25.4 C
Jakarta

Chanel Untuk Mengubah Arah Kreatif. Apakah Konsumen Barang Mewah Siap Menghadapinya?

Published:

Rumor telah beredar selama bertahun-tahun bahwa direktur artistik Chanel, Virginie Viard, akan keluar. Namun, pada awal Mei di acara koleksi kapal pesiar Marseille, presiden fesyen dan aksesoris Chanel Bruno Pavlovsky menepis rumor tersebut, dengan tegas menyatakan kepada Fashion Network:

“Virginie melakukannya dengan sangat baik. Tahukah Anda, sejak dia menggantikan Karl Lagerfeld, orang-orang tertentu membicarakan desainer lain di Chanel. Tapi saya ingin menjelaskannya. Chanel tidak sedang mencari direktur artistik baru. Dan Anda bisa mencetaknya!”

Meski begitu, rumor tersebut terbukti benar. Viard, yang mengambil alih jabatan direktur artistik setelah meninggalnya Karl Lagerfeld pada tahun 2019 pada usia 85 tahun, telah meninggalkan rumah mode tersebut hanya beberapa minggu setelah Chanel merilis laporan pendapatan tahunannya ketika perusahaan tersebut mengumumkan pertumbuhan sebesar 16% yang sebanding dengan $19,7 miliar dan kenaikan 11%. laba operasional menjadi $6,4 miliar pada tahun 2023.

Dalam sebuah pernyataan, perusahaan tersebut mengatakan, “Chanel mengonfirmasi kepergian Virginie Viard setelah kolaborasi yang kaya selama lima tahun sebagai direktur artistik koleksi fesyen, di mana dia dapat memperbarui kode rumah sambil menghormati warisan kreatif merek tersebut. ,” seraya menambahkan bahwa penggantian akan dilakukan “pada waktunya”.

Kontribusi Viard kepada Chanel tidak dapat diremehkan setelah tahun-tahun Lagerfeld yang flamboyan dari tahun 1983 hingga 2019, ketika perusahaan tersebut pertama kali mulai melaporkan pendapatannya.

“Sejak Virginie mengambil alih dari Karl… bisnis fesyen Chanel meningkat 2,2 kali lipat. Bisnis pakaian jadi Chanel telah berlipat ganda sebesar 2,5, dan bisnis pakaian jadi Chanel tahun lalu tumbuh sebesar 23%,” kata CEO yang baru dilantik Leena Nair kepada The Business of Fashion setelah rilis pendapatan terbaru.

Meskipun orang dalam industri fesyen secara luas mengkritik koleksi Viard sebagai tidak menginspirasi dan kurang memiliki bakat Lagerfeld – kritikus fesyen The Cut, Cathy Horyn menulis, “Chanel Membutuhkan Perubahan. Perancang yang akan keluar, Virginie Viard, tidak, atau tidak bisa, memberikan modernitas atau inovasi yang dibutuhkan pada rumah tersebut.” – Pelanggan Chanel tidak setuju.

Pada akhirnya, suara pelanggan adalah yang terpenting dan mereka sangat puas dengan fesyen yang ia ciptakan. Selain pertumbuhannya yang dinamis pada tahun lalu, peringkat Chanel dalam studi Global RepTrak 100 naik 15 peringkat pada tahun 2024, dari peringkat 39 menjadi peringkat 24 di antara merek-merek paling dihormati di dunia.

Warisan Legendaris

Selama lebih dari satu abad, Viard hanyalah direktur kreatif ketiga untuk Chanel. Gabrielle “Coco” Chanel memulai perusahaan ini pada tahun 1910 dan membimbing merek tersebut hingga kematiannya pada tahun 1971, ketika kepemilikan perusahaan diserahkan kepada keluarga Wertheimer, yang memberikan dukungan finansial pada masa-masa awal. Merek ini tidak digunakan selama hampir satu dekade sebelum Karl Lagerfeld yang multi-dimensi bergabung dengan perusahaan pada tahun 1983.

Setelah sempat bertugas sebentar di awal kariernya di Chanel, Viard menjadi pembantu Lagerfeld di Chloé di mana dia melakukan pekerjaan sampingan sebagai direktur kreatif dari tahun 1992 hingga 1997. Dia meninggalkan Chloé bersamanya untuk mengepalai studio desain Chanel, mengawasi penciptaan fesyen. koleksi haute couture, pakaian siap pakai, dan aksesori rumah.

Lagerfeld terkenal memanggilnya “tangan kananku…dan lengan kiriku,” dan lengannya yang kokoh secara efektif meneruskan warisan Coco Chanel dan Karl Lagerfeld.

