25.4 C
Jakarta

ARI Irlandia Perlu Meningkatkan Kecepatan Dibandingkan Pengecer Perjalanan Saingannya

Published:

Bisnis ritel perjalanan global Aer Rianta International (ARI) yang berbasis di Dublin melonjak sebesar 13,9% tahun lalu, mencapai omset terkelola sebesar €1,24 miliar. Namun, peningkatan tersebut gagal mengimbangi pesaingnya di Eropa pada saluran bebas bea.

Meskipun mereka lebih besar dalam hal omzet, negara-negara Eropa lainnya—yang sebagian besar beroperasi di pasar bandara—memiliki kondisi yang lebih baik: Avolta tumbuh sebesar 22%, Lagardère Travel Retail sebesar 23%, dan Gebr. Heinemann sebesar 25%

Seperti pengecer tersebut, pertumbuhan dua digit ARI dari tahun ke tahun didukung oleh volume penumpang yang lebih tinggi dan apa yang dikatakan oleh perusahaan Irlandia sebagai “rekor pengeluaran penumpang.” CEO ARI, Ray Hernan, mencatat beberapa lokasi bandara yang hadir juga meraih rekor penjualan.

Meskipun mengalami kemajuan lebih lambat dibandingkan para pesaingnya, Hernan merasa senang dan menggambarkan tahun 2023 sebagai “tahun yang sangat sukses.” Dia menambahkan: “Kinerja luar biasa di seluruh lokasi kami merupakan bukti kolega dan tim kami memberikan pengalaman ritel yang luar biasa bagi wisatawan.”

ARI memperlakukan tahun 2023 sebagai tahun pemulihan dan mengatakan bahwa banyak unit bisnis yang secara historis mencapai tingkat turnover dan profitabilitas yang tinggi. Perusahaan ini memiliki kepentingan ritel langsung atau tidak langsung di 14 negara di Amerika Utara, Eropa, Asia Selatan, dan Timur Tengah, ditambah kepemilikan saham minoritas di Bandara Düsseldorf di Jerman, serta bandara Larnaca dan Paphos di Siprus.

Chanel dari Vancouver

Pasar inti untuk ISPA adalah Kanada yang kinerjanya sejalan dengan tingkat pengeluaran pada tahun 2019 meskipun jumlah penduduk Tiongkok yang berbelanja tinggi sebelum pandemi masih sedikit. Pengecer tersebut membuka toko berbayar Chanel yang berdiri sendiri di Bandara Internasional Vancouver pada bulan September lalu dan menindaklanjutinya di Bandara Edmonton pada pertengahan Januari 2024 dengan ruang ritel bebas bea, setelah memenangkan kontrak untuk beroperasi di sana pada tahun 2023.

Bisnis ARI yang paling lama berdiri di Kanada—sekitar 25 tahun—berada di Bandara Montréal-Trudeau yang berganti nama menjadi Montréal Duty Free tahun lalu.

Di pasar dalam negerinya, ARI menjalankan operasi ritel di bandara Dublin dan Cork, dua bandara tersibuk di negara tersebut. Kedua gerbang tersebut mengalami lonjakan jumlah penumpang tahun lalu, melampaui level tahun 2019. Bandara-bandara tersebut menghasilkan pertumbuhan yang kuat untuk ARI di semua kategori, dibantu oleh pengecer yang meningkatkan produk-produk eksklusif bandara dan penawaran pertama ke pasar dalam minuman keras, kecantikan, dan gula-gula.

Siprus mencapai $100 juta

Di seluruh Eropa, usaha patungan ARI dengan operator bandara ANA di Portugal diperdagangkan lebih cepat dari rencana pada tahun pertama operasinya. Tahun ini, fokusnya adalah penyelesaian renovasi untuk meningkatkan pengalaman ritel di berbagai tokonya.

Bandara Larnaca dan Paphos di Siprus memiliki kinerja yang jauh lebih baik dibandingkan tahun 2019 dengan omzet melebihi €100 juta ($108 juta) untuk pertama kalinya. Bisnis ini menghasilkan keuntungan yang sehat, dibantu oleh puncak musim panas yang kuat. ARI mencatat: “Bisnis terus mendapatkan keuntungan dari pengeluaran penumpang di Inggris setelah diperkenalkannya kembali belanja bebas bea, pasca Brexit.”

Di tempat lain di Eropa, operasi ARI di bandara Podgorica dan Tivat di Montenegro juga menghasilkan keuntungan meskipun tidak ada penumpang dari Rusia dan Ukraina. Banyak dari wisatawan tersebut telah mengunjungi Siprus sejak Rusia pertama kali menyerang Ukraina pada Februari 2022.

Harapan Timur Tengah

Perang Israel-Gaza juga berdampak pada ISPA yang mempunyai posisi kuat di Timur Tengah. Pengecer tersebut beroperasi di dekat Bandara Beirut, Lebanon, di mana lalu lintas meningkat sebesar 12% secara keseluruhan tahun lalu, meskipun pada kuartal terakhir terjadi penurunan kedatangan wisatawan sebesar 24% menurut Kementerian Pariwisata Lebanon.

Sebagian besar operasi ARI di kawasan ini berlokasi jauh di kawasan Teluk. Di sana, retailer perjalanan ini memperluas jejaknya dengan membuka beberapa toko menarik di terminal baru Bandara Internasional Zayed Abu Dhabi.

Bekerja sama dengan mitra lokal, ARI, sejak November 2023, kini mengoperasikan kategori parfum, kosmetik, perawatan kulit, perhiasan, dan kacamata hitam di terminal. Bandara ini melayani Abu Dhabi, ibu kota dan pusat ekonomi Uni Emirat Arab (UEA), dan diharapkan menjadi penghasil pendapatan besar pada tahun 2024.

Di bandara-bandara Timur Tengah lainnya, bisnis ARI juga mengalami peningkatan di Riyadh, Arab Saudi; Muscat, Oman dimana perdagangan didorong oleh tunjangan minuman keras dan tembakau pada saat kedatangan; dan di Bebas Bea Bahrain. Terakhir di India, perusahaan patungan ARI di Bandara Indira Gandhi di Delhi memberikan kinerja yang digambarkan sebagai “luar biasa.”

Pada tahun ini, pengecer akan berupaya membuka lebih banyak lokasi. “Niat kami adalah untuk mengupayakan pertumbuhan di pasar-pasar utama di tahun mendatang, sekaligus memaksimalkan operasi kami saat ini,” kata Hernan. Itu berarti “menjelajahi wilayah baru” dalam kata-kata CEO.

ARI juga telah mengubah mereknya tahun lalu dan menambahkan tag ‘Joy On Your Way’ dalam upaya untuk menetapkan proposisi yang jelas yang membedakannya dari pesaing. Ini menyusul penelitian selama berbulan-bulan. “Kami serius tentang kegembiraan,” Hernan menyindir.

Related articles

Recent articles

spot_img