25.4 C
Jakarta

Wayfair Membuka Penyimpanan Format Besar Pertama Dan Mengarah ke Pemulihan

Published:

Perabotan online dan pengecer rumah Wayfair
jalan
Inc. telah membuka pintu untuk toko format besar pertamanya di Wilmette, Illinois.

Langkah ini menandai apa yang digambarkan perusahaan sebagai “tonggak penting” bagi bisnisnya, dengan toko Wayfair berlantai dua yang membentang seluas 150.000 meter persegi. kaki dan dirancang sebagai “tujuan belanja terpadu” untuk semua hal di rumah – termasuk furnitur, dekorasi rumah, peralatan rumah tangga, peralatan, dan produk perbaikan rumah di 19 departemen.

Toko baru ini juga mencakup layanan profesional desain dan perbaikan rumah gratis di lokasi, peluncuran kafe restoran The Porch yang buka sepanjang hari, ditambah ketersediaan beberapa produk untuk dibawa pulang dari toko atau pengiriman gratis untuk sebagian besar produk dalam satu atau dua hari, the kata perusahaan.

Namun, toko Wilmette bukanlah toko pertama yang terjun ke dalam belanja fisik. Pengecer online tersebut sebelumnya telah membuka sejumlah pop-up Wayfair, bersama dengan toko untuk sub-merek Joss & Martin dan AllModern.

“Kami berkomitmen untuk memberikan pengalaman berbelanja yang tak tertandingi kepada pelanggan kami, yang disesuaikan dengan preferensi mereka, apakah mereka memilih untuk berbelanja online atau di toko. Pembukaan lokasi Wilmette kami menandai babak yang menarik bagi Wayfair, memperkuat posisi kami sebagai tujuan utama untuk perlengkapan rumah tangga,” kata Liza Lefkowski, wakil presiden bidang merchandising dan toko.

“Toko kami dirancang dengan cermat agar menjadi inspiratif dan praktis, memberdayakan pembeli untuk menciptakan ruang yang tepat bagi mereka,” tambahnya.

Pembaruan Perdagangan Wayfair

Terletak di dalam Edens Plaza, WS Development Property, di 3232 Lake Avenue, Wilmette pembukaan toko tersebut menyusul pengumuman hasil perdagangan terbaru Wayfair awal bulan ini.

Wayfair mengatakan bahwa mereka menghasilkan pendapatan bersih sebesar $12,0 miliar untuk tahun yang berakhir pada 31 Desember 2023, sedangkan untuk tiga bulan hingga 31 Maret 2024, total pendapatan bersih sebesar $2,7 miliar turun $45 juta, atau 1,6%, dari tahun ke tahun.

Pendapatan bersih AS sebesar $2,4 miliar turun $24 juta, atau 1,0% dari tahun ke tahun, sementara pendapatan bersih internasional sebesar $338 juta turun $21 juta, turun 5,8% dari tahun ke tahun.

Laba kotor mencapai $819 juta, atau 30,0% dari total pendapatan bersih, sementara rugi bersih meningkat menjadi $248 juta.

“Kuartal pertama berakhir dengan kemajuan,” kata Niraj Shah, CEO, salah satu pendiri dan salah satu ketua Wayfair, tentang hasilnya. “Pendapatan kami turun hanya di bawah 2% dari tahun ke tahun pada Q1, yang menandai perolehan saham kami dalam kuartal keenam berturut-turut. Pembeli semakin memilih Wayfair, dengan pertumbuhan pelanggan aktif dari tahun ke tahun sekali lagi positif dan meningkat dibandingkan tahun lalu. seperempat.”

Wayfair, seperti beberapa pengecer mainan murni lainnya, telah melakukan serangkaian PHK dalam beberapa waktu terakhir setelah lonjakan penjualan akibat pandemi mereda ketika konsumen dapat mengunjungi toko lagi dan juga berhenti memprioritaskan investasi di rumah mereka seperti ketika mereka dulu. dalam keadaan terkunci.

Pada bulan Januari, perusahaan mengumumkan rencana untuk memangkas 13% tenaga kerja globalnya, setara dengan sekitar 1,650 karyawan, untuk merampingkan struktur dan menurunkan biaya. Restrukturisasi – yang merupakan putaran ketiga yang diterapkan Wayfair sejak musim panas 2022 – diharapkan menghasilkan penghematan sekitar $280 juta.

Hasilnya, saham perusahaan yang berkantor pusat di Boston ini mengalami pemulihan selama setahun terakhir, dengan harga yang naik hampir 6% sepanjang tahun ini dan lebih dari 75% dalam 12 bulan terakhir.

Related articles

Recent articles

spot_img