berasal dari 4.500 tahun yang lalu), ditemukan di Oechlitz, Saxony-Anhalt. Bejana yang dihias dengan tali itu berisi susu, sedangkan panci kecilnya menunjukkan sisa-sisa lemak yang berasal dari ruminansia. Kredit: Kantor Negara untuk Pengelolaan Warisan dan Arkeologi Saxony-Anhalt

Penelitian yang menganalisis residu lemak tembikar dari Eropa Tengah menunjukkan perubahan pola makan selama 4.000 tahun, menghubungkan perubahan gaya dan penggunaan tembikar dengan perubahan preferensi kuliner dari produk susu ke daging babi dan sebaliknya.

Masyarakat pertama yang memproduksi pertanian dan tembikar muncul di Eropa Tengah sekitar 7.500 tahun yang lalu, ditandai dengan menyebarnya Budaya Tembikar Linear Neolitikum Awal. Selama ribuan tahun berikutnya, kawasan ini menyaksikan perkembangan keanekaragaman budaya yang luar biasa, yang mengarah pada beragam gaya tembikar dan teknik dekoratif. Meskipun para arkeolog secara tradisional berfokus pada mempelajari jenis dan dekorasi tembikar ini untuk membedakan budaya prasejarah, penyelidikan terhadap isi dan fungsi tembikar tersebut relatif terbatas.

Dalam sebuah penelitian inovatif yang baru-baru ini diterbitkan di PLOS SATUpara ilmuwan dari Universitat Autònoma de Barcelona (UAB) dan Kantor Negara untuk Pengelolaan Warisan dan Arkeologi (LDA) Saxony-Anhalt mengeksplorasi tradisi kuliner Jerman tengah antara Neolitik Awal dan Zaman Perunggu Akhir (berasal dari 3.500 hingga 7.500 tahun yang lalu ), dan hubungan budaya dengan perubahan gaya dan dekorasi tembikar. Di Eropa Tengah, Jerman tengah adalah salah satu wilayah dengan keanekaragaman budaya prasejarah yang paling menonjol, karena kayanya tanah pertanian di zona loess dan sumber daya alam lainnya seperti garam, yang menarik orang untuk menetap di sana sejak dini.

Studi ini menganalisis residu lemak yang terperangkap dalam 124 wadah tembikar dengan berbagai bentuk dan ukuran, dengan sampel yang berasal dari kuburan dan pemukiman, dan disimpan di Museum Prasejarah Negara di Halle. Analisis tersebut memungkinkan para peneliti untuk membedakan sisa lemak yang berasal dari susu, hewan ruminansia, dan non-ruminansia, serta yang berasal dari laut atau tumbuhan. Sampel yang dianalisis dalam penelitian ini merupakan rangkaian data arkeologi terbesar di Jerman sejauh ini.

Hasil penelitian mengungkapkan berbagai perubahan dalam penggunaan tembikar dan penyiapan makanan selama periode ini, serta hubungan kompleks yang dibangun populasi prasejarah ini dengan sumber daya makanan dan sarana utama untuk memasak, menyimpan, dan memakannya. “Hal ini memungkinkan kami untuk melihat bagaimana praktik dan cita rasa kuliner tertentu untuk berbagai cara memasak dengan tembikar dikembangkan, sebuah keragaman yang akan sangat sulit dideteksi menggunakan indikator arkeologi lainnya,” kata Adrià Breu, peneliti di Departemen Prasejarah UAB. dan penulis pertama artikel tersebut. “Meskipun populasi ternak, yang sebagian besar didominasi oleh sapi dan sebagian kecil oleh kambing, domba, dan babi, tetap stabil dari waktu ke waktu, konsumsi produk hewani berubah secara substansial selama periode penelitian kami,” tambahnya.

Dari produk susu dalam cangkir hingga piring dengan lemak yang berasal dari babi

Hasilnya menunjukkan bahwa pada periode Neolitik Tengah, sekitar 5.500 tahun yang lalu dan bertepatan dengan budaya Baalberge, muncul tanda-tanda pertama konsumsi produk susu secara umum. Perubahan pola makan ini dikaitkan dengan pembuatan cangkir kecil dan penanganan amphorae. Kapal yang pertama digunakan untuk mengambil produk susu dari kapal besar lainnya yang sering ditemukan di pemukiman. Ini akan menjadi kasus pertama yang diketahui mengenai cangkir prasejarah yang memiliki kegunaan khusus. “Sangat mudah untuk membayangkan bahwa pada periode ini susu dan turunannya, krim, mentega, keju, dan yogurt, sangat dihargai, dan tradisi meminum atau memakannya dalam cangkir khas tersebut akan berkembang, serupa dengan cara kita sarapan. cangkir,” jelas Adrià Breu.

