25.4 C
Jakarta

Arc’teryx yang Cenderung Mewah Baru Saja Memulai Pasar Pakaian Olahraga Luar Ruangan senilai $400 Miliar

Published:

Amer Sports sedang berkembang. Dalam peluncuran triwulanan pertamanya sejak go public pada bulan Februari, perusahaan ini memberikan kinerja topline yang luar biasa. Pendapatan meningkat 13% dari tahun ke tahun hingga mencapai $1,2 miliar, dipimpin oleh grup Pakaian Teknis yang menawarkan pakaian olahraga luar ruangan, alas kaki, dan aksesori di bawah merek Arc’teryx yang mengutamakan kemewahan dan merek ikonik Swedish Peak Performance.

Pakaian Teknis tumbuh 44%, dari $355 juta menjadi $510 juta. Segmen pelaporan Amer Sports lainnya mencakup Outdoor Performance, yang berspesialisasi dalam olahraga musim dingin, termasuk merek Salomon dan Atomic, naik 6% menjadi $400 juta, dan Ball & Racquet Sports, dipimpin oleh Wilson dan Louisville Slugger, yang turun 14% menjadi $273 juta. EBITDA yang disesuaikan pada dasarnya datar dari tahun ke tahun sebesar $182 juta dan perusahaan melaporkan bahwa hasil IPO digunakan untuk membayar utang sebesar $1,4 miliar.

Meskipun perusahaan tidak melaporkan kinerja merek – meskipun CEO Arc’teryx Stuart Haselden mengungkapkan penjualannya mencapai $1,5 miliar tahun lalu – Arc’teryx berulang kali disebut sebagai bintang terobosan pada kuartal ini karena pengiriman berlebih di semua wilayah, saluran, dan kategori .

“Dengan pertumbuhan dan profitabilitas yang belum pernah terjadi sebelumnya untuk industri luar ruangan, Arc’teryx memetakan wilayah baru dengan model DTC yang disruptif dan posisi kompetitif yang kuat,” kata CEO James Zheng, melaporkan dari Helsinki. “Yang penting, Arc’teryx terus menghasilkan pertumbuhan besar di bidang-bidang peluang utama, termasuk alas kaki, pakaian wanita, barang-barang keras, dan aksesoris.”

Panduan Penggandaan

Didukung oleh penurunan kinerja Technical Apparel, terutama Arc’teryx, CFO Andrew Page menegaskan kembali panduan akhir tahun mengenai pertumbuhan remaja pertengahan, dengan Technical Apparel diperkirakan akan meningkat lebih dari 25%.

“Kami memberikan hasil yang melampaui ekspektasi kami yang dipimpin oleh Arc’teryx, yang memberi kami keyakinan terhadap panduan setahun penuh kami,” ujarnya. “Kinerja terbaik yang berkelanjutan dari franchise kami yang tumbuh paling cepat dan margin tertinggi memungkinkan kami untuk memberikan kinerja bisnis yang luar biasa dan keuntungan yang besar bagi pemegang saham, sambil berinvestasi kembali pada peluang-peluang utama kami. Seiring dengan meningkatnya permintaan, kami berada pada posisi yang tepat untuk melayani peningkatan permintaan tersebut.”

Jika Arc’teryx mencapai tingkat pertumbuhan tersebut, Arc’teryx pasti akan mengambil lebih banyak pangsa pasar dari Patagonia, The North Face, REI Co-Op dan pesaing langsung lainnya di pasar pakaian olahraga senilai $396 miliar, yang menurut laporan McKinsey akan meningkat 6,5% tahun ini menjadi $422 miliar.

Dengan nilai $158 miliar, Amerika Utara merupakan pasar pakaian olahraga global terbesar namun diperkirakan hanya akan tumbuh sebesar 5% tahun ini, sementara Asia-Pasifik akan tumbuh lebih dari dua kali lipat, naik 14% dari $102 miliar menjadi $116 miliar.

