25.4 C
Jakarta

Biden Tarifkan Tiongkok – Pertanda Kiamat Ritel Kedua

Published:

Sulit dipercaya bahwa Presiden Biden telah membatalkan tarif Tiongkok. Pada akhirnya tindakan ini akan membuktikan bahwa ketika perdagangan internasional dipolitisasi – konsumen dan pengecer akan terkena dampak negatifnya, dan dibutuhkan waktu bertahun-tahun agar pasar dapat pulih. Pada akhirnya, inflasi akan naik, lapangan kerja akan merosot, dan susunan perdagangan akan mengalami perombakan.

Ketika pemilihan Presiden tahun 2024 semakin panas, persaingan mulai menjadi tidak terkendali – pertama – dengan mencoba menentukan kandidat mana yang akan lebih keras terhadap Tiongkok. Sementara itu, kandidat Trump memperkirakan tarif sebesar 60% terhadap Tiongkok, dan kini Presiden Biden telah mengambil tindakan dengan menerapkan tarif 100% pada kendaraan listrik Tiongkok, 50% pada sel surya Tiongkok, 25% pada beberapa produk baja dan aluminium, ditambah tarif tambahan untuk derek kapal ke pantai Tiongkok, pasokan medis, baterai, mineral penting, dan peningkatan tarif pada semikonduktor.

Akankah Tiongkok bereaksi?

Ya – dan perang dagang akan kembali memanas – yang akan membahayakan eksportir dan pengecer Amerika.

Tentu saja, Pemerintahan Biden ingin melindungi bisnis energi ramah lingkungan yang baru lahir, namun tarif tidak pernah berhasil dan, terlepas dari apa yang akan dikatakan oleh Pemerintah, tarif baru pasti akan memicu inflasi. Tim Biden mengabaikan fakta bahwa perdagangan akan berjalan paling baik jika seimbang. bukan saat itu itu terlalu menghukum.

Penetapan tarif ke konsumen Amerika dan Tim Presiden Biden mungkin belum memikirkan hal ini sepenuhnya – karena mereka pasti akan merugikan ritel dengan menambahkan tarif baru ini. tanpa memberikan keringanan apa pun dari para Trumpian yang lebih tua. Meskipun mantan Presiden tersebut mungkin tidak begitu peduli dengan kebijakan tarifnya, setidaknya dia sudah memikirkan awal, tengah, dan akhir (Perjanjian Fase Satu Tiongkok).

Mengingat inflasi yang sangat besar dalam beberapa tahun terakhir, masyarakat Amerika tidak lagi mempertanyakan bahwa tarif Trump dibayar oleh konsumen, dan bahwa inflasi meningkat dengan sendirinya – sementara rantai pasokan menjadi sangat terganggu. Sayangnya, Tim Biden tetap mempertahankan tarif Trump dan menambahkan tarif baru. Yang pasti Tiongkok akan membalas dan kemudian petani kita (yang mengekspor) perlu disubsidi lagi. Perwakilan Dagang Amerika Serikat (USTR) sebaiknya mengubah nama aslinya menjadi Penindas Perdagangan Amerika Serikat – karena tampaknya mereka tidak lagi mempromosikan perdagangan.

Tim Biden tidak hanya tidak memberikan keringanan terhadap tarif yang diterapkan oleh mantan Presiden Trump, namun berdasarkan undang-undang, Pemerintah juga diharuskan meninjau tarif tersebut setelah empat tahun penerapannya. Faktanya, USTR sudah lewat dua tahun dan baru merilis laporannya hari ini. Faktanya, mereka tetap mempertahankan tarif lama, menambahkan tarif baru, dan hanya mengurangi tarif atas mesin yang digunakan dalam produksi dalam negeri.

Perdagangan Internasional AS jelas berada dalam kondisi yang buruk, dan sekarang Tim Biden secara politis mendorong tarif tambahan, sementara masyarakat Amerika telah mengawasi Kongres (sejak Presiden Biden menjabat) karena mereka gagal memperbarui undang-undang perdagangan yang signifikan seperti Sistem Perdagangan Umum yang penting. Preferensi (GSP) dan Tagihan Tarif Lain-Lain (MTB). Kongres juga lambat dalam melakukan pembaruan awal Undang-Undang Pertumbuhan dan Peluang Afrika (AGOA) dan RUU Harapan/Bantuan Haiti. Pemerintahan Biden bahkan belum menyelesaikan program fasilitasi perdagangan yang banyak digembar-gemborkan, yaitu Kerangka Ekonomi Indo-Pasifik untuk Kesejahteraan (Indo-Pacific Economic Framework for Prosperity/IPEF) dan kemajuan mereka dalam perdagangan sangat lamban – namun saat ini mereka menambahkan tarif baru? Tidak logis – kecuali melalui lensa politik.

