25.4 C
Jakarta

Studi Baru Mengungkap Manfaat Mengejutkan dari Protein Kallistatin

Published:

Para peneliti telah menemukan bahwa setelah penurunan berat badan, individu dengan kelebihan berat badan dan obesitas menunjukkan peningkatan kadar Kallistatin di jaringan adiposa putih subkutan, protein yang terkait dengan peningkatan metabolisme dan potensi manfaat terapeutik untuk obesitas dan diabetes tipe 2. Temuan ini, yang dieksplorasi melalui penelitian klinis dan hewan, menyoroti peran Kallistatin dalam meningkatkan sensitivitas insulin hati, sehingga menjadikannya sebagai target yang menjanjikan untuk pengobatan di masa depan.

Penelitian baru menunjukkan bahwa penurunan berat badan pada individu yang kelebihan berat badan meningkatkan ekspresi Kallistatin dalam jaringan lemak, meningkatkan metabolisme dan menghadirkan target baru untuk mengobati obesitas dan diabetes tipe 2.

Setelah menurunkan berat badan, individu yang kelebihan berat badan atau obesitas menunjukkan peningkatan kadar protein Kallistatin di jaringan adiposa putih subkutan, menurut studi terbaru yang dilakukan oleh para peneliti di DZD. Selain itu, Kallistatin telah terbukti meningkatkan metabolisme, berpotensi membuka jalan bagi pengobatan baru untuk obesitas dan diabetes tipe 2. Temuan ini baru-baru ini dipublikasikan di jurnal Metabolisme Molekuler.

Semakin banyak orang yang menderita diabetes tipe 2 dan obesitas. Ini adalah penyakit yang sangat kompleks dan mempunyai banyak segi. Untuk mengobatinya secara berkelanjutan, diperlukan pendekatan terapi baru. Studi klinis pada manusia menunjukkan bahwa individu yang kelebihan berat badan menghasilkan lebih sedikit Kallistatin. Kallistatin merupakan protein yang memiliki berbagai efek pada tubuh.

Antara lain, terlibat dalam melawan peradangan dan menyembuhkan luka. Peran Kallistatin dalam metabolisme glukosa dan potensi kesesuaiannya sebagai target terapi saat ini sedang diselidiki oleh para peneliti dari Pusat Penelitian Diabetes Jerman (DZD), Institut Penelitian Diabetes dan Penyakit Metabolik (IDM) Helmholtz Munich di Eberhard -Karls-Universitas Tübingen, dan Departemen Diabetologi, Endokrinologi dan Nefrologi di Rumah Sakit Universitas Tübingen.

Ekspresi Kallistatin Meningkat Setelah Berat Badan Turun

Untuk tujuan ini, mereka mengukur ekspresi Kallistatin di jaringan adiposa putih subkutan pada 47 orang dengan kelebihan berat badan hingga obesitas sebelum dan sesudah penurunan berat badan. Hasilnya: Ekspresi Kallistatin meningkat setelah penurunan berat badan.

Ekspresi protein Kallistatin meningkat setelah penurunan berat badan. Pada tikus, ini meningkatkan sensitivitas insulin hati. Kredit: IDM, (dilindungi email).

Kallistatin Meningkatkan Sensitivitas Insulin Hepatik

Selain itu, para peneliti menguji pengaruh protein pada model hewan. Dalam prosesnya, mereka mengamati bahwa Kallistatin manusia memperbaiki fungsi hati insulin sensitivitas pada tikus obesitas yang diinduksi diet.

“Hasil kami menunjukkan bahwa Kallistatin mungkin menjadi target terapi yang menarik namun menantang bagi orang-orang yang mengalami obesitas dan resistensi insulin,” kata penulis utama Leontine Sandforth. “Karena Kallistatin memiliki efek sensitisasi insulin di hati, maka Kallistatin harus diselidiki sebagai target spesifik hati yang potensial untuk meniru efek menguntungkan dari penurunan berat badan dan berpotensi mengobati diabetes tipe 2 dan obesitas,” tambah penulis terakhir Prof. Andreas Birkenfeld.

Referensi: “Peran Kallistatin manusia dalam homeostasis glukosa dan energi pada tikus” oleh Leontine Sandforth, Sebastian Brachs, Julia Reinke, Diana Willmes, Gencer Sancar, Judith Seigner, David Juarez-Lopez, Arvid Sandforth, Jeffrey D. McBride, Jian-Xing Ma, Sven Haufe, Jens Jordan dan Andreas L. Birkenfeld, 29 Februari 2024, Metabolisme Molekuler.
DOI: 10.1016/j.molmet.2024.101905

Related articles

Recent articles

spot_img