27.8 C
Jakarta

Israel menggunakan air sebagai senjata untuk memperburuk krisis kemanusiaan di Gaza

Published:

GAZA, (Foto)

Krisis air di Gaza terus berlanjut ketika tentara pendudukan Israel bersikeras menutup seluruh penyeberangan dan menjadikan sumber air sebagai senjata mematikan untuk memperketat pengepungan terhadap warga Gaza dalam genosida yang telah berlangsung selama delapan bulan, tepat di depan mata dunia.

Pengungsi di Gaza terpaksa mengantri sangat panjang dengan harapan mendapatkan sedikit air minum bersih, sehingga menambah penderitaan, terutama bagi anak-anak, orang lanjut usia, dan perempuan. Anak-anak dan orang dewasa sama-sama membawa wadah kosong mereka dan berjalan jauh, berisiko dibom dan dibunuh ketika mereka mencari minuman untuk menghilangkan dahaga dan tetap hidup di tengah agresi dan blokade yang terus menerus.

Pertengahan bulan ini, pemerintah kota Gaza mengungkapkan tingkat krisis air, merinci tindakan tentara Israel terhadap sektor penting ini, yang mengancam semua aspek kehidupan di Gaza. Pemerintah kota melaporkan kerusakan parah pada tangki air di kawasan Tel al-Hawa akibat pemboman Israel pada Minggu malam (19/5/2024).

Pemerintah kota mengkonfirmasi bahwa pemboman tersebut telah menyebabkan kerusakan yang luas dan signifikan pada fasilitas air sejak awal agresi dan genosida, dengan sekitar 40 sumur rusak dalam berbagai tingkat dan 42.000 meter jaringan air terkena dampaknya. Kota ini menderita kekurangan air yang parah karena kekurangan bahan bakar dan pemadaman listrik yang diperlukan untuk mengoperasikan sumur.

Dalam konteks ini, warga Palestina di Gaza menghadapi krisis air parah yang memburuk setelah tentara Israel menginvasi Rafah, sehingga meningkatkan penderitaan kemanusiaan mereka di tengah kondisi kehidupan yang keras dan suhu yang tinggi. Pengungsi, termasuk anak-anak dan orang tua, terpaksa membawa kendi dan menarik gerobak kecil dalam jarak jauh untuk mendapatkan air. Ribuan perempuan terpaksa memanfaatkan air laut untuk kebutuhan sehari-hari.

Ratusan ribu orang yang terpaksa mengungsi dari Rafah telah mendirikan tenda di daerah-daerah seperti Rafah barat laut, kota Khan Yunis yang hancur, dan pantai tengah Jalur Gaza, namun mereka menghadapi krisis air yang parah akibat kehancuran lebih dari 200 rumah. 70% infrastruktur di wilayah yang dihuni 2,3 juta orang.

Najwa Mohammed, seorang pengungsi yang mengalami pengungsian paksa untuk keenam kalinya, mengatakan, “Saat ini, saya tidak bisa lagi membeli air atau mendapatkannya dari tempat yang jauh, jadi saya mengandalkan air laut untuk mencuci pakaian dan peralatan memasak.” Pria berusia lima puluh tahun ini menjelaskan, “Sejak orang-orang Yahudi mengusir kami dari Gaza, krisis air tidak pernah berakhir. Bahkan ketika kami pindah ke Khan Yunis sebelum orang-orang Yahudi menyerbunya, kami kesulitan mendapatkan air, dan hal yang sama terjadi di Rafah,” menurut Badan SANAD.

Dia menambahkan, “Setelah orang-orang Yahudi mengusir kami dari Rafah, kami tidak menemukan tempat lain selain pantai, di mana air sangat langka, dan terdapat banyak orang. Kami membeli satu galon air desalinasi dengan harga empat shekel (sekitar 3,7 dolar), dan terkadang organisasi internasional mendistribusikan air secara gratis, namun itu tidak cukup untuk semua orang karena terlalu banyaknya pengungsi.”

Menurut angka terbaru dari Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA), sekitar 810.000 warga Palestina terpaksa mengungsi dari Rafah dalam dua minggu terakhir.

Penurunan porsi air per kapita

Akibat agresi Israel, alokasi air per orang di Gaza mengalami penurunan sebesar 97%, menurut laporan bersama Biro Pusat Statistik Palestina dan Otoritas Air Palestina pada Hari Air Sedunia pada akhir Maret lalu. Laporan tersebut menyatakan bahwa perang di sektor ini telah menyebabkan penurunan konsumsi air individu di Gaza menjadi antara 3 dan 15 liter per hari, dibandingkan dengan rata-rata konsumsi sekitar 84,6 liter per orang per hari pada tahun 2022.

Jumlah total air yang tersedia saat ini di Gaza diperkirakan sekitar 10 hingga 20% dari total air yang tersedia sebelum agresi, dan jumlah ini tidak stabil dan bergantung pada ketersediaan bahan bakar. Gaza terutama bergantung pada air yang diambil dari sumber bawah tanah.

Israel mengubah air menjadi senjata pemusnah massal

Pada awal tahun ini, majalah “972+” melaporkan bahwa sejak dimulainya perang, Israel telah menciptakan krisis kesehatan yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan merampas air minum bagi warga Palestina di Gaza, dan mengancam akan menyebabkan kerusakan lingkungan yang tidak dapat diperbaiki dengan menggunakan air sebagai senjata. dalam serangannya saat ini di Gaza. Majalah tersebut menyoroti peringatan dari Pelapor Khusus PBB Pedro Arrojo-Agudo bahwa Israel “harus berhenti menggunakan air sebagai senjata perang,” dan mencatat bahwa jumlah korban tewas akibat kekurangan air bisa melebihi jumlah korban jiwa akibat pemboman Israel.

Majalah tersebut menegaskan bahwa perampasan air di Gaza, yang digambarkan sebagai senjata pemusnah massal, telah menjadi taktik utama dalam perang sejak awal. Israel menutup jaringan pipa yang mengalir ke Jalur Gaza pada tanggal 7 Oktober 2023, dan Menteri Perang Yoav Gallant menyatakan, “Israel memberlakukan blokade total terhadap Gaza: tidak ada listrik, tidak ada makanan, tidak ada air, tidak ada bahan bakar. Semuanya tertutup. Kami memerangi manusia dan hewan, dan kami bertindak sesuai dengan hal tersebut.”



Related articles

Recent articles

spot_img