Intinya, Tim Biden telah menjadi pemerintahan yang anti-perdagangandan merugikan perekonomian ritel sekaligus memicu inflasi. Namun sayang, bukan hanya itu yang mereka lakukan. Mereka terus secara sistematis menghentikan produk masuk yang bernilai miliaran dolar di perbatasan – memberikan beban tambahan kepada pengecer dan importir untuk membuktikan (dengan biaya yang sangat tinggi) bahwa barang-barang mereka tidak mengandung kerja paksa berdasarkan Undang-Undang Pencegahan Kerja Paksa Uyghur yang baru-baru ini berlaku ( UFLPA).

Pengecer masa depan yang menonton film “The Breakfast Club” (1985) tidak akan pernah berpikir bahwa kata penting yang menggambarkan lima siswa sekolah menengah yang menghabiskan hari Sabtu di perpustakaan sekolah entah bagaimana akan muncul dalam kehidupan bisnis mereka saat ini – memberikan arti yang benar-benar baru pada kata tersebut. “penahanan.”

Atas izin Pemerintahan Biden dan Kongres AS, pengecer kini menjalani reality show modern baru tentang “penahanan” produk yang dibawa ke Amerika. Undang-undang yang bermaksud baik mendorong “penahanan” ini disebut Undang-Undang Pencegahan Kerja Paksa Uyghur (UFLPA), namun ketidakjelasannya adalah menahan barang-barang di perbatasan yang diperlukan untuk perdagangan ritel. Seperti yang sering dikatakan oleh pengecer fesyen: “Topi Paskah tidak terjual dengan baik setelah Paskah.”

Penulis skenario untuk film ‘penahanan’ baru ini mungkin akan memberikan naskah fiksi seperti ini:

“Kami mempunyai masalah” kata broker khusus pengecer tersebut.

“Apa itu?” kata kepala sumber global.

“Kontainer masuk kami telah “ditahan” di perbatasan, sesuai dengan Undang-Undang Pencegahan Kerja Paksa Uyghur.”

“Mengapa hal itu bisa terjadi,” kata eksekutif ritel tersebut – “kami tidak ada hubungannya dengan Daerah Otonomi Uyghur Xinjiang (XUAR) di Tiongkok?”

“Itu mungkin benar, atau Anda mungkin berpikir itu benar,” kata broker tersebut, “tetapi berdasarkan klausul ‘praduga yang dapat dibantah’ dalam undang-undang baru, Anda sekarang bersalah sampai terbukti tidak bersalah.”

“Apa yang saya lakukan sekarang?” kata eksekutif sumber.

Ketika skenario di atas terjadi di seluruh perbatasan Amerika, jelas bahwa meskipun tujuan dari UFLPA yang baru-baru ini disahkan adalah baik, namun dampaknya sangat mengecewakan dan sangat merugikan – terutama bagi importir yang benar-benar yakin bahwa mereka tidak melakukan kesalahan apa pun dan kini diwajibkan untuk melakukan hal tersebut. untuk mendokumentasikan secara mutlak setiap aspek rantai pasokan mereka untuk membuktikannya.

Melihat besarnya berbagai masalah perdagangan internasional yang masih menjadi perbincangan, Tim Biden dapat merenungkan lebih banyak tentang perdagangan – dari masa-masa mereka bekerja dengan mantan Presiden Obama. Pada tahun 2009, United Steelworkers mendorong pemerintahan Obama untuk menerapkan tarif sebesar 35% pada ban murah Tiongkok untuk (seharusnya) membantu menjual lebih banyak ban buatan AS. Pada saat itu, pengecer ban Amerika tidak meminta bantuan ini dan tidak menginginkannya. Setelah beberapa bulan pasca penerapan, tarif ban Obama dianggap sebagai bencana total. Pemerintahan Obama menyelamatkan 1.200 pekerjaan, namun menurut Peterson Institute yang mempelajari bencana ini, kerugian yang ditanggung konsumen Amerika adalah sekitar $900.000 untuk setiap pekerjaan yang mereka selamatkan.

Dengan tarif baru yang kini ditambahkan oleh Presiden Biden, dan tarif lama yang belum dibatalkan – kita harus bertanya dengan serius apakah Tim Biden tidak mengulangi bencana ban yang dialami Obama – namun – dalam skala yang lebih besar!

Waktu dan inflasi akan menjawabnya. Kisah tarif baru ini masih jauh dari selesai!

Related articles

Recent articles

spot_img