Perubahan yang Mengganggu

Kadang-kadang perubahan diperlukan, namun keluarnya Viard adalah perubahan yang mengganggu yang tidak mampu ditanggung oleh Chanel, mengingat jumlah yang ditinggalkan Viard selama lima tahun terakhir.

Entah dia dipecat atau sudah waktunya untuk keluar – dia berusia 62 tahun dan pada usia tersebut, Lagerfeld masih memiliki sisa semangat kreatif selama lebih dari dua dekade – hal ini menghadirkan tantangan besar bagi perusahaan yang baru-baru ini menghadapi perubahan signifikan ketika Nair bergabung dengan perusahaan tersebut pada tahun Januari 2022 dari chief human resource officer di Unilever.

Orang dalam industri dan editor buletin SUN Deluxe di Substack, Susanna Nicoletti berpendapat bahwa komitmen Viard terhadap warisan merek Chanel bertentangan dengan visi Nair.

“Pencarian Chanel akan hal-hal baru dan menghasilkan uang dengan cepat menempatkannya pada risiko mengganggu DNA berharganya dan kehilangan jejaknya sebagai harta mewah unik yang dipelihara dan dilindungi dengan baik oleh Karl Lagerfeld dan Viard,” ungkapnya.

“Perubahan kadang-kadang terjadi, namun cara pengelolaannyalah yang dapat mengubah nasib rumah yang paling istimewa dan terawat sekalipun. Tampaknya ini mengarah ke gaya ‘nouveau riche’ yang mengkhawatirkan bagi merek mapan,” lanjutnya.

Jacques Roizen, direktur pelaksana Digital Luxury Group dengan pengalaman mendalam di bidang kemewahan dengan Pandora dan konsultasi manajemen, termasuk bertugas di McKinsey, yakin pergantian direktur kreatif tidak akan membahayakan Chanel.

“Chanel, bersama dengan beberapa rumah mewah lainnya, dengan teguh mempertahankan posisinya di puncak industri mewah,” ujarnya.

“Di era ketika banyak merek mewah berjuang untuk mempertahankan daya tariknya, Chanel telah menunjukkan komitmen teguh terhadap eksklusivitas dan keunggulan sambil secara konsisten memberikan kinerja finansial yang luar biasa, yang menegaskan daya tarik dan status abadi Chanel dalam industri barang mewah,” lanjutnya.

Mencari Pengganti

Sekarang beredar rumor tentang siapa yang akan menggantikan Viard dengan daftar terpilih termasuk Hedi Slimane dari Celine, Pierpaolo Piccoli, yang meninggalkan Valentino, dan Sarah Burton, yang terakhir bersama Alexandar McQueen. Nama-nama lain yang dibicarakan termasuk Phoebe Philo, Tom Ford dan Marc Jacobs.

Mengingat pengalaman sumber daya manusia CEO Nair dan komitmennya terhadap budaya perusahaan, dia berada pada posisi yang tepat untuk mencari pengganti Viard. Namun pengajuan peran direktur kreatif pada tingkat yang dibutuhkan oleh Chanel sangat berbeda dengan yang dibutuhkan oleh perusahaan barang konsumsi seperti Unilever.

Roizen memperkirakan akan sulit menemukan orang yang tepat yang bisa berinovasi sambil tetap setia pada warisan merek.

“Peran direktur kreatif di eselon tertinggi industri barang mewah menjadi semakin kompleks dan menuntut,” katanya. “Hal ini tidak hanya membutuhkan kemampuan untuk terus merancang koleksi yang menawan, namun juga pemahaman mendalam tentang sejarah, kode, dan DNA suatu merek, serta keterampilan untuk secara konsisten mengembangkan citra merek tersebut di setiap titik kontak pelanggan.

“Untuk berhasil dalam posisi yang langka ini, seseorang harus memiliki visi kreatif yang luar biasa, ditambah dengan ketajaman strategis dan pandangan ke depan untuk mengarahkan sebuah gedung bergengsi yang hanya dapat dipertahankan oleh segelintir talenta kreatif dalam jangka panjang.

“Kesuksesan abadi Chanel merupakan bukti dari individu-individu luar biasa yang telah memimpin peran ini, mengelola tanggung jawab yang berat dengan keahlian yang tak tertandingi,” tutupnya dan Nicoletti menambahkan, “Bravo, Virginie, atas komitmen, dedikasi, dan semangat Anda.”

Catatan: perusahaan tidak menjawab permintaan komentar sebelum memposting.

Lihat juga:

ForbesChanel Tetap Menjadi Merek Mewah Nomor Dua, Tapi Hermès Semakin Meningkat

Related articles

Recent articles

spot_img