25.4 C
Jakarta

Apakah Perdagangan Grosir Rahasia Pertumbuhan Merek DTC?

Published:

Data menunjukkan pendapatan grosir telah meningkat di AS sejak September 2023, dan menurut Laporan Pasar E-niaga B2B Digital Commerce 360, pasar B2B adalah segmen e-niaga B2B dengan pertumbuhan tercepat.

Hal ini masuk akal, karena dengan memanfaatkan model bisnis ini, merek-merek baru dapat mengakses pasar B2B, memungkinkan mereka menjangkau khalayak yang lebih luas melalui pengecer dengan basis pelanggan dan jaringan distribusi yang mapan, sekaligus membuka sumber pendapatan baru.

Dengan mendiversifikasi aliran pendapatan melalui bisnis grosir, merek dapat mempertahankan struktur direct-to-consumer ketika bereksperimen dan memvalidasi ide-ide baru, sambil mempertahankan keuntungan yang sehat melalui pemesanan massal.

Ambil contoh Latico Leathers, merek kulit berkualitas pusaka buatan tangan, sebagai salah satu contohnya. Merek tersebut memerlukan bantuan untuk menyiapkan diri di Faire, pasar B2B yang menyederhanakan proses pembelian grosir untuk lebih dari 700.000 pengecer independen dan merek kecil unik dari seluruh dunia.

Agen Pertumbuhan Faire, Brand Caffeine membantu menyiapkan toko mereka, menyempurnakan daftar produk, mengelola kampanye email dan otomatisasi, mengoptimalkan peringkat pencarian, dan mendorong prospek baru yang ditargetkan.

Agensi ini juga memanfaatkan alat AI untuk membuat analitik khusus dan dasbor pelaporan, menyempurnakan kategorisasi tag atribut, dan membuat koleksi produk berdasarkan wawasan berbasis data dan tren pencarian musiman.

Setelah bermitra dengan Brand Caffeine untuk mendukung cabang grosirnya, perusahaan ini melihat peningkatan sebesar 50% dalam volume penelusuran organik, peningkatan sebesar 30% dalam tarif buka email grosir, dan peningkatan bulanan sebesar 20% dalam prospek pengecer baru.

Mereka juga naik ke peringkat ‘Toko Teratas’ di Faire, dengan tingkat konversi sebesar 7,6%, tingkat penjualan tayang sebesar 99,3%, peringkat ulasan keseluruhan sebesar 4,9, ulasan bintang lima sebesar 96%, lebih dari 5.000 prospek, dan email sebesar 52%. tarif terbuka.

Ben Schreiber, pendiri agensi pemasaran digital Brand Caffeine, berbagi perspektifnya tentang platform tersebut, dengan mengatakan: “(Faire) melakukan hal yang sama untuk pasar grosir seperti yang dilakukan Amazon.
Amazon
lakukan untuk produk konsumen.”

Faire yang berbasis di San Francisco didirikan pada tahun 2017 oleh mantan karyawan Square dan sejak itu berkembang secara geografis ke pasar Kanada, UE, dan AU. Perusahaan ini mengalami pertumbuhan pesat dan mencapai prestasi seperti mencapai penjualan $150 juta di 15 pasar Eropa dalam waktu enam bulan sambil mengumpulkan valuasi $12,59 miliar.

Akibatnya, merek memperhatikan. Kepala Strategi Brand Caffeine dan mantan Account Executive Faire Jacqueline Korren percaya bahwa ini adalah permainan strategis bagi merek-merek kecil yang perlu memasarkan produk mereka ke pengecer independen di seluruh dunia.

Dia menyoroti nilai Faire bagi bisnis dalam meningkatkan penjualan dan meningkatkan efisiensi operasional.

“Platform Faire mudah dinavigasi dan menyediakan alat bagi pedagang untuk menjalankan bisnis mereka secara efisien. Hal ini juga menghilangkan risiko finansial dalam bertransaksi karena merek tidak membayar untuk pengiriman internasional dan dijamin jangka waktu bersihnya 30 hari,” katanya.

Merek minyak zaitun Graza adalah contoh lain dari merek yang meraih kesuksesan melalui platform grosir Faire.

Allen Dushi, COO dan Salah Satu Pendiri Graza, mengatakan toko-toko independen telah menjadi bagian besar dari pengakuan dan kepercayaan merek seperti saat ini, karena para pemilik, pembeli, manajer, dan staf di toko-toko ini adalah “lokal utama pembuat selera.”

“Faire memungkinkan hal ini dan menghilangkan banyak masalah dan biaya yang akan mempersulit kerja sama dengan banyak toko lokal seperti kami,” katanya.

Ke depan, Faire mengumumkan akan meluncurkan platform periklanan untuk memberikan cara baru bagi pedagang grosir untuk memamerkan dan mempromosikan produk mereka. Fitur ini masih dalam versi beta, namun merek harus bertindak cepat agar dapat mendahului peluncuran resminya pada kuartal keempat.

Menurut Schreiber, “Setelah alat periklanan Faire tersedia untuk semua penjual di platform, pintu air akan terbuka, dan pedagang grosir yang berfokus pada pengoptimalan toko mereka secara organik akan mendapatkan keuntungan besar setelah toko tersebut menjadi lebih berbayar untuk dimainkan.”

Dia kemudian menjelaskan bahwa ini adalah pendekatan yang sama yang dilakukan Amazon terhadap periklanan, dengan mengatakan bahwa bukan belanja iklan terbesar yang menentukan penjual paling sukses, namun peringkat kompetitif yang membedakan mereka.

Artinya, merek yang menggunakan Faire sebaiknya mulai mengumpulkan ulasan dan peringkat ‘Toko Teratas’ yang akan bermanfaat bagi mereka saat opsi periklanan baru ini diluncurkan pada musim gugur 2024.

Dengan analisis back-end Faire, merek seperti Latico dan Graza dapat mengambil keputusan berdasarkan data dan memanfaatkan wawasan yang dihasilkan dari analisis produk dan pesaing untuk membuat keputusan bisnis yang cerdas di masa depan.

Menjelajah ke saluran baru seperti grosir memiliki tantangan tersendiri, namun banyak merek e-commerce telah memanfaatkan peluang ini.

Dengan memanfaatkan platform seperti Faire dan bekerja sama dengan mitra agensi, mereka berupaya secara proaktif meningkatkan pengenalan merek dan pendapatan untuk cabang operasi B2B mereka.

Related articles

Recent articles

spot_img