25.2 C
Jakarta

Wawasan Ilmiah Menjadi Kunci Kemenangan Lingkungan

Published:

Sebuah penelitian terbaru yang diterbitkan di Perubahan Iklim Alam menunjukkan penurunan signifikan tingkat hidroklorofluorokarbon (HCFC) di atmosfer, yang menipiskan lapisan ozon dan berkontribusi terhadap pemanasan global. Kemajuan ini merupakan hasil dari Protokol Montreal yang berhasil mengatur produksi dan penggunaan bahan perusak ozon sejak tahun 1987.

Penelitian baru menunjukkan adanya penurunan hidroklorofluorokarbon (HCFC) di atmosfer, yang menegaskan efektivitas Protokol Montreal dalam mengatur zat-zat yang merusak lapisan ozon dan berkontribusi terhadap pemanasan global.

Kemajuan signifikan dalam mengurangi konsentrasi bahan kimia berbahaya bagi lapisan ozon bumi di atmosfer telah diungkapkan oleh sebuah studi baru. Hal ini menegaskan keberhasilan peraturan bersejarah yang membatasi produksinya.

Temuan ini untuk pertama kalinya menunjukkan penurunan yang signifikan pada tingkat zat perusak ozon (ODS) di atmosfer, yang disebut hidroklorofluorokarbon (HCFC). HCFC ini juga merupakan gas rumah kaca yang berbahaya, sehingga pengurangan emisi juga akan mengurangi pemanasan global. Penelitian ini dipimpin oleh Universitas Bristol dan dipublikasikan di jurnal Perubahan Iklim Alam hari ini (11 Juni).

Pencapaian Berdasarkan Protokol Montreal

Protokol Montreal disetujui secara internasional pada tahun 1987 untuk memperkenalkan pengendalian terhadap produksi dan penggunaan BPO, yang pernah digunakan secara luas dalam pembuatan ratusan produk, termasuk lemari es, semprotan aerosol, busa, dan kemasan.

HCFC dikembangkan sebagai pengganti klorofluorokarbon (CFC). Meskipun produksi CFC telah dilarang secara global sejak tahun 2010, produksi dan penggunaan HCFC masih dihentikan secara bertahap.

Foto ini menunjukkan stasiun Jungfraujoch Sistem Pengamatan Karbon Terpadu (ICOS) di ketinggian tinggi di Swiss, yang digunakan untuk melakukan pengukuran dalam penelitian ini. Kredit: Jungfrau.ch

Upaya Berkelanjutan dan Prospek Masa Depan

Penulis utama Dr. Luke Western, Marie Curie Research Fellow di Fakultas Kimia Universitas, mengatakan: “Hasilnya sangat menggembirakan. Mereka menggarisbawahi pentingnya membangun dan mematuhi protokol internasional.

“Tanpa Protokol Montreal, keberhasilan ini tidak akan mungkin terjadi, jadi ini merupakan dukungan besar terhadap komitmen multilateral untuk memerangi penipisan ozon di stratosfer, dengan manfaat tambahan dalam mengatasi perubahan iklim yang disebabkan oleh manusia.”

Perluasan Lubang Ozon 2023

Pengukuran dari satelit Copernicus Sentinel-5P menunjukkan lubang ozon di Antartika pada tahun 2023. Kredit: Berisi data Copernicus Sentinel yang dimodifikasi (2023)/diproses oleh DLR

Dampak terhadap Perubahan Iklim dan Keberhasilan Protokol

Studi internasional menunjukkan jumlah total klorin perusak ozon yang terkandung dalam semua HCFC mencapai puncaknya pada tahun 2021. Karena senyawa ini juga merupakan gas rumah kaca yang kuat, kontribusinya terhadap perubahan iklim juga mencapai puncaknya pada tahun tersebut. Jumlah maksimum ini terjadi lima tahun sebelum prediksi terbaru. Meskipun penurunan antara tahun 2021 dan 2023 kurang dari 1%, hal ini masih menunjukkan emisi HCFC menuju ke arah yang benar.

Western berkata: “Produksinya saat ini sedang dihentikan secara global, dengan tanggal penyelesaian dijadwalkan pada tahun 2040. Pada gilirannya, HCFC ini digantikan oleh hidrofluorokarbon (HFC) yang tidak merusak ozon (HFC) dan senyawa lainnya. Dengan menerapkan kontrol yang ketat dan mendorong penerapan alternatif ramah ozon, protokol ini telah berhasil membatasi pelepasan dan kadar HCFC ke atmosfer.”

Kemajuan dalam Pengukuran dan Pemantauan Lingkungan

Hasilnya bergantung pada pengukuran presisi tinggi di observatorium atmosfer yang tersebar secara global, menggunakan data dari Advanced Global Atmospheric Gases Experiment (AGAGE) dan National Atmospheric and Oceanic Administration (NASA).NOAA).

“Kami menggunakan teknik pengukuran yang sangat sensitif dan protokol menyeluruh untuk memastikan keandalan pengamatan ini,” kata rekan penulis Dr. Martin Vollmer, ilmuwan atmosfer di Laboratorium Federal Swiss untuk Sains dan Teknologi Material (EMPA).

Rekan penulis Dr. Isaac Vimont, seorang ilmuwan peneliti di NOAA di Amerika Serikat, menambahkan: “Studi ini menyoroti kebutuhan penting untuk waspada dan proaktif dalam pemantauan lingkungan kita, memastikan penipisan ozon dan gas rumah kaca yang terkendali juga mengikuti hal serupa. tren yang akan membantu melindungi planet ini untuk generasi mendatang.”

Referensi: “Pengurangan Global Gas Rumah Kaca Berbahaya dan Zat Perusak Ozon: Keberhasilan Protokol Montreal Dikonfirmasi” 11 Juni 2024, Perubahan Iklim Alam.

Related articles

Recent articles

spot_img