34 C
Jakarta

Pemanis Bebas Gula Populer dengan Serangan Jantung dan Stroke

Published:

Sebuah studi baru-baru ini oleh Klinik Cleveland mengaitkan kadar xylitol yang tinggi dengan peningkatan risiko kardiovaskular, termasuk serangan jantung dan stroke. Studi tersebut menunjukkan bahwa xylitol meningkatkan kemampuan pembekuan darah, sehingga meningkatkan risiko trombosis. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menilai dampak jangka panjang dari konsumsi xylitol.

Kadar xylitol yang tinggi dapat meningkatkan risiko kardiovaskular dengan mendorong pembekuan, menurut penelitian Cleveland Clinic. Xylitol adalah pemanis nol kalori yang umum ditemukan dalam permen dan pasta gigi bebas gula.

Peneliti Klinik Cleveland menemukan bahwa jumlah gula alkohol xylitol yang lebih tinggi dikaitkan dengan peningkatan risiko kejadian kardiovaskular seperti serangan jantung dan stroke.

Tim yang dipimpin oleh Stanley Hazen, MD, Ph.D., mengkonfirmasi hubungan tersebut dalam analisis pasien skala besar, model penelitian praklinis, dan studi intervensi klinis. Temuannya dipublikasikan pada 6 Juni di Jurnal Jantung Eropa.

Prevalensi dan Penggunaan Xylitol

Xylitol adalah pengganti gula yang umum digunakan dalam permen bebas gula, permen karet, makanan yang dipanggang, dan produk oral seperti pasta gigi. Selama dekade terakhir, penggunaan pengganti gula, termasuk gula alkohol dan pemanis buatan, telah meningkat secara signifikan pada makanan olahan yang dipromosikan sebagai alternatif sehat.

Tim peneliti yang sama menemukan hubungan serupa antara eritritol dan risiko kardiovaskular tahun lalu. Xylitol tidak lazim seperti erythritol dalam keto atau produk makanan bebas gula di AS tetapi umum terjadi di negara lain.

Implikasi dan Rekomendasi

“Studi ini sekali lagi menunjukkan kebutuhan mendesak untuk menyelidiki gula alkohol dan pemanis buatan, terutama karena mereka terus direkomendasikan dalam memerangi kondisi seperti obesitas atau diabetes,” kata Dr. Hazen, Ketua Ilmu Kardiovaskular dan Metabolik di Institut Penelitian Lerner Klinik Cleveland dan Kepala Seksi Kardiologi Pencegahan di Institut Jantung, Vaskular & Toraks. “Bukan berarti membuang pasta gigi jika mengandung xylitol, namun perlu diwaspadai bahwa konsumsi produk yang mengandung kadar xylitol tinggi dapat meningkatkan risiko kejadian terkait penggumpalan darah.”

Penelitian yang dipimpin oleh Dr. Hazen menghubungkan pengganti gula dengan risiko serangan jantung dan stroke. Kredit: Klinik Cleveland

Metodologi Studi dan Temuan Awal

Dalam studi baru ini, para peneliti mengidentifikasi bahwa tingginya kadar xylitol yang beredar dikaitkan dengan peningkatan risiko kejadian kardiovaskular selama tiga tahun dalam analisis terhadap lebih dari 3.000 pasien di AS dan Eropa. Sepertiga pasien dengan jumlah xylitol tertinggi dalam darah mereka plasma lebih mungkin mengalami kejadian kardiovaskular. Untuk mengonfirmasi temuan tersebut, tim peneliti melakukan uji praklinis dan menemukan bahwa xylitol menyebabkan trombosit menggumpal dan meningkatkan risiko trombosis. Para peneliti juga melacak aktivitas trombosit dari orang-orang yang mengonsumsi minuman yang dimaniskan dengan xylitol versus minuman yang dimaniskan dengan glukosa dan menemukan bahwa setiap ukuran kemampuan pembekuan meningkat secara signifikan segera setelah konsumsi xylitol, tetapi tidak dengan glukosa.

Perlunya Penelitian Lebih Lanjut

Para penulis mencatat bahwa penelitian lebih lanjut diperlukan untuk menilai keamanan kardiovaskular jangka panjang dari xylitol. Penelitian ini memiliki beberapa keterbatasan, termasuk studi observasi klinis yang menunjukkan hubungan dan bukan sebab akibat. Mereka merekomendasikan untuk berbicara dengan dokter Anda atau ahli diet bersertifikat untuk mempelajari lebih lanjut tentang pilihan makanan sehat dan untuk mendapatkan rekomendasi yang dipersonalisasi.

Penelitian ini merupakan bagian dari penyelidikan berkelanjutan Dr. Hazen terhadap faktor-faktor yang berkontribusi terhadap sisa risiko kardiovaskular. Timnya mengikuti pasien dari waktu ke waktu dan menemukan tanda kimia dalam darah yang dapat memprediksi perkembangan penyakit jantung dan metabolisme di masa depan. Dia telah membuat penemuan perintis dalam penelitian aterosklerosis dan penyakit inflamasi, termasuk penemuan penting yang menghubungkan jalur mikroba usus dengan penyakit kardiovaskular dan penyakit metabolik.

Referensi: “Xylitol bersifat protrombotik dan berhubungan dengan risiko kardiovaskular” oleh Marco Witkowski, Ina Nemet, Xinmin S Li, ​​Jennifer Wilcox, Marc Ferrell, Hassan Alamri, Nilaksh Gupta, Zeneng Wang, Wai Hong Wilson Tang dan Stanley L Hazen, 6 Juni 2024 , Jurnal Jantung Eropa.
DOI: 10.1093/eurheartj/ehae244

Hazen juga mengepalai Pusat Mikrobioma dan Kesehatan Manusia di Klinik Cleveland dan menjabat sebagai Ketua Jan Bleeksma di bidang Biologi Sel Vaskular dan Aterosklerosis.

Penelitian ini sebagian didukung oleh Institut Kesehatan Nasional (NIH) dan Kantor Suplemen Diet.

Pengungkapan: Dr. Hazen ditunjuk sebagai salah satu penemu paten yang tertunda dan diterbitkan yang dimiliki oleh Klinik Cleveland sehubungan dengan diagnostik dan terapi kardiovaskular.

Related articles

Recent articles

spot_img