Pada akhir zaman Neolitikum, 4.500 tahun yang lalu, terjadi perubahan besar pada bentuk dan dekorasi cangkir, amphorae, dan bejana yang memberi nama pada Budaya Barang Berkabel yang datang dari Stepa Eurasia. Analisis tersebut mendeteksi bahwa jenis tembikar ini, khususnya amphorae bergagang ganda, mengandung preferensi kuliner baru terhadap babi, dengan produk susu sebagai latar belakangnya. Perubahan ini mengejutkan para peneliti, karena tidak dibarengi dengan peningkatan populasi babi, dan memperkuat gagasan tentang nilai sosial hewan tersebut.

Makam laki-laki dewasa (30-50 tahun) dari Corded Ware Culture (berasal dari 4.500 tahun yang lalu). Amphorae besar yang dihias yang menjadi bagian dari barang kuburan biasanya mengandung lemak yang berasal dari babi. Kredit: Kantor Negara untuk Pengelolaan Warisan dan Arkeologi Saxony-Anhalt

Analisis terhadap kapal barang yang dijalin dgn tali juga menantang pertimbangan sebelumnya. “Isinya menunjukkan bahwa sumber makanan yang berasal dari susu tidak sepenting yang diharapkan di antara populasi yang datang dari Eropa Timur, yang dianggap sebagai penggembala nomaden, juga tidak menegaskan bahwa wadah tersebut digunakan untuk minum bir, seperti yang diklaim sebelumnya. ,” jelas Roberto Risch, peneliti di UAB dan salah satu penulis studi tersebut.

Penggunaan produk susu secara intensif terus berlanjut khususnya di kalangan populasi Bell Beaker, yang tampaknya tidak memiliki kesukaan terhadap daging babi. Penggunaan gelas kimia karinasi untuk menyimpan dan menyajikan produk susu sangat umum terjadi di pemakaman dekat kandang melingkar Pömmelte. Mayoritas makam menyajikan satu wadah minum sebagai barang kuburan, yang merupakan upacara pemakaman khusus di situs arkeologi ini.

Diet bervariasi dalam wadah terstandar dan multifungsi

Pada awal Zaman Perunggu, 4.000 tahun yang lalu, makanan budaya Unetice dicirikan oleh lebih banyak variasi produk hewani dan tumbuhan. Meski sudah memiliki kuda, budaya ini tetap mempertahankan cita rasa daging babi namun meninggalkan tradisi mengonsumsi susu dalam cangkir kecil.

Unetice adalah salah satu masyarakat berstruktur negara pertama di Eropa, bersama dengan El Argar di Semenanjung Iberia. Sangat hierarkis, dengan ahli waktu yang kuat yang mengkodekan pengetahuan astronomi di Nebra Sky Disc, mereka mengembangkan kerajinan khusus, seperti tembikar. Konsumsi makanan diproduksi dalam wadah yang terstandarisasi dan multifungsi. “Namun, peningkatan standardisasi ini bukanlah respons terhadap penggunaan yang lebih terspesialisasi; sebaliknya, cangkir yang sama, seperti gelas kimia berkarinasi, digunakan untuk menyiapkan dan mengonsumsi makanan yang mengandung berbagai macam lemak, mungkin dalam upaya untuk tampil setara dalam masyarakat yang semakin tidak setara,” jelas Roberto Risch .

Singkatnya, penelitian ini menunjukkan bagaimana menggabungkan analisis residu lemak dengan studi kontekstual dan tipologi keramik yang lebih konvensional dapat mengungkap realitas kompleks dari perubahan sikap dan praktik kuliner yang mungkin terlewatkan oleh indikator pola makan lainnya. “Tren kompleks yang terdeteksi dalam penelitian ini layak untuk dikembangkan pada penelitian di masa depan yang mencakup jumlah sampel yang lebih besar dari setiap periode,” para peneliti menyimpulkan.

Referensi: “Tembikar mengungkapkan rahasia: Pola pengolahan dan konsumsi lipid makanan di Jerman Tengah dari Neolitik Awal hingga Zaman Perunggu” oleh Adrià Breu, Roberto Risch, Elena Molina, Susanne Friederich, Harald Meller dan Franziska Knoll, 16 Mei 2024, PLOS SATU.
DOI: 10.1371/jurnal.pone.0301278

Related articles

Recent articles

spot_img