25.4 C
Jakarta

Busana pria Milan mencari kepastian dalam nostalgia dan kerajinan tangan, dari Fendi hingga Dolce&Gabbana

Published:

MILAN (AP) — Di tengah perang yang sedang berlangsung, perpecahan politik yang semakin keras, dan perubahan iklim yang semakin cepat, para desainer Milan mencari pelarian pada hari kedua Milan Fashion Week pada hari Sabtu, yang sebagian besar menampilkan pratinjau pakaian pria untuk Musim Semi-Musim Panas 2025.

Banyak yang mengambil inspirasi dari dekade-dekade yang kini tampak lebih meyakinkan, ketika masa depan penuh dengan berbagai kemungkinan. Masa depan itu adalah sekarang, dan kenyataan telah terjadi. Pesan perubahan iklim telah merambah ke studio-studio gaya: Pria ditawari celana pendek yang memperlihatkan paha, atasan dan sepatu tenun terbuka, dan konstruksi inventif yang memungkinkan ventilasi sesuai permintaan. Terlepas dari keseriusan semua ini, rumah mode sepertinya berkata: “Selamat bersenang-senang.” Bahan yang hilang: kegembiraan.

Dolce & Gabbana menawarkan keanggunan musim panas

Koleksi Dolce & Gabbana untuk musim panas mendatang sehalus solo saksofon di soundtrack runway. Siluet longgar dan tenun artisanal berarti kemudahan musim panas.

Desainer Domenico Dolce dan Stefano Gabbana menciptakan tampilan destinasi pantai paling mewah di Italia, mulai dari Pesisir Amalfi hingga Lido Venesia dan Portofino di Liguria. Para desainer mengatakan dalam catatan bahwa mereka mengambil inspirasi dari “masa keemasan Italia,” tahun 1950-an, yang dicontohkan oleh Marcello Mastroianni.

Bintang runway musim ini adalah tenun: jaket tenun rafia, kemeja dan tunik dalam nuansa musim panas berwarna coklat kecokelatan dan hitam, bergema di alas kaki dan tas, sangat cocok dipadukan dengan rajutan bergerigi cantik dan tenun kulit. Siluetnya memiliki peran pendukung yang kuat, mengingatkan pada masa lalu dengan celana panjang lipit yang digulung hingga manset kasual. Atasan boxy diimbangi dengan celana pendek. Garis-garis diagonal yang tebal menyentuh nada nostalgia.

Linen dan suede yang bersih mempertahankan warna koleksi yang tenang, dipecah oleh semburan manik-manik koral dan payet sesekali. Palet warna yang terinspirasi dari alam mencakup penjajaran yang menenangkan antara terong dan anggur, hijau hutan, dan zaitun.

Fendi semakin bernostalgia

Para model berjalan melalui jalur yang diciptakan oleh enam pilar cermin berputar yang menawarkan pemandangan kaleidoskopik dari koleksi pakaian pria Fendi yang bernuansa nostalgia dengan campuran kotak-kotak, garis-garis, dan cetakan geometris.

Siluet busana pria karya direktur artistik Silvia Venturini Fendi mengingatkan masa lalu ketika kemeja dan dasi menjadi keharusan, namun tidak hanya itu. Pakaian pokok masa lalu diperbarui dengan kemeja besar yang menonjol di bawah jaket bomber ringan, dipadukan dengan celana panjang lurus atau celana pendek Bermuda. Arsitektur garmen memberikan keunggulan inventif, dalam pakaian rajut asimetris yang mengkancing di bahu untuk efek mengintip, atau lengan yang terbuka di bagian siku untuk mengubah dari panjang menjadi pendek, hangat menjadi dingin.

Garis-garis diagonal lebar pada kotak-kotak mengingatkan kita pada tahun 1970-an, sementara lambang Fendi yang baru diciptakan diulang untuk cetakan geometris. Palet warna yang menenangkan dari khaki, jeruk nipis dan pasir, dengan semburat buah persik, memberikan pembersih langit-langit monokrom dari pola yang sibuk. Alas kaki slip-on kulit atau sepatu kets berpanel melengkapi tampilannya, dilengkapi dengan soft shopper atau tas tambal sulam rapi yang terbuat dari potongan kulit dari bengkel Fendi.

Peragaan busana musim ini berpindah dari ruang pamer merek tersebut ke ruang baru seluas 7.000 meter persegi (75.000 kaki persegi) yang menurut catatan telah diakui karena energi dan desain ramah lingkungannya. Meskipun terjadi perubahan lokasi, ratusan penggemar K-pop yang berteriak dan bersemangat tetap melakukan perjalanan untuk menyapa artis seperti Bang Chan dari Stray Kids.

Related articles

Recent articles

spot_img