Arc’teryx memiliki posisi yang baik di dua pasar terbesar dengan pertumbuhan tercepat ini dan juga berperan baik di Eropa Barat, pasar pakaian olahraga terbesar ketiga di dunia dengan nilai $69 miliar pada tahun 2023.

Berkantor pusat di Vancouver Utara, British Columbia dengan pabrik di dekat New Westminster, Arc’teryx didirikan pada tahun 1989 yang berfokus pada pakaian dan perlengkapan luar ruangan untuk pendaki petualang, pendaki gunung, dan penggemar olahraga Alpen. Nama dan logonya diambil dari dinosaurus Archaeopteryx, pendahulu awal burung.

Perusahaan ini diakuisisi oleh Amer Sports pada tahun 2005 dan mulai bermigrasi dari pedalaman ke kota, menjadi merek berstatus “gorpcore”, yang juga disebut “normcore”, tren fesyen di mana pemakainya mengadaptasi pakaian luar ruangan fungsional tugas berat ke perkotaan. hutan.

Selain mendapatkan keuntungan dari perubahan mode, Arc’teryx memiliki keuntungan dari tim manajemen yang kuat, termasuk atlet kelas dunia dan beberapa mantan atlet Olimpiade, yang dipimpin oleh Haselden. Setelah menjabat sebagai Kapten di Angkatan Darat AS dan mendapatkan gelar MBA dari Tulane, ia bergabung dengan Saks Fifth Avenue pada tahun 1999 sebagai wakil presiden perencanaan strategis, sehingga ia mengetahui pasar fesyen mewah.

Pada tahun 2016, dia pindah ke J. Crew, naik ke CFO, lalu ke Lululemon di mana dia memegang peran ganda sebagai COO dan CFO, jadi dia diajari oleh yang terbaik di bisnis ritel fashion, Mickey Drexler (J. Crew) dan Chip Wilson (Lululemon). Faktanya, Wilson, sebagai investor besar di Amer Sports, merekrutnya dari perusahaan bagasi langsung ke konsumen Away setelah setahun menjadi CEO untuk bergabung dengan Arc’teryx pada tahun 2021.

Pengalaman Haselden yang beragam dalam bidang ritel dan penguasaan keuangan – “Hal yang hebat tentang keuangan adalah Anda melihat setiap bagian perusahaan membantu membimbing dan mengarahkan perusahaan dalam setiap aspek,” pengamatannya – menjadikannya pemimpin yang sempurna seiring dengan kemajuan Arc’teryx. pasar pakaian olahraga luar ruangan global.

Sebuah tonggak sejarah

Arc’teryx banyak berinvestasi dalam pertumbuhan langsung ke konsumen, naik 46% pada kuartal ini, meskipun Arc’teryx juga mempertahankan pijakan yang kuat dalam distribusi grosir, yang meningkat 40%. Namun bauran salurannya telah berubah secara drastis sejak Haselden bergabung dengan perusahaan tersebut, dari sekitar 80% grosir menjadi sekitar 70% langsung ke konsumen.

Setelah membuka 16 toko pada tahun lalu, Arc’teryx saat ini mengoperasikan 146 toko di seluruh dunia, dengan lebih dari 60 toko berada di Tiongkok dan sekitar 50 toko di Amerika Utara. Haselden melaporkan Tiongkok menghasilkan lebih dari 40% pendapatan merek, sementara Amerika Utara menghasilkan hanya di bawah 40%.

“Pada dasarnya kami melihat segmen pelanggan yang sama di kedua pasar, namun baurannya berbeda,” jelasnya. Amerika Utara lebih banyak menarik perhatian dari apa yang disebutnya sebagai “atlet gunung garis keras, yang menerapkan peralatan kami sesuai dengan yang diharapkan.”

Sebaliknya, Tiongkok memiliki lebih banyak pelanggan yang memakai merek ini di seluruh kota. “Itu adalah segmen terbesar di Tiongkok, namun kedua tipe pelanggan tersebut terwakili di kedua pasar, hanya dalam proporsi yang berbeda.”

