31.2 C
Jakarta

20.000 Relawan Bergabung dalam Studi Terobosan

Published:

Lebih dari 20.000 sukarelawan berpartisipasi dalam inisiatif penelitian demensia yang inovatif untuk mempercepat pengembangan obat dengan berfokus pada deteksi dan intervensi dini. Studi ini menyoroti peran peradangan dan metabolisme dalam penurunan kognitif, yang bertujuan untuk menunda timbulnya gejala demensia secara signifikan.

Lebih dari 20.000 sukarelawan telah direkrut ke dalam sumber daya yang bertujuan untuk mempercepat pengembangan obat demensia yang sangat dibutuhkan. Kohort ini akan memungkinkan para ilmuwan di universitas dan industri untuk melibatkan individu sehat yang mungkin berisiko tinggi terkena demensia dalam uji klinis untuk menguji apakah obat baru dapat memperlambat penurunan berbagai fungsi otak termasuk memori dan menunda timbulnya demensia.

Dengan menggunakan sumber daya ini, para ilmuwan untuk pertama kalinya dapat menunjukkan bahwa dua mekanisme tubuh yang penting – peradangan dan metabolisme – berperan dalam penurunan fungsi otak seiring bertambahnya usia.

Pada tahun 2050, sekitar 139 juta orang diperkirakan hidup dengan demensia di seluruh dunia. Di Inggris, pada tahun 2022, Perdana Menteri Inggris meluncurkan Misi Demensia Dame Barbara Windsor, yang merupakan bagian dari komitmen pemerintah untuk meningkatkan pendanaan penelitian untuk demensia sebanyak dua kali lipat.

Meskipun baru-baru ini terdapat kemajuan dalam pengembangan obat-obatan yang memperlambat perkembangan penyakit, kedua pengobatan utama tersebut hanya memberikan dampak yang kecil, dan sebagian besar pendekatan baru yang berhasil dalam penelitian pada hewan gagal dalam uji klinis pada pasien.

Tantangan dalam Pengembangan Obat

Salah satu penjelasan atas kegagalan ini adalah obat-obatan tersebut diuji pada orang-orang yang sudah mengalami kehilangan ingatan – dan pada titik ini, mungkin sudah terlambat untuk menghentikan atau membalikkan penyakit tersebut. Oleh karena itu, ada kebutuhan mendesak untuk memahami apa yang terjadi sebelum orang mengalami gejala pada tahap awal penyakit, dan untuk menguji pengobatan baru sebelum orang datang ke dokter dengan masalah kognitif. Pendekatan ini memerlukan sejumlah besar peserta yang bersedia dipanggil kembali untuk studi klinis dan eksperimental mengenai penurunan kognitif.

Hari ini, menulis di jurnal Pengobatan Alamilmuwan yang dipimpin oleh Universitas Cambridge bermitra dengan Alzheimer Masyarakat melaporkan bagaimana mereka merekrut 21.000 orang berusia 17-85 tahun ke dalam Kelompok Gen dan Kognisi dalam BioResource Institut Nasional untuk Penelitian Kesehatan dan Perawatan (NIHR).

NIHR BioResource didirikan pada tahun 2007 untuk merekrut sukarelawan yang tertarik untuk terlibat dalam pengobatan eksperimental dan uji klinis di seluruh bidang kedokteran. Sekitar setengah dari peserta direkrut ke dalam kelompok penyakit tertentu, namun setengah lainnya berasal dari masyarakat umum, dan informasi rinci tentang genetika dan susunan fisik mereka telah dikumpulkan. Mereka semua telah memberikan persetujuan untuk dihubungi mengenai studi penelitian di masa depan.

Untuk Kelompok Gen dan Kognisi, para peneliti menggunakan kombinasi tes kognitif dan data genetik, dikombinasikan dengan data kesehatan dan informasi demografis lainnya, untuk memungkinkan studi perubahan kognitif skala besar yang pertama. Hal ini akan memungkinkan tim untuk merekrut peserta untuk studi penurunan kognitif dan pengobatan baru untuk hal ini.

Misalnya, sebuah perusahaan farmasi yang memiliki kandidat obat baru yang menjanjikan untuk memperlambat penurunan kognitif dapat merekrut orang melalui BioResource berdasarkan profil mereka dan mengundang mereka untuk bergabung dalam uji klinis. Memiliki pengukuran dasar untuk kinerja kognitif mereka akan memungkinkan para ilmuwan untuk mengamati apakah obat tersebut memperlambat penurunan kognitif yang diharapkan.

