25.4 C
Jakarta

Bagaimana Duta Saks Memanfaatkan Pengaruhnya

Published:

Ini semua tentang keterlibatan, yang menghasilkan lebih banyak pembelian.

Saks memperkuat Klub Sosial Saks dengan anggota baru, termasuk CEO 11:11 Media Paris Hilton dan supermodel Chanel Iman. Tapi mereka tidak hanya memiliki wajah cantik. Saks ingin anggotanya memengaruhi dan melibatkan pembeli dengan berpartisipasi dalam kampanye pemasaran Saks Social Club, membuat konten khusus untuk saluran digital Saks, dan menghadiri serta menyelenggarakan acara virtual dan tatap muka. Pendukung merek akan memperkenalkan Saks dan pelanggannya pada komunitas, peluang, dan kegiatan amal baru.

“Kami benar-benar menganggap program ini secara keseluruhan sebagai ekspresi merek kami,” kata Emily Essner, Chief Marketing Officer Saks. “Ini menciptakan ikatan yang lebih dalam dengan pelanggan kami. Kami melihat adanya sinergi dari mereka yang bekerja sama dengan kami, terutama dalam cara kolaboratif jangka panjang ini.”

Essner mengatakan anggota dipilih berdasarkan suara unik mereka dan keterlibatan mereka secara sosial. Dia menambahkan bahwa Saks berfokus pada mengidentifikasi orang-orang yang ingin memiliki hubungan kolaboratif jangka panjang dengan pengecer mewah tersebut, “orang-orang yang membantu memberikan contoh merek dan membantu kami memasuki komunitas dan audiens di mana suara otentik mereka relevan.”

Saks Social Club telah berkembang lebih dari dua kali lipat sejak program ini didirikan pada tahun 2020 dengan 35 wanita terkemuka, dan memperkenalkan segmen pria, The Saks Man pada tahun 2023.

“Ini adalah saat yang tepat untuk membawanya ke tingkat berikutnya,” kata Essner, seraya mencatat bahwa anggota Klub Sosial Saks mewakili berbagai industri termasuk mode, seni, hiburan, bisnis, dan aktivisme. Anggota Saks Social Club tinggal di pasar mode utama di New York dan Los Angeles, namun program ini juga mencakup duta besar yang tinggal di Dallas, Miami, Napa Valley, New Jersey dan Washington, DC

“Dalam dunia yang berpengaruh, hal ini sangat penting bagi pelanggan kami dan sangat penting untuk menyebarkan berita ke luar sana,” kata Essner. “Ini menciptakan jaringan orang-orang yang mewakili merek namun memiliki banyak pengaruh dan keaslian di komunitas mereka. Bekerja dengan orang-orang yang berpikiran sama membuat pesan yang kami berdua miliki menjadi lebih kuat. Ini adalah sesuatu yang sejujurnya selama beberapa tahun terakhir mereka telah memperoleh banyak nilai, yang memungkinkan kami menjadikannya lebih kuat tahun ini.”

Para anggotanya terlalu terindeks dalam olahraga. “Kami menemukan fokus nyata pada atlet dan ada titik temu antara mode dan olahraga,” kata Essner. “Duta Saks Social Club kami sebagian adalah atlet. Mereka memiliki banyak pengikut dan pengaruh di komunitas mereka dan orang-orang yang mencintai mereka. Kami pikir ini merupakan keselarasan yang bagus dengan merek tersebut.”

“Salah satu anggota baru kami adalah Future, sang rapper,” kata Essner sambil memberikan contoh latar belakang duta yang beragam.

Anggota menerima fasilitas, yang mencakup kredit belanja dan hadiah khusus serta akses ke acara khusus dan akses ke peluang kemitraan lainnya, kata Essner. “Nilai yang kami berikan adalah membantu mereka mengekspresikan merek dan pesan mereka dengan cara yang kolaboratif,” tambahnya. “Konsumen sangat cerdas. Sebuah hubungan yang terasa sangat transaksional tidak dilihat dengan keaslian yang Anda inginkan.”

“Program ini memberi saya kesempatan untuk menginspirasi audiens baru melalui platform Saks dan membangun hubungan dengan individu berpengaruh dari berbagai industri yang melakukan pekerjaan luar biasa di bidangnya,” kata Amanda Nguyen, aktivis, astronot, dan Time Woman of the Year 2022.

Dan bagaimana perasaan konsumen Saks tentang belanja barang mewah dan perekonomian? Setengahnya mengatakan mereka optimis dengan Saks Luxury Pulse, yang mengukur suhu pembeli melalui wawancara dengan sekitar 3.000 pelanggan.

“Pada bulan Januari, kami menemukan bahwa separuh konsumen mengatakan bahwa mereka optimis terhadap perekonomian, hal ini meningkat sekitar 12 poin persentase dibandingkan survei bulan Oktober sebelumnya, yang lebih fokus pada liburan,” kata Essner. “Sekitar 70% konsumen barang mewah merasa optimis terhadap keuangan pribadi mereka, yang sedikit lebih rendah dibandingkan perasaan mereka terhadap perekonomian secara keseluruhan, yaitu naik 6 poin persentase.

“Kami melihat korelasi langsung antara perasaan konsumen terhadap perekonomian secara keseluruhan dengan cara mereka memikirkan pengeluaran mereka,” kata Essner. “Dalam survei di bulan Januari ini, kami belum melihat peningkatan optimisme yang berarti peningkatan rencana belanja barang mewah. Sekitar 57% mengatakan mereka berencana untuk membelanjakan jumlah yang sama atau lebih dalam tiga bulan ke depan, yang hampir sama dengan bulan Oktober.”

Related articles

Recent articles

spot_img