Kini, yang siap untuk bertemu dengan para petualang perkotaan Tiongkok, terdapat bangunan empat lantai di Wheelock Square, yang digambarkan sebagai “ekspresi puncak merek Arc’teryx” dan diperkirakan akan menghasilkan penjualan lebih dari $20 juta pada tahun pertama.

Bagian dari ekspresi puncak merek ini adalah Pusat Layanan ReBird, platform sirkularitas merek, di mana pelanggan dapat memperbaiki peralatan mereka agar dapat digunakan lebih lama atau menukarnya dengan kredit.

Toko Convent Garden tiga lantai yang baru dibuka di London adalah yang pertama di Eropa yang memiliki pusat ReBird. Sekitar sepuluh toko didukung oleh pusat ReBird, termasuk toko di New York, Vancouver, Toronto, Beijing, Tokyo, dan Boulder, Colorado.

Kuartal ini juga meluncurkan lini alas kaki pertama Arc’teryx dengan DNA asli merek tersebut, yang dirancang, dikembangkan, dan diambil langsung dari tim Arc’teryx. “Produk ini telah muncul sebagai gaya terobosan kami,” klaim perusahaan tersebut. Sebelumnya, mereka mengandalkan perusahaan sejenis Salomon untuk menyediakan keahlian alas kaki.

Perusahaan mengklaim bahwa ini adalah “lini alas kaki performa teknis terbaik yang dirancang untuk atlet gunung.” Alas kaki terbukti cocok untuk merek tersebut, dengan pertumbuhan penjualan alas kaki dari 6% menjadi 10%.

Selain menjual peralatan ritel dan daur ulang, Arc’teryx juga menyediakan pengalaman pegunungan melalui program Akademinya, acara pembelajaran tiga hari dengan pemandu gunung dan pedalaman profesional yang berbagi keahlian mereka. Ia menawarkan lima Akademi setiap tahun, termasuk di Chamonix, Perancis; St.Anton, Austria; Squamish, British Columbia; Lake District di Inggris dan yang baru diperkenalkan di Tiongkok tahun lalu.

Langkah selanjutnya

Setelah tiga tahun memimpin, Haselden sangat bangga dengan pencapaian timnya, yang telah menghasilkan pertumbuhan lebih dari 50% dan mencapai penjualan sebesar $1,5 miliar pada tahun lalu. Namun dia merasa perusahaannya baru saja memulai, menyadari bahwa kesadaran mereknya masih relatif rendah di kalangan masyarakat biasa yang bukan bagian dari komunitas pendaki gunung.

Untuk membangun kesadaran merek di kalangan masyarakat perkotaan, mereka membuka toko di pusat-pusat populasi besar, seperti New York, Chicago, Los Angeles, Paris dan London. Namun mereka juga tetap fokus pada apa yang disebutnya “kota pegunungan”, seperti Whistler, Aspen, Vail, Park City, dan Jackson Hole.

“Kami ingin menjadi relevan dan hadir di pasar kota pegunungan yang membuat kami tetap setia pada akar dan identitas inti merek kami, namun kami juga harus berada di episentrumnya,” ujarnya.

“Kami menggandakan hal-hal hebat yang menjadikan produk kami luar biasa dan terbaik di dunia. Dan kami menciptakan perjalanan konsumen tamu yang menarik ini di toko dan situs web kami.

“Kami yakin kami telah menciptakan satu-satunya merek yang benar-benar vertikal di industri luar ruang; itu mengganggu. Kami telah berubah dari perusahaan dengan pertumbuhan yang lambat dan stabil menjadi pertumbuhan eksplosif yang terus berlanjut selama tiga tahun terakhir dan sekarang memasuki tahun 2024 dan tahun-tahun mendatang,” tutupnya.

Lihat juga:

ForbesMengapa IPO Amer Sports Tidak Sesuai Ekspektasi, Meski Posisinya Unik

Related articles

Recent articles

spot_img