Profesor Patrick Chinnery dari Departemen Ilmu Saraf Klinis di Universitas Cambridge dan salah satu Ketua NIHR BioResource, yang memimpin proyek ini, mengatakan: “Kami telah menciptakan sumber daya yang tak tertandingi di mana pun di dunia, merekrut orang-orang yang tidak menunjukkan tanda-tanda demensia dibandingkan orang yang sudah mengalami gejalanya. Hal ini akan memungkinkan kita untuk mencocokkan individu dengan penelitian tertentu dan mempercepat pengembangan obat baru yang sangat dibutuhkan untuk mengobati demensia.

“Kami tahu bahwa seiring berjalannya waktu, fungsi kognitif kami menurun, jadi kami telah memetakan lintasan yang diharapkan dari berbagai fungsi kognitif yang berbeda sepanjang hidup relawan kami berdasarkan risiko genetik mereka. Kami juga menanyakan pertanyaan, ‘Mekanisme genetik apa yang mempengaruhi Anda untuk memperlambat atau mempercepat penurunan kognitif seiring bertambahnya usia?’.”

Mekanisme Potensial yang Mempengaruhi Kesehatan Kognitif

Dengan menggunakan penelitian tersebut, tim telah mengidentifikasi dua mekanisme yang tampaknya mempengaruhi kognisi seiring bertambahnya usia dan dapat berfungsi sebagai target potensial untuk memperlambat penurunan kognitif dan dengan demikian menunda timbulnya demensia. Yang pertama adalah peradangan, dengan sel-sel kekebalan khusus pada otak dan sistem saraf pusat – yang dikenal sebagai mikroglia – yang menyebabkan kerusakan bertahap pada otak dan karenanya kemampuannya untuk melakukan fungsi-fungsi kognitif utama. Mekanisme kedua berkaitan dengan metabolisme – khususnya, bagaimana karbohidrat dipecah di otak untuk melepaskan energi.

Profesor Chinnery menambahkan: “Penurunan kognitif adalah proses alami, namun ketika penurunannya berada di bawah ambang batas tertentu, saat itulah muncul masalah – saat itulah kita akan mendiagnosis demensia. Apa pun yang memperlambat penurunan tersebut akan tertunda ketika kita turun di bawah ambang batas tersebut. Jika Anda dapat menunda timbulnya demensia dari usia 65 tahun menjadi 75 tahun atau bahkan 85 tahun, hal ini akan membuat perbedaan besar pada tingkat individu dan populasi.”

Richard Oakley, Associate Director of Research and Innovation di Alzheimer’s Society, mengatakan: “Studi menarik ini, yang didanai oleh Alzheimer’s Society, merupakan langkah penting dalam membantu kita untuk lebih memahami bagaimana penyakit yang menyebabkan demensia dimulai, dan akan membantu dalam pengembangan pengobatan baru yang menargetkan tahap awal penyakit ini.

“Data yang diperoleh dari lebih dari 20.000 relawan membantu kita untuk lebih memahami hubungan antara gen peserta dan penurunan kognitif dan memungkinkan analisis terobosan lebih lanjut di masa depan.

“Satu dari tiga orang yang lahir di Inggris saat ini akan menderita demensia seumur hidup mereka, namun penelitian akan mengalahkan demensia. Kita perlu mewujudkannya lebih cepat melalui lebih banyak pendanaan, kerja sama, dan orang-orang yang mengambil bagian dalam penelitian demensia.”

Referensi: “Dinamika variabilitas kognitif dengan usia dan landasan genetiknya pada peserta kohort Gen BioResource dan Kognisi NIHR” oleh Md Shafiqur Rahman, Emma Harrison, Heather Biggs, Chloe Seikus, Paul Elliott, Gerome Breen, Nathalie Kingston, John R. Bradley, Steven M. Hill, Brian DM Tom dan Patrick F. Chinnery, 14 Mei 2024, Pengobatan Alam.
DOI: 10.1038/s41591-024-02960-5

Untuk informasi lebih lanjut tentang bagaimana Anda dapat bergabung dengan BioResource dan berkontribusi pada penelitian seperti ini dan banyak penelitian lainnya, silakan kunjungi www.bioresource.nihr.ac.uk.

Penelitian ini didukung oleh Alzheimer’s Society dan NIHR BioResource. Para peneliti juga didukung oleh Wellcome dan Medical Research Council.

Related articles

Recent articles

spot_img